riau24 Bayinya Punya 31 Jari Kaki dan Tangan, Ortu ini Cari Bantuan | Berita Riau
Sabtu, 16 Desember 2017

Bayinya Punya 31 Jari Kaki dan Tangan, Ortu ini Cari Bantuan

1
Berita Riau -  Bayinya Punya 31 Jari Kaki dan Tangan, Ortu ini Cari Bantuan
Shenzhen, Riau24.com- Namanya Hong Hong. Sekilas tak ada yang berbeda dengannya. Tetapi bila kaki dan tangannya diamati baik-baik, Anda akan melihat sesuatu yang berbeda.

Hong terlahir dalam keadaan polydactylism atau memiliki jari ekstra. Jari tangannya berjumlah 15 buah dan jari kakinya 16 buah. Namun Hong tak mempunyai ibu jari.

Kedua orang tua Hong bukannya tak mengantisipasi hal ini. "Istri saya juga punya satu jari ekstra di masing-masing kaki dan tangannya, jadi kami memang khawatir ini akan menurun ke anak kami," kisah Zou Chenglin, ayah Hong kepada People's Daily Online.

Tetapi kekhawatiran itu akhirnya ditepis setelah sang istri bolak-balik diperiksakan ke tiga rumah sakit besar di Shenzhen. Salah satunya adalah Futian District Maternity Hospital, Shenzhen, di mana istri Chenglin menjalani ultrasound empat dimensia (4D). Untunglah ketiganya memastikan bayi yang dikandung sang istri tidak mengalami kecacatan.

Tetapi begitu Hong lahir, Chenglin dan istrinya syok dan kecewa karena sang buah hati mengalami kondisi yang mereka takutkan. Apalagi kasus Hong tergolong ekstrem karena jari ekstranya lebih dari satu.

Harapan datang dari Prof Liu Hong. Dokter yang berpraktik di Hospital for Pediatric Ortopedics, Hunan Provincial People itu mengatakan, kondisi ini dapat diatasi dengan operasi. Hanya saja, operasinya tergolong rumit.

Di satu sisi, usia Hong masih terlalu muda untuk mendapatkan anestesi atau bius. Tetapi di sisi lain, operasinya harus dilakukan ketika usia Hong berkisar 6 bulan hingga satu tahun, sebelum tulang-tulang jarinya mengeras secara permanen.

Sebagai sesama pekerja migran dari desa Zhongping, distrik Pingjiang, provinsi Hunan, Tiongkok, pasangan ini tentu kesulitan untuk memenuhi permintaan biaya operasi yang dibutuhkan putranya.

Kini mereka berusaha menggalang dana yang dibutuhkan untuk operasi dengan mendatangi yayasan-yayasan amal lokal dan media massa. Diperkirakan mereka butuh dana mencapai 100.000-500.000 yuan atau berkisar Rp 205 juta - 10,2 miliar.

Namun keduanya berharap Hong bisa memperoleh operasi tersebut agar ia punya kesempatan untuk tumbuh normal tanpa dibayangi stigma dan tekanan sosial karena kondisi fisiknya.

R24/uci/det
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Jumat, 15 Desember 2017 13:09 wib
Ingin bermain judi bola secara online, sangat bijak jika anda tidak memilih sembarang situs? Pilih situs milik agen judi online terpercaya dan terbukti pengalaman nya agen judi bola, bandar judi bola, situs judi bola, agen bola terpercaya, situs bola terpercaya, bandar bola terpercaya, judi bola online, agen bola online, bandar bola online, situs bola online Hanya di Bolavita [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/wboDtYZ.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru