Ratusan Tokoh Oposisi Utama Belarusia Dipenjara Sesaat Sebelum Kunjungan Presiden Putin

Minggu, 13 September 2020 | 22:51 WIB
Ratusan Tokoh Oposisi Utama Belarusia Dipenjara Sesaat Sebelum Kunjungan Presiden Putin Ratusan Tokoh Oposisi Utama Belarusia Dipenjara Sesaat Sebelum Kunjungan Presiden Putin

RIAU24.COM -  Tokoh oposisi utama Belarusia telah dipenjara atau dipaksa keluar dari negara Belarusia sesaat sebelum Presiden Belarusia Lukashenko akan mengunjungi Rusia untuk melakukan pembicaraan dengan Putin pada hari Senin ketika kedua negara memulai latihan militer bersama.

Vaessen mengatakan pertemuan Lukashenko dengan Putin sangat penting. "Dia ingin menunjukkan bahwa dia mengendalikan protes ini, dan gambaran pertemuan yang sangat besar bukanlah sesuatu yang dia ingin lihat hari ini."

Baca Juga: Memanas, Didekati 19 Pesawat China Taiwan Kerahkan Jet Tempur dan Rudal

Dia mengatakan pemerintah dan pengunjuk rasa sedang menggali dan tidak ingin berkompromi.

"Ini benar-benar kebuntuan. Lukashenko telah mengulangi lagi dan lagi bahwa dia tidak mau mundur. Orang-orang di sini juga tidak mau menghentikan proses karena mereka telah memulai sesuatu yang mereka sebut 'kebangkitan Belarusia'. Setelah bertahun-tahun , 26 tahun kediktatoran, mereka telah melewati titik di mana mereka dapat menerimanya lagi. "

Peter Zalmayev dari Eurasia Democracy Initiative mengatakan unjuk rasa massal selama sebulan setiap hari Minggu bertujuan untuk menggulingkan Lukashenko dan "pemerintahan tangan besi" -nya.

"Satu tujuan yang dimiliki para pengunjuk rasa adalah untuk menyingkirkan orang itu dan mereka melakukannya dengan cara demokratis yang spektakuler tanpa pemimpin tunggal, dengan kepemimpinan yang tersebar, dan dengan pemberontakan populer sejati yang belum pernah disaksikan Belarusia, "Zalmayev memberi tahu Al Jazeera.

Dia mengatakan satu-satunya alasan Lukashenko "bertahan" adalah karena kesetiaan pasukan keamanannya.

Baca Juga: Tercium Bau Busuk, Ibu di Illinois Terkejut Temukan Potongan Tubuh Dalam Koper Anaknya

"Yang tidak diketahui besar adalah Vladimir Putin yang telah mengirimkan sinyal yang kontradiktif. Dari apa yang telah kita lihat, dia tidak mau memikirkan kemenangan dengan protes jalanan, yang akan menciptakan preseden yang sangat tidak menyenangkan bagi Rusia dan pemerintahan Putin," kata Zalmayev.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...