Pemerintah Lebanon Memerintahkan Penahanan Para Pejabat Terkait Ledakan Beirut

Kamis, 06 Agustus 2020 | 08:26 WIB
Pemerintah Lebanon Memerintahkan Penahanan Para Pejabat Terkait Ledakan Beirut Pemerintah Lebanon Memerintahkan Penahanan Para Pejabat Terkait Ledakan Beirut

RIAU24.COM - Para penyelidik di Lebanon yang menyelidiki ledakan mematikan yang melanda Beirut sekarang berfokus pada kemungkinan kelalaian dalam penyimpanan berton-ton pupuk yang sangat eksplosif di gudang tepi laut, sementara pemerintah memerintahkan tahanan rumah bagi beberapa pejabat pelabuhan.

Penyebab ledakan yang terjadi pada hari Selasa tidak segera jelas, tetapi para pejabat menghubungkan ledakan itu dengan sekitar 2.750 ton amonium nitrat sitaan yang telah disimpan di gudang pelabuhan di pelabuhan selama enam tahun.

Ledakan itu mengirimkan gelombang kejut ke seluruh ibu kota Lebanon, menewaskan sedikitnya 135 orang dan melukai 5.000 lainnya.

Baca Juga: Pasangan Ini Membuka Kelas di Trotoar Untuk Anak-anak Miskin, Karena Tidak Bisa Mendapat Akses Pendidikan Selama Lockdown

Para pejabat mengatakan mereka memperkirakan jumlah korban tewas akan bertambah ketika para pekerja darurat menggali reruntuhan untuk mencari para korban.

Lebih dari 300.000 orang kehilangan rumah mereka.

Kabinet Lebanon telah mengumumkan keadaan darurat selama dua minggu di ibu kota dan menyerahkan kendali keamanan di kota itu kepada militer.

10 dari 11 pelaut Filipina yang hilang di dekat lokasi ledakan di Beirut ditemukan aman
Kedutaan Besar Filipina di Lebanon melaporkan bahwa 10 dari 11 pelaut, yang awalnya dilaporkan hilang setelah ledakan besar di Beirut, telah ditemukan.

Menurut sebuah pernyataan dari pemerintah Filipina, para pelaut menderita luka ringan dan sekarang dirawat oleh perusahaan pelayaran mereka. Satu pelaut masih hilang.

Sebelumnya, pemerintah Filipina melaporkan sedikitnya dua pekerja Filipina tewas dan enam lainnya luka-luka dalam ledakan itu.

Kelompok Bank Dunia mengatakan siap untuk menilai kerusakan dan kebutuhan Libanon setelah ledakan pelabuhan Beirut yang menghancurkan dan bekerja dengan mitra negara untuk memobilisasi pembiayaan publik dan swasta untuk rekonstruksi dan pemulihan.

Bank Dunia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka "juga bersedia untuk memprogram ulang sumber daya yang ada dan mengeksplorasi pembiayaan tambahan untuk mendukung pembangunan kembali kehidupan dan mata pencaharian orang-orang yang terkena dampak bencana ini".

Perserikatan Bangsa-Bangsa bekerja erat dengan pihak berwenang di Lebanon untuk mendukung tanggapan yang berkelanjutan setelah ledakan besar, kata Wakil Juru Bicara PBB Farhan Haq kepada wartawan.

"Organisasi Kesehatan Dunia bekerja erat dengan Kementerian Kesehatan Libanon untuk melakukan penilaian terhadap fasilitas rumah sakit di Beirut, fungsi mereka dan kebutuhan untuk dukungan tambahan, terutama di tengah pandemi COVID-19", katanya.

"Para spesialis sedang dikirim ke Beirut saat ini untuk membantu dalam tanggap darurat, baik dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa Negara Anggota. Para ahli sedang dalam perjalanan untuk mendukung operasi pencarian dan penyelamatan perkotaan. Tim juga diperlengkapi untuk melakukan penilaian cepat tentang situasi tersebut. di lapangan dan membantu mengoordinasikan aktivitas tanggap darurat. "

Delegasi Irak yang dipimpin oleh menteri perminyakan Irak bertemu dengan Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab, dan memberitahunya bahwa Baghdad akan memberikan bantuan bahan bakar ke Beirut, menurut pernyataan pemerintah Lebanon.

Baca Juga: Selalu Dirantai, Gajah Ini Akhirnya Merayakan Satu Tahun Kebebasan Setelah 40 Tahun Dipaksa Untuk Mengemis

Media lokal Lebanon juga mengatakan bahwa sejumlah gandum akan tiba pada Jumat dari Irak sebagai bantuan setelah ledakan itu membuat ibu kota Lebanon kekurangan gandum, menurut gubernur.

Amnesty International menyerukan agar merdeka ke dalam ledakan mematikan Beirut dan mendesak komunitas internasional untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan pada saat ini.

Julie Verhaar, penjabat sekretaris jenderal kelompok hak asasi yang berbasis di Inggris, berkata, "Apa pun yang menyebabkan ledakan, termasuk kemungkinan sejumlah besar amonium nitrat disimpan dengan tidak aman, Amnesty International menyerukan agar mekanisme internasional segera ditetapkan. untuk menyelidiki bagaimana ini terjadi.

"Amnesty International juga menyerukan kepada komunitas internasional untuk segera meningkatkan bantuan kemanusiaan ke Lebanon pada saat negara itu sudah berjuang dengan krisis ekonomi yang parah, serta pandemi COVID-19."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...