Pandemik Generasi, Para Pemuda India Terancam Jadi Pengangguran di Masa Depan

Rabu, 08 Juli 2020 | 09:36 WIB
Pandemik Generasi, Para Pemuda India Terancam Jadi Pengangguran di Masa Depan Pandemik Generasi, Para Pemuda India Terancam Jadi Pengangguran di Masa Depan

RIAU24.COM -  Setelah enam bulan bekerja di pemakaman di sebuah pusat kota Pune, tiga jam perjalanan dari ibukota keuangan India, Mumbai, Rohit Mhatre sudah merasa cukup. Pria berusia 23 tahun itu mengundurkan diri pada bulan Maret, berharap mendapatkan pekerjaan lain yang akan memungkinkannya memiliki kehidupan sosial. Waktunya tidak mungkin lebih buruk. Beberapa minggu kemudian, India melakukan penguncian nasional yang ketat untuk menghentikan penyebaran wabah koronavirus. Beberapa pekerjaan terbuka bagi mereka yang memiliki sedikit pengalaman dan langsung keluar dari perguruan tinggi mengering. Kios ayah Mhatre yang menjual sarapan untuk penumpang kota juga harus ditutup. Tiba-tiba, keluarga itu ditinggalkan tanpa penghasilan.

"Tidak ada pekerjaan di luar sana. Sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan," katanya kepada Al Jazeera melalui telepon, dari desa leluhurnya di Maharashtra, tempat dia dan keluarganya pindah untuk menghindari biaya hidup kota yang mahal. "Banyak teman saya berada dalam kondisi yang sama. Kami menghabiskan sepanjang hari menelusuri situs pekerjaan online".

Kesulitan Mhatre menyoroti salah satu masalah ekonomi terbesar India: orang-orang muda yang telah berinvestasi dalam pendidikan tinggi merasa semakin sulit untuk menemukan pekerjaan, berpotensi memengaruhi prospek masa depan mereka dan berpotensi bagi generasi mendatang. Pandemi membuat masalah ini semakin akut. Secara global, pekerja muda cenderung menempati posisi entry-level dengan keterampilan rendah. Perusahaan telah berinvestasi relatif sedikit untuk melatih mereka. Akibatnya, pengusaha seringkali merasa relatif mudah untuk mengorbankan pekerjaan ini ketika masa sulit.

Baca Juga: Update : Mengerikan, Jumlah Kematian Akibat Pandemi di AS Melampau 200.000, Posisi Trump Semakin Terjepit

Orang-orang muda juga terlalu terwakili di sektor-sektor seperti ritel, perhotelan dan pariwisata, yang telah sangat terpukul oleh kebijakan yang menegakkan jarak sosial, menurut lembaga pemikir Dewan Atlantik. Pada bulan Mei, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) memperingatkan bahwa kejatuhan ekonomi COVID-19 dapat "meninggalkan banyak anak muda", secara permanen mengeluarkan mereka dari pasar kerja. Warisan virus bisa bersama kita "selama beberapa dekade", katanya.

ILO juga mengatakan "pemuda di dunia terkena dampak pandemi" secara tidak proporsional. Dalam laporan terbarunya, ia memperkirakan bahwa lebih dari satu dari enam orang muda - sekitar 17 persen - telah kehilangan pekerjaan sejak awal.

Di India, proporsi pekerja muda yang terkena dampak krisis tampaknya bahkan lebih tinggi. Sekitar 41 persen orang berusia antara 15-29 tidak bekerja pada Mei, menurut data yang dikumpulkan oleh Pusat Pemantauan Ekonomi India (CMIE). Itu naik dari 17,3 persen pada 2018-19. Diperkirakan 27 juta orang antara usia 20 dan 30 kehilangan pekerjaan pada bulan April, kata CMIE.

"Dampak jangka panjang dari pandemi ini akan sangat parah dan membutuhkan waktu lama untuk memperbaikinya," Mahesh Vyas, kepala eksekutif CMIE mengatakan kepada Al Jazeera. "Kaum muda tidak akan bisa menabung untuk masa depan dan itu mempengaruhi generasi selanjutnya juga".

Pasar pekerjaan India yang menyusut berarti semakin sulit bagi 1,3 juta orang India untuk bergabung dengan angkatan kerja setiap bulan, sesuai perkiraan Bank Dunia. Yang terpenting, pandemi ini juga membahayakan kemampuan India untuk memanfaatkan peluang unik; ia memiliki populasi pemuda terbesar di dunia. Hingga tahun 2040, proporsi orang usia kerja di India diperkirakan lebih besar daripada jumlah tanggungan mereka (anak-anak dan orang tua), sebuah fenomena yang oleh para ekonom disebut sebagai "dividen demografis". Tetapi dengan pandemi yang menyebabkan kerusakan ekonomi yang sangat besar, para analis memperingatkan bahwa India kemungkinan akan kehilangan manfaat ini.

"Ekonomi sudah melambat parah, dan sekarang kuncian telah membuat segalanya lebih buruk," kata Vyas CMIE. "Jika generasi muda tidak diberi pekerjaan, maka dividen demografis akan menjadi iblis demografis."

Bahkan sebelum pandemi, India adalah salah satu tempat tersulit untuk menjadi pencari kerja muda. Meskipun populasi usia kerja di negara itu bertambah, proporsi pekerja muda yang aktif di pasar tenaga kerja menurun, menurut Reserve Bank of India. Para analis mengatakan bahwa surplus tenaga kerja yang diciptakan oleh pandemi sekarang akan memperburuk prospek pekerjaan mereka yang sudah suram.

"Orang-orang muda akan lebih bersedia menerima upah lebih rendah dan kondisi kerja yang buruk, hanya karena mereka begitu putus asa mencari nafkah," Sabina Dewan, direktur eksekutif dan rekan senior di Pusat Penelitian Kebijakan yang berbasis di New Delhi, mengatakan kepada Al Jazeera. Dengan menerima pekerjaan apa pun yang bisa mereka peroleh dan bukan pekerjaan yang sesuai dengan pendidikan atau keterampilan mereka, potensi mereka tidak digunakan, tambahnya. "Ini membuat kami kembali sangat besar dalam hal mewujudkan setiap bagian dari dividen demografis," kata Dewan.

Mhatre, yang menghabiskan tiga tahun belajar untuk gelar Bachelor of Commerce, sudah menurunkan harapannya. Sementara masih mencari pekerjaan pemasaran atau TI yang "terhormat", dia mengakui akan mengambil apa pun sekarang jika itu berarti menghasilkan sedikit uang. "Sebelumnya saya fokus untuk mendapatkan pengalaman dan membangun CV saya, tetapi sekarang kita membutuhkan penghasilan untuk bertahan hidup."

Baca Juga: Arab Saudi Akhirnya Memperbolehkan Umrah Mulai 4 Oktober 2020

Dia mengatakan banyak mantan rekannya di call center memiliki gelar teknik sipil atau Magister Administrasi Bisnis. Mhatre bersyukur dia tidak mengeluarkan lebih banyak uang untuk gelar lain. "Jika semua orang akhirnya bersaing untuk jenis pekerjaan yang sama, apa gunanya belajar lebih banyak?" dia berkata.

Pada 12,7 persen, tingkat pengangguran untuk lulusan India lebih dari dua kali lipat angka keseluruhan 6 persen pada tahun 2018, sebuah gejala kegagalan India untuk menciptakan pekerjaan non-pertanian yang berkualitas tinggi dan cukup. Ekonomi berkembang biasanya meningkatkan standar hidup dengan meningkatkan lapangan kerja di bidang manufaktur dan konstruksi. Tetapi kurangnya investasi di sektor-sektor ini berarti proses ini terhenti di India sejak 2012, menurut sebuah laporan oleh Universitas Azim Premji.

Para analis juga khawatir bahwa banyak anak muda yang akhirnya dapat menghasilkan lebih sedikit daripada generasi orang tua mereka, meskipun menghabiskan lebih banyak waktu dan uang di sekolah. Penelitian dari AS menunjukkan bahwa semakin banyak waktu yang dihabiskan untuk penganggur atau pekerjaan bergaji rendah, semakin besar peluang keberhasilan pendapatan di masa depan. Ini juga berlaku untuk India dan krisis saat ini, kata Dewan Jaringan JustJobs. "Kami sudah memiliki ekonomi yang tidak menyediakan banyak mobilitas ekonomi bagi kaum muda," katanya, merujuk pada peran besar yang dapat dimainkan gender, kasta dan agama dalam mengamankan pekerjaan tertentu. "Aku khawatir sekarang anak-anak muda akan semakin mundur; dikunci dalam pekerjaan yang tidak memberi mereka kemajuan ke atas."

Dengan kasus COVID-19 yang terus meningkat, panjang dan beratnya krisis saat ini sulit diprediksi. Sementara beberapa berharap pemulihan ekonomi setelah virus dikendalikan, yang lain memperingatkan bahwa kemajuan di bidang pekerjaan akan terbatas jika masalah struktural yang mendorong perlambatan ekonomi yang mendahului wabah diabaikan.

"Kami kurang lebih terjebak di sekitar 405 juta pekerjaan sejak 2016," kata Vyas CMIE. "Empat kejutan kebijakan dalam empat tahun", termasuk penghapusan sebagian besar uang kertas pada tahun 2016 dan krisis di sektor keuangan non-perbankan, telah menghambat penciptaan lapangan kerja dan memukul semangat binatang ekonomi, tambahnya. "Perusahaan tidak memiliki ruang untuk berinvestasi dalam kapasitas baru. Jika tidak ada investasi, maka tidak ada pekerjaan baru dan masalah ini berlanjut."

Sentimen bisnis jatuh ke level terendah 10 tahun pada Juni 2019, menurut survei oleh perusahaan riset IHS Markit. Pemerintah telah mencoba untuk menghidupkan kembali kepercayaan sektor swasta melalui langkah-langkah seperti pemotongan pajak perusahaan dan peningkatan likuiditas di sektor perbankan, tetapi para kritikus mengatakan itu perlu dilakukan lebih, seperti melaksanakan reformasi ekonomi yang sangat dibutuhkan.

Selama pandemi, beberapa pemerintah negara bagian menangguhkan beberapa peraturan ketenagakerjaan dalam upaya untuk menghidupkan kembali kegiatan industri. Tetapi justru kebalikan dari apa yang seharusnya dilakukan pihak berwenang, kata Dewan JustJobs Network. "Gagasan bahwa ini akan membantu bisnis untuk berhasil, ketika mereka sebelumnya tidak aneh," katanya. "Kita perlu beralih dari mendorong pekerjaan bergaji rendah, produktivitas rendah dan fokus pada cara-cara untuk meningkatkan lapangan kerja dan ekonomi secara keseluruhan."

Sementara New Delhi belum mengumumkan langkah-langkah khusus untuk kaum muda yang kehilangan pekerjaan, mereka telah menyuntikkan $ 5,3 miliar ke dalam skema pekerjaan pedesaan sebagai bagian dari paket stimulus COVID-19. Diharapkan ini akan memberikan pendapatan bagi jutaan pekerja yang menganggur yang meninggalkan kota-kota India dan untuk saat ini, enggan meninggalkan desa mereka. Dengan mengalokasikan dana untuk pinjaman untuk usaha mikro, kecil dan menengah - tulang punggung ekonomi - pemerintah juga berharap untuk menciptakan lapangan kerja.

Mereka yang menatap harapan masa depan yang tidak pasti itu tidak akan terlalu lama sebelum hidup kembali ke jalurnya. Waktu berlalu lebih lambat di desa dan Mhatre mengatakan bahwa dia sangat ingin kembali ke Pune, "berkeliaran" bersama teman-teman dan nongkrong di tempat makan favoritnya. "Kuncian ini seperti penjara," katanya. "Kami merasa mandek dan sama sekali tidak berdaya."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...