Dapat Karma, Presiden Brasil Ini Akahirnya Dinyatakan Positif Mengidap Virus Corona

Rabu, 08 Juli 2020 | 08:59 WIB
Dapat Karma, Presiden Brasil Ini Akahirnya Dinyatakan Positif Mengidap Virus Corona Dapat Karma, Presiden Brasil Ini Akahirnya Dinyatakan Positif Mengidap Virus Corona

RIAU24.COM -   Presiden Brazil Jair Bolsonaro dinyatakan positif COVID-19 pada hari Selasa setelah beberapa bulan meremehkan keparahan virus. Bolsonaro mengkonfirmasi hasil tes tersebut sambil mengenakan topeng dan berbicara kepada wartawan di ibukota Brasilia, dan mengatakan dia sudah menggunakan hydroxychloroquine - obat anti-malaria yang tidak terbukti efektif mengobati COVID-19.

"Aku baik-baik saja, normal. Aku bahkan ingin berjalan-jalan di sini, tapi aku tidak bisa karena rekomendasi medis," kata Bolsonaro. "Saya pikir saya sudah memilikinya sebelumnya, mengingat aktivitas saya yang sangat dinamis. Saya adalah presiden dan berada di garis pertempuran. Saya suka berada di tengah-tengah rakyat."

Pria berusia 65 tahun itu sering muncul di depan umum untuk berjabatan tangan dengan pendukung dan bergaul dengan orang banyak, kadang-kadang tanpa masker. Dia mengatakan sejarahnya sebagai seorang atlet akan melindunginya dari virus, dan itu tidak akan lebih dari "flu kecil" jika dia tertular.

Dia juga berulang kali mengatakan tidak ada cara untuk mencegah 70 persen dari populasi jatuh sakit dengan COVID-19, dan langkah-langkah pemerintah daerah untuk menghentikan kegiatan ekonomi pada akhirnya akan menyebabkan lebih banyak kesulitan daripada membiarkan virus berjalan dengan sendirinya.

Baca Juga: Dokter Singapura Prediksi Varian Omicron Akan 'Menyebar' di Dunia Dalam Enam Bulan

Selama hampir dua bulan, perjuangan Brasil melawan coronavirus telah berada di tangan seorang menteri kesehatan sementara tanpa pengalaman kesehatan sebelum April. Dia mengambil alih setelah pendahulunya, seorang dokter dan konsultan perawatan kesehatan, berhenti sebagai protes atas dukungan Bolsonaro untuk hydroxychloroquine.

Bolsonaro adalah "pemimpin demokratik yang paling membantah keseriusan pandemi ini," kata Mauricio Santoro, seorang profesor ilmu politik di Universitas Negeri Rio de Janeiro. "Dia terinfeksi adalah pukulan terhadap kredibilitasnya. Ini akan dilihat sebagai contoh lain dari kegagalan tanggapan coronavirus-nya," kata Santoro.

Analis politik Geraldo Zahran, yang berbicara dari Sao Paulo, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa hanya masalah waktu sebelum presiden mengidap penyakit itu dengan kegagalannya menjaga jarak sosial.

"Mengejutkan butuh waktu begitu lama. Di satu sisi, dia melihat ini datang. Sejak tadi malam, dia telah meminta orang untuk menjauh dan menjaga jarak, jadi dia menganggap ini sedikit lebih serius sekarang," kata Zahran.

Bolsonaro pada hari Selasa membandingkan virus dengan hujan yang akan menimpa kebanyakan orang dan mengatakan bahwa beberapa, seperti orang tua, harus lebih berhati-hati.

"Anda tidak bisa hanya berbicara tentang konsekuensi dari virus yang harus Anda khawatirkan. Hidup terus berjalan. Brasil perlu berproduksi. Anda perlu meningkatkan ekonomi," katanya.

Kota-kota dan negara-negara bagian bulan lalu mulai mencabut pembatasan yang telah diberlakukan untuk mengendalikan penyebaran virus, karena kurva statistik kematian mereka mulai menurun seiring dengan tingkat pekerjaan unit perawatan intensifnya. Brasil, negara terpadat keenam di dunia dengan lebih dari 210 juta orang, adalah salah satu hot spot global pandemi ini.

Bolsonaro mengatakan dia membatalkan perjalanan ke wilayah timur laut yang direncanakan untuk minggu ini. Dia akan terus bekerja melalui konferensi video dan menerima pengunjung langka ketika dia perlu menandatangani dokumen, katanya.

Baca Juga: Seorang Remaja Diserang oleh Buaya, Orang-orang Panik dan Berteriak

Presiden menjalani rontgen paru-paru pada hari Senin setelah mengalami demam, nyeri otot dan malaise, katanya kepada wartawan. Pada hari Selasa, demamnya telah mereda, katanya, dan menghubungkan perbaikan dengan hydroxychloroquine, yang telah lama dipromosikannya meskipun konsensus medis semakin meningkat, itu tidak berhasil melawan COVID-19. Dia mundur dari jurnalis dan melepaskan topengnya pada satu titik untuk menunjukkan bahwa dia terlihat sehat.

Selama akhir pekan, pemimpin Brasil merayakan Hari Kemerdekaan AS dengan duta besar negara untuk Brasil, kemudian berbagi foto di media sosial yang menunjukkan dia di tempat dekat dengan duta besar, beberapa menteri dan asisten. Tidak ada yang memakai topeng.

Kedutaan AS mengatakan di Twitter pada hari Senin bahwa Duta Besar Todd Chapman tidak menunjukkan gejala COVID-19 tetapi akan diuji. Bolsonaro dites negatif tiga kali pada bulan Maret setelah bertemu dengan Presiden AS Donald Trump di Florida. Beberapa anggota delegasinya ke AS kemudian dilaporkan terinfeksi virus.

Lebih dari 65.000 orang Brasil sejauh ini meninggal akibat COVID-19 dan lebih dari 1.500.000 telah terinfeksi. Kedua angka tersebut adalah total tertinggi kedua di dunia, dan dianggap kurang dihitung karena kurangnya pengujian yang meluas. Bolsonaro telah berulang kali mengunjungi rumah sakit sejak menjabat, membutuhkan beberapa operasi untuk memperbaiki ususnya setelah ia ditikam di jalur kampanye pada 2018.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...