riau24 Polisi Kembali Gelar Perkara Kasus Kematian Mirna Salihin | Berita Riau
Senin, 11 Desember 2017

Polisi Kembali Gelar Perkara Kasus Kematian Mirna Salihin

0
Berita Riau -  Polisi Kembali Gelar Perkara Kasus Kematian Mirna Salihin

Jakarta, Riau24.com - Guru Besar Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI) Sarlito Wirawan Sarwono kembali mendatangi Polda Metro Jaya untuk memberikan keterangan tambahan sebagai saksi ahli kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin.

Menurut Sarlito, penyidik Unit I Subdit Kejahatan dan Kekerasan (Jatanras) kembali melakukan gelar perkara kematian Mirna hari ini.

"Saya diundang penyidik Krimum. Katanya mau gelar perkara lagi. Kalau menurut saya (keterangannya) sudah cukup. Tapi kalau Kejati (Kejaksaan Tinggi DKI) bilang kurang ya kurang menurut mereka. Menurut saya cukup," kata Sarlito di Mapolda Metro Jaya, Senin (7/3/2016).

Setelah 1 jam mengikuti gelar perkara, Sarlito mengatakan keterangan yang ia uraikan pada pemeriksaan sebelumnya dengan yang diminta pihak Kejati hanya sedikit berbeda. Misalnya, perbedaan kalimat yang tertuang di Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

Karena itu, sepanjang gelar perkara, ia hanya memberikan keterangan yang sifatnya meluruskan atau menyamakan dengan hasil penyidikan.
"Jadi yang satu sama lain masih ada perbedaan, sangat kecil perbedaannya. Tetapi kata demi kata harus diluruskan. Jaksa itu permasalahkan sekali itu kalau perbedaan kalimat biarpun maksudnya sama. (Berkas belum layak dilimpahkan) Itu sih menurut jaksa ya, kalau kata saya sih sudah ya," ujar Sarlito.

Hampir 2 bulan kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin, dengan tersangka Jessica Kumala Wongso menyita perhatian polisi. Polisi mengatakan sedang memperkuat alat bukti agar sangkaan polisi terbukti di pengadilan. Polisi pun terus berkoordinasi dengan Kejati DKI untuk memeriksa data-data yang menurut jaksa penuntut umum (JPU) kurang lengkap dan kuat jika dipersidangkan.

Pertengahan Februari kemarin, polisi melakukan pelimpahan berkas tahap I, di mana pihak Kejati menilai berkas kurang lengkap dan mengembalikannya ke polisi. Kepala Humas Kejati DKI Waluyo Kejati Waluyo membeberkan berkas perkara pembunuhan Mirna dikembalikan Rabu, 2 Februari 2016.

JPU juga sudah memberikan catatan mana saja berkas yang harus disempurnakan di antaranya keterangan saksi dan saksi ahli.

Dalam pelimpahan berkas tahap I, Waluyo menuturkan, hasil penyelidikan polisi di Australia belum dilengkapi. Perkiraannya, hasil tersebut akan dituangkan dalam berkas saat polisi melimpahkan kedua kalinya ke Kejati pada 16 Maret 2016, atau 14 hari masa penyempurnaan berkas.

"(Hasil penyelidikan di Australia) Belum dilampirkan, mungkin pelimpahan kedua mungkin tanggal 16 (Maret)," tutur Waluyo.



R24/dev/lip 

Video Channel Riau24 TV




Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru