Badai Sally Melanda Pantai Teluk AS, Ribuan Pohon Tumbang dan Memutus Aliran Listrik ke Ratusan Ribu Rumah

Kamis, 17 September 2020 | 08:25 WIB
Badai Sally Melanda Pantai Teluk AS, Ribuan Pohon Tumbang dan Memutus Aliran Listrik ke Ratusan Ribu Rumah Badai Sally Melanda Pantai Teluk AS, Ribuan Pohon Tumbang dan Memutus Aliran Listrik ke Ratusan Ribu Rumah

RIAU24.COM -  Badai Sally menumbangkan pepohonan, membanjiri jalan-jalan, dan memutus aliran listrik ke ratusan ribu rumah dan bisnis pada hari Rabu karena menyebabkan apa yang disebut Pusat Badai Nasional (NHC) Amerika Serikat sebagai banjir "bersejarah dan bencana" ke pantai Alabama-Florida. Badai Sally, yang mendarat pada Rabu pagi di dekat Gulf Shores, Alabama sebagai badai Kategori 2, diturunkan pada sore hari menjadi badai tropis saat angin berkelanjutan maksimum turun menjadi 113km / jam (70mph).

Beberapa bagian dari Pantai Teluk telah digenangi dengan lebih dari 46 cm (18 inci) hujan selama 24 jam sebelumnya, dengan lebih banyak curah hujan diperkirakan karena angin badai semakin melambat, kata NHC.

Beberapa penduduk di sepanjang pantai Alabama dan Florida mengatakan kerusakan akibat badai yang bergerak lambat membuat mereka lengah. "Biasanya menghilang. Tapi dengan yang ini, pertama-tama kecemasan akan datang dan kemudian ketika akhirnya datang, ia tidak bergerak," kata Preity Patel, 41, yang telah tinggal di sebuah apartemen di pusat kota Pensacola selama dua tahun. "Itu hanya hujan dan angin yang konstan," kata Patel.

Baca Juga: Puluhan Ribu Pendukung Oposisi Lakukan Aksi Demonstrasi di Ibu Kota Belarusia

Komunitas pesisir Pensacola, Florida, mengalami banjir hingga 1,5 m (lima kaki), dan perjalanan terputus oleh jalan dan jembatan yang rusak. Lebih dari 500.000 rumah dan bisnis di seluruh wilayah itu mati listrik saat badai merobohkan pohon ek yang megah dan merusak kabel listrik dari tiang.

Sebuah bagian dari Jembatan Teluk Pensacola, yang juga dikenal sebagai "Jembatan Tiga Mil", kehilangan "bagian penting", kata Gubernur Florida Ron DeSantis pada konferensi pers. Badai itu bergerak dengan kecepatan lambat 8 ​​km / jam (5mph) menuju perbatasan Alabama-Florida, tetapi diperkirakan akan menambah kecepatan, kata NHC. "Hujan itulah yang menonjol dengan yang satu ini: Ini tidak nyata," kata Cavin Hollyhand, 50, yang meninggalkan rumahnya di pulau penghalang dan berlindung di Mobile, Alabama, di mana dia melihat kerusakan pada Rabu. Beberapa daerah terpencil bisa melihat curah hujan hingga 89cm (35 inci) sebelum Sally selesai, kata NHC.

Saat mendarat di Gulf Shores, kecepatan angin Sally mencapai 169km / h (105mph). Di sepanjang pantai, dermaga robek oleh gelombang badai dan angin. Gubernur Alabama Kay Ivey mengatakan kepada penduduk untuk tidak pergi ke luar untuk memeriksa kerusakan kecuali jika diperlukan, dan menjauhi kabel listrik dan pohon tumbang.

"Kami mengalami angin kencang untuk jangka waktu yang lama," kata Grant Saltz, 38 tahun, saat dia beristirahat dari membersihkan puing-puing di luar restoran Mobile miliknya. "Daripada beberapa jam, kami mendapatkannya selama 12 jam."

Baca Juga: Corona di India Makin Menggila, lebih Seribu Orang Meninggal Dalam 24 Jam, Amerika Bakal Tersalip

Di Pensacola, tempat hembusan angin dihitung pada kecepatan 124 km / jam (77mph) pada satu titik, gambar di media sosial menunjukkan banjir besar. Seorang saksi mata melaporkan badai es di kota juga dan NHC memperingatkan kemungkinan tornado. Polisi Pensacola memperingatkan angin kencang dan mendesak warga untuk tidak berkeliling melihat kerusakan.

"Kami melihat banyak 'pengintai' keluar," tulis departemen kepolisian di Twitter. "Ini memperlambat kemajuan kita. Harap tetap di rumah!"

Kru listrik dari negara bagian lain telah tiba di Pensacola untuk membantu upaya pemulihan.

"Tahun ini kami baru saja mengalami badai demi badai," kata Matt Lane, 23, seorang anggota kru dari New Hampshire Electric Coop, yang tiba Selasa malam langsung dari upaya pemulihan Badai Laura di Texas.

Sally adalah nama badai ke-18 di Atlantik tahun ini dan badai tropis kedelapan dengan kekuatan badai yang melanda AS. Saat ini ada tiga badai bernama lain di Atlantik, menyoroti salah satu musim badai Atlantik paling aktif yang pernah tercatat.

Badai telah meningkat dalam intensitas dan kerusakannya sejak 1980-an karena iklim memanas, menurut para peneliti di Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS. Perubahan iklim juga merupakan faktor dalam meningkatnya frekuensi kebakaran hutan yang memecahkan rekor yang melanda AS bagian barat, kata para ilmuwan. Kerusakan dari Sally diperkirakan mencapai USD 2 miliar hingga USD 3 miliar, kata Chuck Watson dari Enki Research, yang melacak badai tropis dan memodelkan biaya kerusakannya. Perkiraan itu bisa naik jika curah hujan terberat terjadi di daratan, kata Watson.

Saat badai bergerak ke timur dan pedalaman, pelabuhan di Pantai Teluk barat dibuka kembali untuk perjalanan dan perusahaan energi mulai mengembalikan awaknya ke anjungan minyak lepas pantai. Sally menutup lebih dari seperempat produksi minyak dan gas lepas pantai Teluk Meksiko AS. Dua kilang minyak pesisir menghentikan atau memperlambat operasi, menambah pemadaman yang ada dari Badai Laura bulan lalu dan kerugian permintaan terkait pandemi.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...