riau24 Pertamina Dekati Produsen Minyak OPEC | Berita Riau
Senin, 18 Desember 2017

Pertamina Dekati Produsen Minyak OPEC

0
Dirut Pertamina Dwi Soetjipto (kanan) bersama CEO Saudi Aramco Amin al-Nasser (kiri), menandatangani penetapan kontrak proyek RDMP di Kompleks Pertamina Lomanis, Cilacap, Jateng, Kamis (26/15). (Antara Foto/Idhad Zakaria)
Berita Riau -  Pertamina Dekati Produsen Minyak OPEC
Jakarta, Riau24.com - PT Pertamina (Persero) akan menjajaki kerjasama dengan negara-negara produsen minyak yang berada dalam naungan Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC).

Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto menilai kembali aktifnya Indonesia dalam OPEC akan memperbesar peluang perseroan untuk bermitra langsung dengan negara-negara penghasil minyak untuk pengadaan minyak mentah dan bahan bakar minyak (BBM).

"Yang kita targetkan adalah kita bisa laksanakan pendekatan-pendekatan kepada negara-negara yang punya produksi. Sehingga impor kita harap bisa dapat deal langsung dan business to bussiness sehingga lebih efesien," ujar Dwi di kantornya, kemarin.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Hulu Pertamina Syamsu Alam juga mengapresiasi langkah Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said yang mengaktifkan kembali Indonesia  dalam diskusi OPEC. 

Menurut Syamsu, reaktivasi Indonesia dalam OPEC bakal memberikan jaminan perihal pasokan minyak dan BBM ke Indonesia.

"Sebelumnya kan benefit-nya, seperti yang dikatakan pak Sudirman bukan hanya masalah kita mengekspor minyak. Tapi kita ada networking-nya dan mampu mendapatkanbenefit-nya," kata Syamsu.

Menyusul reaktivasi Indonesia di OPEC, Menteri Sudirman mengatakan saat ini pihaknya tengah menjajaki pembelian langsung minyak dan gas (migas) dari negara-negara anggota seperti Irak, Iran, Arab Saudi, dan Nigeria.

Ia pun berharap Indonesia bisa mengimpor langsung produk migas dari negara-negara tersebut mulai tahun depan.

"Semua negara itu sedang kita eskplor. Memang sebelumnya kita sudah jajaki pembelian langsung dari Irak dan Iran, saat ini masih on progress untuk impor itu. Bahkan untuk Iran, rencananya mereka juga menawarkan Liquified Petroleum Gas (elpiji) dengan harga yang kompetitif," ujarnya, Senin (7/12/2015). 

R24/rno 
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru