riau24 HMI Makasar Habis Makan Enggan Bayar Pihak Rumah Makan Rugi Rp12 Juta | Berita Riau
Senin, 11 Desember 2017

HMI Makasar Habis Makan Enggan Bayar Pihak Rumah Makan Rugi Rp12 Juta

6
Rumah Makan Umega Desa Kota Lama Kecamatan Rengat Barat
Berita Riau -  HMI Makasar Habis Makan Enggan Bayar Pihak Rumah Makan Rugi Rp12 Juta

Inhu, Riau24.com - Sebelum membuat kerusuhan di kota Pekanbaru, massa Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) asal Makassar juga membikin rusuh di Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu). Kedatangan ribuan massa HMI Makassar ini merugikan puluhan pemilik warung di Jalan Lintas Timur, Desa Kota Lama, Kecamatan Rengat Barat.

Kerusuhan yang dibikin massa HMI Makassar ini terjadi, Sabtu (21/11/2015) siang kemarin. Ketika itu ribuan massa HMI Makassar yang menggunakan sebanyak 21 bus dari Jakarta menuju kota Pekanbaru, singgah makan siang di rumah makan Umega Desa Kota Lama.

Usai makan, massa HMI Makassar yang hendak menghadiri kongres HMI di kota Pekanbaru, tidak membayar makanan yang telah mereka habiskan. Atas kejadian ini, pihak rumah makan Umega mengalami kerugian mencapai Rp12 juta.

Tak hanya itu, pemilik warung - warung kecil yang berada di sekitar rumah makan Umega juga turut merugi ratusan ribu rupiah, karena sebagian massa HMI Makassar makan dan minum di warung - warung tersebut dan juga tidak membayar setelah mengambil botolinfus minuman mineral.

"Rombongan HMI itu tidak bersedia membayar tagihan makan dan minuman yang mereka habiskan, kami rugi hampir Rp12 juta, belum lagi warung - warung di sekitar kami mengalami hal yang sama," ujar Deddi, pengelola rumah makan Umega, Minggu (22/11/2015).

Dikatakan Deddi, saat pihaknya melakukan penagihan, rombongan massa HMI Makassar mengancam akan melakukan tindakan anarkis, karena rombogan massa HMI berjumlah banyak, pihak rumah makan Umega dan pemilik warung kecil tidak berani melawan, dan langsung melaporkan kejadian ini kepada pihak Kepolisian.

"Saat kami tagih mereka menolak membayar karena alasan mereka tidak diserahkan bon, padahal kami sudah menyerahkan bon. Karena tidak juga mau membayar sejumlah pelayanan kami menahan mereka, namun rumbongan tersebut melawan, bahkan mereka mengancam akan melakukan tindakan anarkis bila tidak diperbolehkan pergi dari rumah makan kami," ucap Deddi.

Menurut Deddi, pihaknya telah merekam aksi brutal massa HMI Makassar itu melalui rekaman CCTV. Rekaman tersebut akan diserahkan kepada pihak kepolisian. "Kami punya bukti bukti rekaman CCTV atas tindakan terlarang para aktifis HMI tersebut," ujarnya.

Hal yang sama juga dialami Lilis, salah seorang pemilik warung kecil yang berada di sekitar rumah makan umega. Dikatakannya, ia mengalami kerugian sekitar Rp300 ribu." Awalnya, rombongan itu turun dari bus yang ada spanduk bertulisan HMI, kemudian mereka memesan makan, setelah makan satu persatu mereka pergi begitu saja tanpa membayar, saat saya tanya soal pembayaran mereka malah marah dan berkata tidak tau menau soal pembayaran," ungkapnya.

Kejadian ini juga mendapat tanggapan dari pihak kepolisian setempat. Kapolsek Rengat Barat, Kompol Frengky Hutabarat membenarkan kejadian tersebut. Dia mengaku mendapat laporan dari pengelola rumah makan Umega secara lisan, saat personil polisi ke lokasi rombongan sudah pergi. 

"Saya beharap koordinator lapangan atau panitia kongres teman - teman dari HMI dapat menyelesaikan masalah ini, setidaknya melakukan koordinasi dengan pihak pengelola rumah makan Umega," kata Kompol Frangky.

Sementara itu, Ketua panitia kongres HMI, Ahmad Siregar dikonfirmasi melalui selulernya mengatakan, menyikapi masalahan ini, dia akan berkoordinasi dengan penanggungjawab kongres HMI lainnya, jika telah ada keputusan, dia akan bertemu langsung dengan pihak pengelola rumah makan Umega.

R24/awa/ton 

Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Rudi hartono
Selasa, 24 November 2015 10:41 wib
Hmi berkedok gak pernah belajar agama ya yg d mkn nya sm dgn mkn kotorannya sendiri menjijikkn
Rosidi
Senin, 23 November 2015 23:29 wib
Ya Allah itu mahasiswa apa preman, jgn bawa embel 2 agama kalau sikap kalian kaya gitu!!memalukan
Haza
Senin, 23 November 2015 21:24 wib
tidak seluruh kader hmi tidak bermoral . . tp yg jelas saya akui memang apa yg dilakukan kader hmi dari makassar telah mencoreng nama baik HmI . . . tp saya tekian kan lg bahwa hmi tidak cuma di makassr , , , bahkan hmi ada si seluruh wilaya indonesia , , jd tolong jgn mendeskriminasi kader hmi
Rizal
Minggu, 22 November 2015 21:21 wib
Miris lihat Aktivis HMI sekarang. Makin hancur
Fia
Minggu, 22 November 2015 13:14 wib
Sangat memalukan. Apalagi mengatas namakan islam. Sungguh miris. Tolak HMI
Bakhtiar
Minggu, 22 November 2015 11:01 wib
Cukup miris dan memalukan, sbg kader calon pemimpin, seharusnya tdk terjadi jika menjunjung nilai nilai etika dan moral.
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru