Bill Gates Memperingatkan Perubahan Iklim Bisa Lebih Buruk Daripada Pandemi COVID-19

Kamis, 06 Agustus 2020 | 16:09 WIB
Bill Gates Memperingatkan Perubahan Iklim Bisa Lebih Buruk Daripada Pandemi COVID-19 Bill Gates Memperingatkan Perubahan Iklim Bisa Lebih Buruk Daripada Pandemi COVID-19

RIAU24.COM -  Sementara dunia kita telah berurusan dengan pandemi COVID-19, tetap terkunci di dalam ruangan, memerangi virus corona baru bersama dengan ketidakamanan pekerjaan, kecemasan, dan tantangan lainnya.

Namun, di tengah semua pertempuran ini, satu hal yang membuat kita merasa sedikit lebih optimis adalah bahwa penguncian ini membantu alam pulih.

Dan itu benar-benar sembuh sedikit, tetapi sebuah postingan baru-baru ini oleh pakar teknologi dan filantropis Bill Gates mengungkapkan bagaimana kita perlu melakukan jauh lebih banyak untuk menyelamatkan planet kita, dan tingkat kerusakan yang akan kita alami jika kita tidak melakukannya.

Baca Juga: Supercomputer Jepang Mengklaim Pelindung Wajah Tidak Efektif Dalam Menahan COVID-19

Bill Gates menyatakan, “Para analis tidak setuju tentang berapa banyak emisi yang akan turun tahun ini, tetapi Badan Energi Internasional menempatkan pengurangan sekitar 8 persen. Secara riil, itu berarti kita akan melepaskan setara dengan sekitar 47 miliar ton karbon, bukan 51 miliar. Itu pengurangan yang berarti, dan kami akan berada dalam kondisi yang bagus jika kami bisa melanjutkan tingkat penurunan itu setiap tahun. Sayangnya, kami tidak bisa. "

Mencoba membunyikan lonceng peringatan tentang pemanasan global dan perubahan iklim, Bill Gates lebih lanjut menambahkan, “Pertimbangkan apa yang diperlukan untuk mencapai pengurangan 8 persen ini. Lebih dari 600.000 orang tewas, dan puluhan juta kehilangan pekerjaan. April ini, lalu lintas mobil setengah dari April 2019. Selama berbulan-bulan, lalu lintas udara hampir berhenti. Sederhananya, ini bukanlah situasi yang ingin dilanjutkan oleh siapa pun. Namun kami masih dalam jalur untuk mengeluarkan 92 persen karbon sebanyak yang kami lakukan tahun lalu. Yang luar biasa bukanlah berapa banyak emisi yang akan turun karena pandemi, tapi seberapa sedikit. ”

Bill Gates mengungkapkan bagaimana lonjakan emisi hanya akan menyebabkan lebih banyak kematian di masa depan. Dia membandingkan angka kematian yang disebabkan oleh COVID-19 tahun ini - sekitar 14 kematian per 100.000 - dengan angka kematian yang akan dialami dunia jika kita terus menyalahgunakan lingkungan kita seperti yang kita lakukan saat ini.

Baca Juga: Ini 5 Negara di Dunia Ini Diklaim Paling Dermawan, Indonesia Masuk Salah Satunya

Dia menjelaskan bahwa "Dalam 40 tahun mendatang, peningkatan suhu global diproyeksikan akan meningkatkan angka kematian global dengan jumlah yang sama - 14 kematian per 100.000. Pada akhir abad ini, jika pertumbuhan emisi tetap tinggi, perubahan iklim dapat menjadi penyebabnya. 73 kematian tambahan per 100.000 orang. Dalam skenario emisi yang lebih rendah, tingkat kematian turun menjadi 10 per 100.000. "

Bill Gates merasa bahwa pada tahun 2060, perubahan iklim akan sama merusaknya dengan coronavirus baru dan pada 2100 akan lima kali lebih mematikan.

Dia juga mengungkapkan dampaknya pada ekonomi di seluruh dunia karena penderitaan finansial yang kita alami sekarang karena virus korona baru akan berulang setiap sepuluh tahun dengan pemerintah terpaksa mengeluarkan lebih banyak PDB untuk menangani efek yang disebabkan oleh perubahan iklim, dan itu hanya akan menjadi lebih buruk pada akhir abad ini jika kita berada di jalur yang sama.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...