riau24 Demi Harga Daging Sapi Rp 80.000/Kg, Mentan Hilangkan Peran Pedagang Besar | Berita Riau
Selasa, 12 Desember 2017

Demi Harga Daging Sapi Rp 80.000/Kg, Mentan Hilangkan Peran Pedagang Besar

1
Berita Riau -  Demi Harga Daging Sapi Rp 80.000/Kg, Mentan Hilangkan Peran Pedagang Besar
Jakarta, Riau24.com- Guna memangkas rantai pasok daging sapi yang telampau panjang, Kementerian Pertanian (Kementan) akan membuat terobosan baru dengan mempercepat distribusi daging dari feedloter (tempat penggemukan sapi) langsung ke Toko Tani Indonesia (TTI) dan juga koperasi.

Sebelumnya distribusi daging sapi harus melewati beberapa tahap mulai dari peternak, feedloter, rumah pemotongan hewan, pedagang besar, hingga ke pedagang di pasar.

Pada umumnya peningkatan harga daging sapi meningkat di setiap titik perpindahan distribusi. Peternak yang telah memelihara dan merawat sapinya menjual hewan ternaknya dikirim ke feedloter untuk ditambahkan bobot badannya sebelum dipotong di Rumah Pemotongan Hewan (RPH).

Kemudian para pedagang besar memborong daging sapi di RPH dan menjualnya lagi ke pedagang-pedagang kecil di pasar. Panjangnya rantai pasok ini disinyalir menjadi penyebab utama tingginya harga daging sapi di pasar, yaknid mencapai Rp 120.000/kg. Padahal pemerintah menargetkan harga daging Rp 80.000/kg saat puasa dan Lebaran.

Pemangkasan rantai pasok ini dilakukan untuk meminimalisir terjadinya gejolak harga daging sapi di pasar saat puasa dan Lebaran.

"Jadi nanti feedloter itu langsung ke satu titik, katakanlah ke toko tani, koperasi, dan seterusnya terus ke masyarakat sehingga rantai pasoknya pendek," jelas Menteri Pertanian Amran Sulaiman saat meninjau operasi pasar di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Minggu (12/6/2016).

Disinggung mengenai hilangnya peran RPH dalam rantai distribusi, Amran enggan merinci pihak mana yang akan bertanggungjawab memotong sapi hingga menyalurkan ke pedagang. Menurutnya yang terpenting saat ini adalah harga daging sapi di pasar bisa dijangkau oleh masyarakat.

"Masa motong aja nggak bisa, pesawat aja dibuat di Indonesia apalagi motong. Siapa saja yang ada yang penting harganya murah," kata Amran.

Amran menegaskan bahwa masyarakat dapat membeli harga daging sapi yang murah langsung ke Toko Tani Indonesia (TTI) dan koperasi di seluruh Indonesia.

"Dari feedloter langsung ke toko tani grup dengan mitranya koperasi kemudian ke masyarakat," ujarnya.

R24/uci/det
Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

Nelivera
Minggu, 19 November 2017 12:04 wib
SABUNG AYAM DAN PACUAN KUDA ======> AYOKJOIN SEKARANG JUGA Minimal deposit hanya 50 ribu. ada bonus deposit 10% untuk member baru dan bonus deposit harian sebesar 5% ayo untuk informasi lebih lanjut silakan hubungi CS kami di sini Terima kasih dan salam succecs Form Bolavita !! [URL=http://www.bolavita.net/register/] https://i.imgur.com/hqMnrKM.jpg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru