Ethiopia Mulai Mengisi Bendungan Grand Renaissance di Blue Nile

Kamis, 16 Juli 2020 | 08:45 WIB
Ethiopia Mulai Mengisi Bendungan Grand Renaissance di Blue Nile Ethiopia Mulai Mengisi Bendungan Grand Renaissance di Blue Nile

RIAU24.COM - Ethiopia mulai mengisi Grand Renaissance, bendungan hidroelektrik raksasa yang dibangunnya di Blue Nile, menteri airnya mengatakan pada hari Rabu setelah pembicaraan dengan Sudan dan Mesir mengenai struktur menjadi menemui jalan buntu. Ethiopia mengatakan bendungan kolosal menawarkan peluang penting untuk menarik jutaan dari hampir 110 juta warganya dari kemiskinan. Proyek ini adalah inti dari upaya Ethiopia untuk menjadi eksportir kekuatan terbesar di Afrika.

"Pembangunan bendungan dan pengisian air berjalan seiring," Menteri Air Seleshi Bekele mengatakan dalam komentar yang disiarkan di televisi. "Mengisi bendungan tidak perlu menunggu sampai selesai bendungan."

Permukaan air meningkat dari 525 meter (1.720 kaki) menjadi 560 meter (1.840 kaki), kata Bekele. Mesir telah meminta Ethiopia untuk klarifikasi mendesak tentang masalah ini, kata kementerian luar negerinya. Blue Nile adalah anak sungai Nil dari mana Mesir mendapatkan 90 persen air tawarnya. Kairo mengatakan kepada PBB bulan lalu bahwa mereka menghadapi "ancaman eksistensial" dari bendungan pembangkit listrik tenaga air.

Baca Juga: Update : Mengerikan, Jumlah Kematian Akibat Pandemi di AS Melampau 200.000, Posisi Trump Semakin Terjepit

Pemerintah Sudan, sementara itu, mengatakan ketinggian air di Sungai Nil Biru telah berkurang 90 juta meter kubik per hari setelah Ethiopia mulai mengisi bendungan di sisi perbatasannya. Sudan menolak tindakan sepihak yang dilakukan oleh pihak mana pun saat upaya negosiasi berlanjut antara kedua negara dan Mesir, kata kementerian irigasi dalam sebuah pernyataan.

"Itu terbukti dari meter aliran di stasiun perbatasan Dimim dengan Ethiopia bahwa ada retret di permukaan air ... membenarkan penutupan gerbang Dam Renaissance," katanya.

Mengandalkan Sungai Nil untuk lebih dari 90 persen pasokan airnya dan sudah menghadapi tekanan air yang tinggi, Mesir mengkhawatirkan dampak buruk pada populasi 100 juta. Pada bulan Juni, Menteri Luar Negeri Sameh Shoukry memperingatkan konflik bisa meletus jika PBB gagal melakukan intervensi, karena bendungan membahayakan kehidupan 150 juta orang Mesir dan Sudan.

Ahmed Soliman, seorang peneliti di Chatham House, mencatat kebutuhan air Mesir sudah melebihi ketersediaannya.

Baca Juga: Arab Saudi Akhirnya Memperbolehkan Umrah Mulai 4 Oktober 2020

"Apa yang kita miliki di Mesir adalah kesenjangan yang signifikan antara jumlah air yang mereka hasilkan dan jumlah air yang mereka konsumsi. Dan dengan populasi yang tumbuh lebih dari 100 juta, ini menunjukkan masalah ini semakin memburuk," kata Soliman kepada Al. Jazeera.

Awol Allo, dari Universitas Keele di Inggris, mengatakan Mesir menuntut kepatuhan terhadap perjanjian air 1959, yang ditandatangani antara Kairo dan Khartoum, yang memberi Mesir bagian terbesar dari aliran tahunan Sungai Nil. Ethiopia tidak termasuk dalam perjanjian era kolonial itu.

"Saya pikir Ethiopia telah melakukan negosiasi untuk sejumlah besar waktu dengan itikad baik untuk mencapai penyelesaian masalah ini, tetapi Mesir bersikeras pada perjanjian 1959 sebagai titik awal," kata Allo kepada Al Jazeera.

"Ada dukungan publik yang kuat bagi pemerintah Ethiopia untuk melanjutkan bendungan. Mayoritas orang Ethiopia ada di halaman yang sama - itu adalah hak kedaulatan mereka untuk mengisi dan membuka bendungan."

Kairo sangat ingin mendapatkan kesepakatan yang mengikat secara hukum yang akan menjamin aliran minimum dan mekanisme untuk menyelesaikan perselisihan sebelum bendungan mulai beroperasi. Sudan berdiri untuk mendapatkan manfaat dari proyek melalui akses ke listrik murah dan mengurangi banjir, tetapi juga menimbulkan kekhawatiran atas operasi bendungan. Bendungan itu sedang dibangun 15 km (sembilan mil) dari perbatasan dengan Sudan di Sungai Nil Biru, sumber sebagian besar perairan Sungai Nil.

Putaran terakhir perundingan antara Mesir, Sudan dan Ethiopia mengenai bendungan yang diperdebatkan berakhir tanpa kesepakatan pada hari Selasa, menurut pejabat Mesir dan Sudan.

Kegagalan itu merosot dengan harapan bahwa ketiga negara dapat menyelesaikan perbedaan mereka dan menandatangani perjanjian operasi bendungan sebelum Ethiopia mulai mengisi Bendungan Renaissance Ethiopia (GERD) senilai $ 4,6 miliar, yang ditetapkan sebagai yang terbesar di Afrika. Ethiopia mengatakan lebih dari 60 persen negara itu adalah tanah kering tanpa sumber daya air yang berkelanjutan, sementara Mesir diberkahi dengan air tanah dan memiliki akses ke air laut yang bisa dihancurkan.

Addis Ababa sebelumnya berjanji untuk mulai menyimpan air di waduk besar bendungan itu pada awal musim hujan pada bulan Juli, ketika hujan membanjiri Sungai Nil Biru.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...