riau24 13 Juni, Abu Sayyaf Ancam Penggal Sandera Norwegia dan Kanada | Berita Riau
Selasa, 12 Desember 2017

Internasional

13 Juni, Abu Sayyaf Ancam Penggal Sandera Norwegia dan Kanada

0
Berita Riau -  13 Juni, Abu Sayyaf Ancam Penggal Sandera Norwegia dan Kanada
Jakarta, Riau24.com - Ancaman untuk memenggal sandera kembali dilancarkan oleh Kelompok Abu Sayyaf di Filipina. Mereka mengancam akan memenggal sandera asal Norwegia dan Kanada pada 13 Juni 2016 jika keduanya tidak ditebus sebesar 600 juta peso atau sekitar Rp171,3 miliar.
 
Ancaman terbaru Abu Sayyaf ini muncul dalam video yang memperlihatkan sandera asal Kanada, Robert Hall yang memohon agar Pemerintah Kanada membayar tebusan guna menyelamatkan nyawanya.
 
Robert Hall yang tampak kurus dan ketakutan mengatakan bahwa dia akan dieksekusi penggal pada 13 Juni 2016 pukul 15.00 waktu Filipina jika tuntutan Abu Sayyaf tidak dipenuhi.
 
Video ancaman Abu Sayyaf ini ditemukan situs kelompok intelijen SITE, pada hari Minggu.
 
”Saya mengimbau kepada Pemerintah (Kanada) dan Pemerintah Filipina, seperti yang telah saya imbau sebelumnya, untuk menolong,” kata Robert Hall dengan suara tenang tapi monoton, di mana di belakangnya terdapat sekelompok pria bersenjata mengenakan penutup muka.
 
Video ini diunggah Abu Sayyaf pada 13 Mei 2016 atau sekitar tiga minggu setelah kelompok itu memenggal sandera asal Kanada yang lainnya, John Ridsdel.
 
Robert Hall dan sandera asal Norwegia; Kjartan Sekkingstad, mengenakan baju oranye, mirip dengan sandera dalam video yang dibuat kelompok Islamic State atau ISIS di Timur Tengah.
 
Sementara itu, juru bicara Depertemen Urusan Global Kanada, Rachna Mishra, mengatakan bahwa pihaknya menyadari adanya video ancaman itu. Namun, pemerintah tidak akan berbicara secara terbuka perihal masalah tersebut.


R24/dev
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru