riau24 Kisah Mengerikan 4 ABK Yang Disandera Abu Sayyaf | Berita Riau
Senin, 18 Desember 2017

Nasional

Kisah Mengerikan 4 ABK Yang Disandera Abu Sayyaf

0
Menlu Retno Marsudi bersama empat anak buah kapal (ABK) yang sempat disandera oleh kelompok Abu Sayyaf
Berita Riau -  Kisah Mengerikan 4 ABK Yang Disandera Abu Sayyaf
Jakarta, Riau24.com - Akhirnya empat ABK WNI kini dapat menghirup udara lepas setelah pemerintah membebaskan mereka dari cengkeraman kelompok Abu Sayyaf di Filipina. Selama dalam penyanderaan itu, ABK tersebut mengaku diancam.

Hal itu diungkapkan seorang ABK, Samsir. Dia menuturkan saat menjadi sandera, Abu Sayyaf mengancam akan membunuhnya. Bahkan ia juga diteror melalui tayangan video menyeramkan milik kelompok radikal tersebut.

"Kita dikasih lihat video kalau enggak ditebus nanti digorok," ucap Samsir di Gedung Pancasila Kemlu, Jakarta,.

Meski ada ancaman tersebut, seorang sandera lainnya, Loren Marinus Rumawi memastikan bahwa pembebasan WNI tersebut tanpa uang tebusan. "Kita dibebaskan tanpa ada tebusan," ucap Loren.

Loren menuturkan penderitaannya saat menjadi sandera kelompok Abu Sayyaf. Dia mengaku mengonsumsi makanan yang dianggapnya tak layak untuk mengisi perut.

"Kita hari-hari makannya cuma nasi dan kelapa kering saja kopra," ucap Loren.

Tak hanya itu, penderitaan masih belum berakhir. Dia mengaku diberi makan tidak setiap hari. "Kita kadang dua hari, kita dikasih makan sekali," ucap Loren.

Saat mereka makan pun, pengawasan ketat terus dilakukan. Bahkan, tangan para sandera tak lepas dari ikatan meski tengah makan.

"Tangan diikat satu tangan, makannya pakai satu tangan setiap hari diikat," ucap Loren.

Pemerintah telah menyelamatkan 4 ABK WNI yang disandera Abu Sayyaf di Filipina. Para mantan sandera itu tiba di Jakarta pada pukul 10.25 tadi pagi. Setelah itu, mereka diboyong ke RSPAD Gatot Subroto untuk menjalani pemeriksaan kesehatan.

Pemeriksaan itu meliputi psikis dan fisik. Sejumlah dokter spesialis diturunkan untuk mengecek kondisi kesehatan dari ABK itu. Dari hasil pemeriksaan tersebut, kesehatan ABK tersebut dalam kondisi baik.


R24/dev
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru