riau24 PT. SSR Dituding Tampung Buah Sawit dari Kawasan TNTN | Berita Riau
Senin, 18 Desember 2017

PT. SSR Dituding Tampung Buah Sawit dari Kawasan TNTN

1
Kebun sawit yang berada di kawasan TNTN
Berita Riau -  PT. SSR Dituding Tampung Buah Sawit dari Kawasan TNTN

Inhu-Riau24.com-Demi meraup keuntungan besar pabrik Kelapa Sawit (PKS) PT Swakarsa Sawit Raya (SSR) di Desa Talang Jerinjing, Kecamatan Rengat Barat, dituding menerima buah sawit dari kawasan hutan Taman Nasional Teso Nilo (TNTN).

Sawit tersebut merupakan hasil perkebunan KKPA milik KUD Tani Bahagia Kecamatan Lubuk Batu Jaya, yang berada dalam kasawan TNTN.

Humas TNTN, Didin Hartoyo ketika dikonfirmasi wartawan terkait status lahan perkebunan KKPA KUD Tani Bahagia menyebutkan ada sekitar 680 hektar kawasan hutan TNTN yang dijadikan pengurus KUD Tani Bahagia bekerjasama dengan PT Inti Indosawit menjadi perkebunan kelapa sawit dengan pola KKPA.

"Berdasarkan peta lokasi KUD KKPA Tani Bahagia dan peta lokasi TNTN dan berdasarkan pengukuran bersama di lapangan, dari luasan hamparan kebun KKPA KUD Tani Bahagia seluas 1.660 hektar, 680 Ha diantaranya masuk dalam kawasan TNTN," ungkap Didin.

Menurut Didin, masalah tersebut sebelumnya sudah dimediasikan antara kedua belah pihak, agar lahan kebun sawit KKPA itu dikembalikan ke TNTN, hanya saja pihak pengurus KKPA KUD Tani Bahagia tidak merespon apa yang disampaikan pihak TNTN.

Masih menurut Didin, sawit hasil kebun KKPA KUD Tani Bahagia itu diketahui dijual ke PKS PT SSR yang berada di Desa Talang Jerinjing, Kecamatan Rengat Barat. Hal ini, kata Didin karena PKS PT Inti Indosawit menyadari bahwa sawit tersebut berasal dari kawasan TNTN, dan akan berdampak pada penjualan CPO karena berpengaruh pada RSPO yaitu semacam sertifikasi bersih dari lingkungan dan kawasan hutan.

Ketua tim pengelola kebun KKPA KUD Tani Bahagia, Masrullah SP yang juga Kepala Desa Lubuk Batu Tinggal, membantah bahwa lahan KKPA KUD Tani Bahagia secara keseluruhan seluas 1660 hektar dan tidak termasuk dalam kawasan TNTN.

"Kalau memang masuk TNTN mana surat dari TNTN itu sendiri yang menyatakan areal kebun sawit KKPA KUD Tani Bahagia masuk kawasan TNTN," sebutnya.

Mengenai PT Inti Indosawit tidak lagi bersedia menerima sawit hasil panen kebun KKPA, dengan alasan RSPO yaitu semacam sertifikasi bersih dari pembabatan kawasan hutan, karena terkait dengan penjualan CPO ke luar negeri.

"Itu urusannya perusahaan. Namun pengurus KKPA KUD Tani Bahagia bisa menjual sawit KKPA ini ke PT SSR," ungkap Masrullah. R24/mrd/toni

Untuk berbagi Berita/ Informasi/ Peristiwa
Silahkan SMS ke No HP : +62 853 2000 4928,
atau email ke alamat : redaksi.riau24@gmail.com
(harap cantumkan data diri anda).

Berita News24xx

Loading...
loading...

Komentar Anda (tidak mengandung SARA)

RonMibDrive
Rabu, 29 November 2017 20:01 wib
Magic Pharmacy buy cialis Dapoxetine Prix Costo Cialis 10 Mg
Nama :
Komentar :
     

Berita Terbaru

  • Subscribe
    untuk mendapatkan berita terbaru