riau24 Cerita Dua Mobil Sitaan Korupsi Dipakai Penyidik dan Belum Kembali | Berita Riau
Rabu, 13 Desember 2017

Cerita Dua Mobil Sitaan Korupsi Dipakai Penyidik dan Belum Kembali

1
Berita Riau -  Cerita Dua Mobil Sitaan Korupsi Dipakai Penyidik dan Belum Kembali
Kendari, Riau24.com- Demi kepentingan penyelidikan dan penyidikan, aparat berhak menyita harta terkait kejahatan yang disangkakan. Seharusnya, barang sitaan itu dititipkan ke Rumah Penitipan Barang Sitaan Negara (Rupbasan) untuk menghindari penyalahgunaan. Namun yang terjadi, acapkali barang itu masuk lorong gelap yang tidak berkesudahan.

Hal ini seperti diceritakan terpidana korupsi Sabri Joenoes, mantan Kepala Dinas Perhubungan Kolaka Utara, Sultra. Ia terbukti korupsi dan dihukum 3 tahun dan 4 bulan penjara oleh Pengadilan Tipikor Kendari pada 24 Maret 2015. Selain itu, Sabri juga wajib mengembalikan uang pengganti Rp 825 juta subsidaer 8 bulan kurungan. Di kasus ini, Bendahara Dishub Kolaka Utara, Agus Salim dihukum 1 tahun penjara dan telah bebas.

"Mobil yang disita dari saya ada dua, sebuah Avanza dan sebuah kendaraan doble cabin," kata Sabri saat berbincang dengan wartawan di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), Kamis (5/5/2016).

Sampai kini, Sabri tidak tahu di mana keberadaan mobilnya. Yang ia tahu, terakhir ia mengetahui mobil itu ada di tangan jaksa.

"Sampai sekarang saya tidak tahu di mana," ujar Sabri.

Sabri mengakui segala perbuatannya, menyesalinya dan menerima putusan pengadilan. Tetapi ia masih menyimpan sebuah keganjilan dalam benaknya yaitu di manakah keberadaan mobilnya.

"Saya penasaran, hanya mau tahu, apa untuk negara atau untuk siapa. Kalau untuk negara ya sudah lah. Kalau untuk pribadi tidak saya benarkan. Harus ada proses. Kalau untuk negara, dilelang, ya sudahlah. Ikhlas," cetus Sabri menegaskan.

Saat dikroscek ke Rupbasan Kendari, Kepala Rubpasan Andy Gunawan tidak mengetahui keberadaan dua mobil tersebut. Dalam catatannya, pihaknya tidak pernah menerima penitipan dua mobil sitaan tersebut. Padahal berdasarkan Pasal 44 KUHAP, segala bentuk barang sitaan haruslah dititipkan ke Rupbasan setempat.

"Tidak tahu, kami tidak pernah menerima titipan mobil di kasus terkait," ucap Andy.

Temuan ini menambah daftar panjang berbagai barang sitaan yang memasuki lorong gelap tidak berkesudahan. Sebelumnya, sebuah mobil Hilux dititpkan ke Rupbasan Kendari tetapi tidak sampai 24 jam, mobil itu telah diambil lagi oleh jaksa guna kepentingan pinjam pakai. Hilux itu hingga kini belum kembali ke Rupbasan. Dalam catatan Andy, sepanjang 3 tahun terakhir, sudah ada 30 mobil yang mengalami status sama yaitu pinjam pakai tetapi tidak ada satu pun yang kembali.

"Di Rupbasan Makassar, saya temui kasus serupa. Dan saya yakin, di tempat lain juga ada," ujar Dirjen Peraturan Perundangan (PP) Kemenkum HAM, Widodo Ekatjahjana di sela-sela kunjungan kerjanya ke Rupbasan Kendari.

R24/uci/det
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Sabtu, 18 November 2017 10:05 wib
SABUNG AYAM DAN PACUAN KUDA ======> AYOKJOIN SEKARANG JUGA Minimal deposit hanya 50 ribu. ada bonus deposit 10% untuk member baru dan bonus deposit harian sebesar 5% ayo untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi CS kami di sini Terima kasih dan salam succecs Form Bolavita !! [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/JEXULa0.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru