Polisi Belarusia Menahan Sedikitnya 250 Pengunjuk Rasa yang Berdemonstrasi di Minsk

Minggu, 13 September 2020 | 22:46 WIB
Polisi Belarusia Menahan Sedikitnya 250 Pengunjuk Rasa yang Berdemonstrasi di Minsk Polisi Belarusia Menahan Sedikitnya 250 Pengunjuk Rasa yang Berdemonstrasi di Minsk

RIAU24.COM -  Polisi Belarusia menahan sedikitnya 250 pengunjuk rasa ketika puluhan ribu orang berdemonstrasi di ibu kota Minsk sebelum pembicaraan antara orang kuat Alexander Lukashenko dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Pasukan keamanan yang mengenakan perlengkapan anti huru hara menggunakan kawat berduri untuk menutup alun-alun di ibu kota. "Sekitar 250 orang ditahan di berbagai distrik ibu kota," kata kementerian dalam negeri dalam sebuah pernyataan, menambahkan mereka yang ditangkap membawa bendera dan plakat "ofensif".

Lapangan Oktyabrskaya di Minsk tengah dipagari dengan kawat berduri dengan pasukan penegak hukum bersenjata terlihat di belakangnya. Lapangan Kemerdekaan juga dipagari.

Baca Juga: Memanas, Didekati 19 Pesawat China Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal

Demonstran sedang menuju Istana Kemerdekaan, kediaman Presiden Lukashenko.

"Tentara menangkap kami dalam beberapa lingkaran, orang-orang secara selektif ditarik keluar dari kerumunan dan dipukuli," kata seorang demonstran tak dikenal kepada kantor berita Reuters.

Lukashenko - berkuasa selama 26 tahun - menghadapi gelombang kemarahan publik setelah menyatakan menang telak dalam pemilihan presiden bulan lalu yang menurut lawannya telah dicurangi. Dia membantah tuduhan tersebut.

Step Vaessen dari Al Jazeera, melaporkan melalui telepon dari Minsk, mengatakan internet diblokir dan pasukan keamanan telah mempersulit pengunjuk rasa untuk berkumpul.

Namun, kata dia, puluhan ribu orang berunjuk rasa di pusat ibu kota, meski di lokasi berbeda dari yang direncanakan semula.  Seorang juru kamera Al Jazeera ditahan sebentar dan hampir diseret ke dalam sebuah van tetapi melarikan diri, Vaessen melaporkan.

Baca Juga: Tercium Bau Busuk, Ibu di Illinois Terkejut Temukan Potongan Tubuh Dalam Koper Anaknya

"Van polisi bertopeng sedang berkeliling kota dengan kecepatan tinggi, berhenti dan menculik orang-orang dari jalan," katanya. "Sangat jelas bahwa strategi hari ini adalah untuk menekan lebih banyak pergerakan menuju reli hari Minggu."

Pada hari Sabtu, sedikitnya 5.000 orang berbaris di seluruh kota menuntut pembebasan seorang pemimpin oposisi yang dipenjara dalam gelombang protes massa terbaru setelah pemilihan presiden 9 Agustus.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...