riau24 Singapura Jadi Raja Pemberi Utang ke Indonesia Rp 721,6 Triliun | Berita Riau
Selasa, 12 Desember 2017

Singapura Jadi Raja Pemberi Utang ke Indonesia Rp 721,6 Triliun

0
Berita Riau -  Singapura Jadi Raja Pemberi Utang ke Indonesia Rp 721,6 Triliun
Jakarta, Riau24.com- Bank Indonesia (BI) baru saja mengeluarkan data terbaru mengenai posisi utang luar negeri Indonesia. Per Januari 2016, utang luar negeri Indonesia tercatat USD 308,05 miliar atau setara dengan Rp 4.034 triliun. utang ini terdiri dari utang luar negeri pemerintah dan bank sentral sebesar USD 138,347 miliar serta utang luar negeri swasta sebesar USD 164,649 miliar.

Dikutip dari situs resmi Bank Indonesia, pemberi utang luar negeri terdiri dari tiga sumber yaitu negara dengan total utang mencapai USD 176,171 miliar, organisasi internasional dengan total utang mencapai USD 28,967 miliar serta lain lain dengan utang mencapai USD 102,911 miliar.

Dari sumber negara, Singapura menjadi raja pemberi utang ke Indonesia dengan total utang mencapai USD 55,098 miliar atau setara dengan Rp 721,6 triliun. Kemudian negara terbesar selanjutnya pemberi utang ke Indonesia adalah Jepang dengan total USD 31,554 miliar dan disusul China dengan total utang USD 13,64 miliar. Selanjutnya adalah Belanda dengan total utang USD 9,89 miliar.

Dalam data bank sentral masih banyak negara pemberi utang ke Indonesia di bawah USD 10 miliar seperti Hong Kong, Inggris, Korea Selatan, Jerman dan beberapa negara lainnya hingga total utang dari negara ini mencapai USD 176,171 miliar.

Sumber utang luar negeri Indonesia selanjutnya adalah organisasi internasional di mana IBRD menjadi pemberi utang terbesar dengan total USD 14,514 miliar. Kemudian disusul oleh ADB dengan total utang mencapai USD 9,259 miliar. Kemudian total utang Indonesia ke IMF mencapai USD 2,738 miliar serta beberapa organisasi internasional lainnya hingga total utang dari organisasi internasional ini mencapai USD 28,967 miliar.

Pemberi utang ke Indonesia selanjutnya adalah lainnya dengan total utang USD 102,911 miliar.

Dalam data BI, Indonesia masih tercatat memiliki utang ke IMF dengan nilai mencapai USD 2,73 miliar. Namun demikian, beberapa waktu lalu IMF membantah Indonesia masih mempunyai utang.

Adviser IMF, Benedict Bingham mengatakan Indonesia saat ini tidak memiliki utang dengan IMF. Adapun utang tercantum dalam data statistik utang luar negeri Bank Indonesia itu merupakan kuota penyertaan modal Indonesia dalam bentuk mata uang khusus IMF, biasa disebut special drawing rights (SDR).

"Berdasarkan dokumen perjanjian, alokasi SDR kepada seluruh negara anggota disesuaikan dengan proporsi kuota mereka di IMF. Ini dalam rangka menyediakan likuiditas tambahan buat negara anggota," katanya beberapa waktu lalu.

Utang luar negeri Indonesia juga berasal dari sumber lainnya dengan nilai mencapai USD 94,4 miliar.

R24/uci/mer

Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru