riau24 JK: Jika Kasus Pencatutan Nama Terbukti, Ini Skandal Besar | Berita Riau
Minggu, 04 Desember 2016

JK: Jika Kasus Pencatutan Nama Terbukti, Ini Skandal Besar

0
Wakil Presiden RI, Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla saat wawancara khusus dengan Tim Liputan6.com, Jakarta, Senin (19/10/2015). (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Berita Riau -  JK: Jika Kasus Pencatutan Nama Terbukti, Ini Skandal Besar
Surabaya, Riau24.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla menyebut kasus pencatutan nama Presiden dan dirinya berpotensi menjadi skandal terbesar di Indonesia seandainya hal itu terbukti. Sebab, Ketua DPR Setya Novanto diduga terlibat dalam kasus tersebut.

"Jangan lupa, kalau (pencatutan nama) ini terjadi (terbukti), inilah skandal terbesar dalam sejarah Indonesia," JK menegaskan di Surabaya, Jawa Timur, Senin (30/11/2015).

JK mengatakan siap untuk dipanggil dalam sidang etik yang digelar oleh Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD). Ia bersedia memberikan penjelasan tentang hal-hal yang diketahuinya.

"Ya, tentu kita siap untuk memberikan keterangan apa yang kita ketahui. Bahwa kita tidak ketahui, ya kita tidak tahu apa yang terjadi. Berarti fitnah (soal permintaan saham)," ujar JK.

Sebelumnya, anggota Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR Syarifuddin Sudding sudah berencana meminta keterangan Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

"Nanti kami yang akan mendatangi Presiden dan Wakil Presiden sebagai bagian dari penghormatan kalau memang mereka perlu didengar keterangannya," kata Sudding.

Kasus ini berawal dari salah satu anggota DPR berinisial SN, atau diduga Setya Novanto, yang dilaporkan ke MKD oleh Menteri Energi dan Sumber Daya Manusia (ESDM) Sudirman Said pada Senin, 16 November 2015. Laporan tersebut terkait dugaan pencatutan nama Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk perpanjangan kontrak PT Freeport Indonesia.

Namun, Setya membantah tudingan pencatutan nama pimpinan negara ini. Bahkan, dia mengatakan dalam transkrip pembicaraannya dengan bos Freeport Indonesia yang beredar, tidak ada satu kalimat pun yang meminta saham. 

R24/rno/lip 
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru

Versi Mobile

   Riau24.com
                       Informasi Anda Genggam