riau24 Penggunaan ADD Desa RTH Rohul di Nilai Banyak Kejanggalan | Berita Riau
Kamis, 14 Desember 2017

Penggunaan ADD Desa RTH Rohul di Nilai Banyak Kejanggalan

0
Rapat Pengeluaran ADD Desa RTH
Berita Riau -  Penggunaan ADD Desa RTH Rohul di Nilai Banyak Kejanggalan
Rohul, Riau24.com - Rapat pengeluaran angaran dana desa (add) tahun anggaran 2015 Pemerintah Desa Rambah Tengah Hulu (RTH), Kecamatan Rambah, Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) berjalan alot.

Pada tahun 2015, Desa RTH menerima bantuan dana desa dari pemerintah pusat sebesar Rp542.418.746, ditambah lagi bantuan dari add Kabupaten Rohul, total dana add Desa RTH sebesar Rp677 juta.

Rapat sempat alot karena antara Kepala Desa (Kades), Sekdes (Sekretaris Desa), dan pihak Badan Permusyawaratan Desa (BPD), termasuk Bendahara Desa, saling tuding pengeluaran yang tak sesuai disampaikan oleh Kades RTH, Zainal Abidin, Jumat (22/1/2016).

Zainal Abidin mengatakan pengeluaran dana desa sudah sesuai laporan yang dibuat pihak pemerintah desa. Namun semua pihak menuding laporan salah, baik itu BPD, Sekdes dan Bendahara, bahwa pengeluaran belum sesuai.

"Saya merasa ditekan habis-habisan. Jika pengeluaran tak sesuai, tentunya akan saya pertanggungjawabkan sebagai pimpinan di tingkat desa," jelas Zainal.

Pada tahun 2015 lalu, anggaran dana desa di Desa RTH capai Rp677 juta. Sedangkan anggaran pengeluaran sesuai rapat pengeluaran anggaran dana desa capai Rp542.418.764.

Empat BPD dari empat dusun, belum menerima laporan pengeluaran anggaran dana desa yang dibacakan Kades Zainal. Karena berjalan alot, akhirnya rapat ditunda dan akan dilanjutkan pada Senin (25/1/2016) besok, untuk memperjelas laporan sehingga tak saling tuding.

Berdasarkan laporan pengeluaran anggaran desa 2015 untuk pembangunan Rp191,2 juta termasuk jalan dan drainase, honorium tahap satu Rp 149,8 juta.

Kemudian, intensif RT/RW Rp28 juta, honor perangkat desa dan BPD Rp33.450.000, intensif imam dan mursyid Rp14.700.000, Pos PAUD Rp10 juta.

Pengeluaran lainnya, pada pengeluaran tahap dua Rp201.368.764, Bimbingan Teknis Sekdes dan Bendahara Rp31.412.000, perjalanan dinas luar daerah Kades Rp14.367.000, honor perangkat desa Rp15700000, honor RW/RT Rp18 juta.

Selanjutnya, pembayaran pajak pembangunan Rp25.687000, PKK desa Rp11.171 000, belanja ATK dalam setahun Rp10 juta, dana tak terduga Rp10 juta, pinjaman anggota BPD dan perangkat desa Rp9 juta dan lainnya.

Salah seorang anggota BPD Desa RTH, Dasril, mengatakan karena BPD belum menerima laporan pengeluaran anggaran dana desa, maka rapat akan dilanjutkan Senin besok. BPD sendiri tidak menerima laporan Kades, karena masih terdapat ada kejanggalan pengeluaran.

Dikatakan salah seorang tokoh masyarakat Desa RTH, Fahruddin, seharusnya antara Kades, Seketaris, BPD dan Bendahara Desa kompak dan sejalan, termasuk saling terbuka, sehingga tidak timbul kecurigaan antara satu dengan lainnya.

"Kami berharap, agar ke depan lebih transparan sehingga timbul kekompakan dan tidak saling mencurigai. Ini tentunya demi terciptanya desa untuk lebih maju baik infrastruktur, maupun dalam pemerintahan. Nama desa juga tetap harum bagi masyarakat luar, terutama bagi masyarakat desa RTH sendiri," harap Fahruddin. 

R24/red/ags
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru