riau24 Rail Clinic, Kereta Api yang Berfungsi Bak Puskesmas dan Klinik Bersalin | Berita Riau
Minggu, 17 Desember 2017

Rail Clinic, Kereta Api yang Berfungsi Bak Puskesmas dan Klinik Bersalin

0
Suasana pelayanan di Rail Clinic serupa di Puskesmas dan klinik bersalin sehingga dapat difungsikan sebagai saran kesehatan yang mobile.
Berita Riau -  Rail Clinic, Kereta Api yang Berfungsi Bak Puskesmas dan Klinik Bersalin

Riau24.com - Tepat pada pukul 12.12 WIB, Sabtu (12/12/2015), sirine berbunyi keras memenuhi seluruh area Stasiun Pasar Senen.

Bersama pendiri sekaligus Ketua Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI), Jaya Suprana, Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (KAI) Edi Sukmoro menggunting pita menandai peluncuran kereta kesehatan pertama di Indonesia.

Sekilas terlihat rangkaian yang terdiri dari dua kereta retrofit atau kereta rel diesel (KRD) yang terparkir di peron Stasiun Pasar Senen itu mirip seperti pada rangkaian kereta pada umumnya.

Rangkaian terdiri atas dua buah kereta, tetapi dilengkapi dengan lampu dan sirine mirip dengan ambulans serta tanda palang merah.

Namun, menapaki bagian dalam kereta, terlihat jelas perbedaan antara kereta kesehatan dengan kereta reguler. 

Jejeran kursi yang umumnya terlihat tidak ditemui pada kereta hasil gagasan anak Edi Sukmoro, Clarissa Sukmoro. kereta terlihat tersekat penuh dengan peralatan medis sesuai dengan fungsi ruangan.

Seperti pada kereta pertama, pihak PT KAI membagi luas kereta menjadi tiga bagian, yakni ruang monitoring dokter, ruang tindakan, pemeriksaan gigi, dan laboratorium.

Di gerbong pertama, seluruh tindakan medis mulai dari pelayanan darurat meliputi bantuan hidup dasar atau CPR, alat monitoring pasien, alat kejut jantung, tindakan bedah minor, rekam jantung, hingga penanganan kasus trauma dapat dilakukan.

Hal serupa pun terlihat pada gerbong kedua. Kedua gerbong dilengkapi ruang pemeriksaan ibu hamil dan bersalin, ruang menyusui, ruang pemeriksaan umum dan ruang farmasi.

Di ruang bersalin, petugas dapat melayani persalinan secara normal yang dibantu dengan dua orang bidan dan satu orang dokter kandungan dan anak.

Selain itu, walaupun ruang bersalin memiliki luasan terbatas, yakni berukuran 2 x 3 meter, ruang bersalin dilengkapi peralatan bersalin lengkap, seperti Infus set, partus set atau alat persalinan, dopler untuk pemeriksaan jantung bayi, dan bed bersalin.

"Walau bersifat mobile, ruang bersalin ini mirip dengan ruang bersalin di rumah sakit karena dilengkapi peralatan bersalin lengkap, toilet dan ruang tunggu. Jadi masyarakat yang mau bersalin tidak perlu khawatir," ungkap Riski Apriliana, bidan PT KAI.

Ketika uji coba awal, kereta kesehatan tersebut kata Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro, akan dioperasikan di beberapa wilayah Jawa Tengah, seperti di Stasiun Wojo, Bagelen, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.

Hal tersebut untuk memberikan pelayanan kesehatan gratis kepada masyarakat yang diketahui masih kesulitan mengakses pelayanan kesehatan.

"Setelah dinilai pengoperasian kereta kesehatan ini baik, selanjutnya akan dibangun kereta kesehatan lainnya untuk disebar di beberapa titik wilayah yang diketahui akses rumah sakit ataupun puskesmasnya jauh dari permukiman masyarakat," ujarnya.

Lebih lanjut ia menambahkan, kereta kesehatan tidak hanya melayani pelayanan kesehatan masyarakat reguler, tetapi juga dapat digunakan bersama kereta penolong untuk dapat memberikan bantuan apabila terjadi situasi gawat darurat ataupun bencana alam.

"Dengan adanya Rail Clinic ini, kami berharap dapat membantu pemerintah untuk memberikan layanan kesehatan kepada masyarakat di daerah yang tidak terjangkau kendaraan bermotor atau wilayah bencana alam," ujarnya.

R24/rno

Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru