Penelitian Mengungkapkan Gelombang Panas Global Membunuh Lebih Banyak Orang Dibandingkan Semua Penyakit Menular

Kamis, 06 Agustus 2020 | 15:58 WIB
Penelitian Mengungkapkan Gelombang Panas Global Membunuh Lebih Banyak Orang Dibandingkan Semua Penyakit Menular Penelitian Mengungkapkan Gelombang Panas Global Membunuh Lebih Banyak Orang Dibandingkan Semua Penyakit Menular

RIAU24.COM -  Hari ini, kita sering berbicara tentang pemanasan global, perubahan iklim, dan pengaruhnya terhadap kehidupan di wilayah es di planet kita.

Namun, sebuah studi baru menyoroti bahwa jika kerusakan akibat perubahan iklim terus berlanjut, jumlah kematian yang ditimbulkannya akan lebih banyak daripada gabungan angka kematian saat ini dari semua penyakit menular.

Hal ini sesuai dengan studi dari Climate Impact Lab yang diterbitkan oleh National Bureau of Economic Research. Kita sering mendengar tentang gelombang panas yang mengganggu berbagai bagian planet kita dan bahkan merenggut banyak nyawa. Tetapi dampaknya tidak disorot seperti kehancuran yang disebabkan oleh banjir atau angin topan. Studi ini memberi kita pemeriksaan realitas tentang jenis kerusakan yang dapat ditimbulkannya.

Baca Juga: Pasangan Ini Membuka Kelas di Trotoar Untuk Anak-anak Miskin, Karena Tidak Bisa Mendapat Akses Pendidikan Selama Lockdown

Para peneliti mengamati 399 juta catatan kematian dari 41 negara - ini adalah 55 persen dari populasi global. Mereka menemukan bahwa sebagian kecil orang meninggal karena dampak langsung dari gelombang panas atau panas yang ekstrim. Namun, dampak yang lebih besar disebabkan karena hasil tidak langsung seperti serangan jantung bagi orang yang memiliki masalah kardiovaskular.

Menurut Amir Jina, ekonom lingkungan dan pembangunan di University of Chicago dan rekan penulis studi tersebut, dalam percakapan dengan Earther, tubuh kita mulai memompa lebih banyak darah untuk mendinginkan tubuh kita dari gelombang panas, memberikan tekanan besar pada sistem kita. . Ini mempengaruhi orang dengan masalah kardiovaskular, menyebabkan kematian tidak langsung.

Dia mengklaim bahwa jika pihak berwenang tidak menghentikan emisi gas rumah kaca, itu dapat mengakibatkan kematian 73 orang per 100.000 pada tahun 2100 - ini mirip dengan angka kematian yang disebabkan oleh semua penyakit menular termasuk HIV, malaria dan demam kuning. , digabungkan.

Peneliti mengklaim bahwa dampak ini akan menyebar secara tidak proporsional. Meskipun sebagian besar orang kaya yang menyebabkan kerusakan ini, mereka memiliki infrastruktur untuk menjaga diri tetap sejuk dengan AC yang tepat dan akses ke perawatan kesehatan. Yang miskin bagaimanapun tidak, maka mereka akan terkena pukulan paling keras.

Baca Juga: Selalu Dirantai, Gajah Ini Akhirnya Merayakan Satu Tahun Kebebasan Setelah 40 Tahun Dipaksa Untuk Mengemis

Selain itu, orang yang berusia di atas 65 tahun akan memiliki kondisi yang lebih mendasar yang dapat menjadi lebih buruk dengan panas yang ekstrim, dan akan paling menderita. Gelombang panas juga akan mempengaruhi ekonomi global dengan kematian terkait panas memakan 3,2 persen dari output ekonomi global dunia pada awal tahun 2100. Faktanya, setiap ton CO2 yang dikeluarkan dunia akan menelan biaya kerusakan $ 36,60.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...