riau24 Penumpang Muslim Lindungi Non-Muslim dalam Serangan di Kenya | Berita Riau
Minggu, 17 Desember 2017

Penumpang Muslim Lindungi Non-Muslim dalam Serangan di Kenya

1
Bus di Kenya kembali diberondong senjata al Shabaab. (REUTERS/Stringer)
Berita Riau -  Penumpang Muslim Lindungi Non-Muslim dalam Serangan di Kenya
Jakarta, Riau24.com - Kelompok militan Somalia menghujani sebuah bus dari Kenya dengan peluru, Senin (21/12/2015). Dua orang terbunuh dalam kejadian itu. Menurut pengakuan penumpang yang dilaporkan kantor berita Reuters, mereka diminta memisahkan diri berdasarkan agama sebelum diberondong peluru.

Penumpang itu mengatakan, ia dan orang-orang Muslim diminta membantu penyerang untuk mengidentifikasi penganut Kristen yang ada di bus itu, di antara mereka. Abdi Mohamud Abdi, seorang penumpang Muslim memperkirakan, ada 10 penyerang al Shabaab naik ke atas bus itu.

Mereka meminta para penumpang memisahkan diri berdasarkan agama, namun langsung ditolak. "Kami bahkan memberi beberapa non-Muslim busana kepercayaan kami untuk digunakan di bus itu, sehingga mereka tidak akan diidentifikasi dengan mudah. Kami terjebak bersama," katanya.

Abdi melanjutkan, akibat reaksi itu para penyerang semakin membabi-buta untuk mengancam. Mereka akan dihujani tembakan. Namun, ancaman itu tetap tidak menggoyahkan sikap para Muslim untuk menyelamatkan kalangan non-Muslim yang juga mereka sebut "saudara."

"Akhirnya mereka menyerah dan pergi, tapi memperingatkan kami bahwan mereka akan kembali," ujar Abdi melanjutkan. Ia dan penumpang lain cukup beruntung, lantaran sebelum-sebelumnya, militan al-Shabaab tak ragu membunuh orang Muslim maupun non-Muslim.

Sebelum aksi yang terjadi di Mandera, utara Kenya itu, militan al-Shabaab sudah pernah beraksi di Nairobi. Dengan senjata, mereka juga menghentikan bus dan menembaki penumpang. Aksi itu menewaskan 28 penumpang non-Muslim.

Julius Otieno, petugas berwenang daerah setempat membenarkan pernyataan Abdi yang menyebut bahwa penyerang meminta penumpang berpisah berdasarkan agama. Ia juga membenarkan bahwa penumpang Muslim menolak melakukannya dan memilih melindungi non-Muslim.

Namun Sheikh Abdiasis Abu Musab, juru bicara militer al-Shabaab mengatakan, kelompok penyerang sempat menembak di dalam bus. "Beberapa musuh Kristen meninggal dan lainnya luka," katanya kepada Reuters. Otieno mengatakan, selain dua meninggal memang ada empat penumpang yang menderita luka-luka.

Al-Shabaab mengatakan, serangan serupa akan terus berlangsung sampai Nairobi menarik pasukannya dari peperangan militer di Somalia. Al-Shabaab juga meminta bagian utara Kenya menjadi milik Somalia. Selama ini, perbatasan utara Kenya dan Somalia lemah soal pengamanan.

R24/rno
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Rabu, 13 Desember 2017 12:16 wib
SABUNG AYAM DAN PACUAN KUDA & ANJING ======> AYOKJOIN SEKARANG JUGA Minimal deposit hanya 50 ribu. ada bonus deposit 10% untuk member baru dan bonus deposit harian sebesar 5% ayo untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi CS kami di sini Terima kasih dan salam succecs Form Bolavita !! [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/Ms1ZMuu.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru