FIFA Menyebutkan Pandemi Virus Corona Merugikan Sepak Bola USD 14 Miliar Pada Tahun Ini

Kamis, 17 September 2020 | 15:14 WIB
FIFA Menyebutkan Pandemi Virus Corona Merugikan Sepak Bola USD 14 Miliar Pada Tahun Ini FIFA Menyebutkan Pandemi Virus Corona Merugikan Sepak Bola USD 14 Miliar Pada Tahun Ini

RIAU24.COM -  FIFA telah menetapkan kerugian akibat pandemi virus corona dalam dunia sepak bola di seluruh dunia sebesar USD 14 miliar. Angka itu menyumbang sekitar sepertiga dari nilai ekonomi global permainan dengan klub dan permainan nasional senilai sekitar USD 46 miliar di seluruh dunia.

Pandemi telah menyebabkan lebih dari 150 asosiasi sepak bola mencari bantuan keuangan dari dana bantuan darurat USD 1,5 miliar yang dibentuk oleh badan pengatur sepak bola.

Olli Rehn, ketua komite pengarah virus corona FIFA, mengungkapkan untuk pertama kalinya dampak finansial sebenarnya dari virus corona pada pertandingan melalui kekacauan daftar jadwal, stadion kosong, dan hilangnya pendapatan hak TV.

Baca Juga: Jokowi Membentuk Panitia Penyelenggara Piala Dunia FIFA U-20

"Ini jumlah yang sangat besar dan mencakup ekonomi sepak bola secara keseluruhan, termasuk semua akademi muda," kata Rehn, politisi Finlandia dan gubernur Bank of Finland, Rabu. "Ini akan berdampak tahun depan juga, ada carry over," kata Rehn, yang juga wakil ketua independen Komite Tata Kelola FIFA.

Dia mengatakan sementara Eropa terpukul paling parah dalam hal biaya absolut, asosiasi di luar Eropa yang "lebih menderita".

"Khususnya di Amerika Selatan, banyak karena kemampuan relatif mereka dan musim semi hingga musim gugur," katanya.

Bulan lalu, ketua Asosiasi Klub Eropa Andrea Agnelli memperkirakan kehilangan pendapatan empat miliar euro (USD 4,7 miliar) selama dua tahun untuk klub anggotanya. Setiap asosiasi nasional dapat meminta hibah FIFA sebesar USD 1 juta (USD 2 juta untuk konfederasi) ditambah USD 500.000 untuk sepak bola wanita.

Baca Juga: Bertahan di Barcelona, Josep Maria Ingin Sunat Gaji Lionel Messi

Pinjaman tersedia untuk asosiasi nasional hingga nilai maksimum USD 5 juta (USD 4 juta untuk konfederasi). Sementara itu, legenda Barcelona Lionel Messi adalah pesepakbola berpenghasilan tertinggi tahun ini, menurut laporan Forbes, dengan pendapatan USD 126 juta.

Laporan tersebut, yang diterbitkan pada hari Rabu, menempatkan pemain Juventus Cristiano Ronaldo kedua dengan USD 117 juta. Neymar dari Paris Saint-Germain mengikuti di urutan ketiga dengan USD 96 juta, tetapi bintang yang sedang naik daun itu adalah rekan satu klubnya, Kylian Mbappe yang berusia 21 tahun, yang telah menghasilkan USD 42 juta.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...