Kasus Virus Corona di India Akhirnya Menurun Untuk Pertama Kalinya Dalam Hampir Dua Bulan

Selasa, 13 Oktober 2020 | 16:39 WIB
Kasus Virus Corona di India Akhirnya Menurun Untuk Pertama Kalinya Dalam Hampir Dua Bulan Kasus Virus Corona di India Akhirnya Menurun Untuk Pertama Kalinya Dalam Hampir Dua Bulan

RIAU24.COM -  India telah mendaftarkan 55.342 kasus virus korona baru dalam 24 jam terakhir, penghitungan terendah sejak pertengahan Agustus.

Kementerian kesehatan pada hari Selasa menaikkan total kasus yang dikonfirmasi di India menjadi lebih dari 7,18 juta kasus tetapi mengatakan negara itu menunjukkan tren penurunan kasus harian selama lima minggu terakhir.

Menurut data kementerian, jumlah rata-rata kasus harian antara 9 dan 15 September adalah 92.830. Rata-rata itu terus menurun sejak itu, turun menjadi kurang dari 73.000 per hari selama seminggu terakhir.

Kementerian kesehatan juga melaporkan 706 kematian dalam 24 jam terakhir, meningkatkan jumlah korban menjadi 109.856.

Baca Juga: Sebuah Sungai Yang Hilang Sekitar 172.000 Tahun Yang Lalu Baru Saja Ditemukan Di Gurun Pasir Thar Rajasthan

Negara bagian Maharashtra, Karnataka, Tamil Nadu, Benggala Barat dan Uttar Pradesh melaporkan kematian terbanyak, dengan hampir 60 persen dari total kematian di seluruh negeri.

Sementara itu, tingkat pengujian India tetap konstan, dengan lebih dari satu juta pengujian dilakukan setiap hari.

Tetapi para ahli mengatakan jumlah sebenarnya dari infeksi mungkin jauh lebih tinggi, karena tingkat pengujian di negara yang luas - rumah bagi beberapa kota paling padat di dunia - jauh lebih rendah daripada banyak negara lain.

India, rumah bagi hampir 1,4 miliar orang, berada di urutan kedua di dunia dalam total kasus COVID-19, hanya di belakang Amerika Serikat, yang mendekati angka 8 juta.

India memberlakukan salah satu penguncian nasional paling ketat di kawasan itu pada bulan Maret, memaksa orang untuk tinggal di rumah dan menutup bisnis, dan memicu eksodus jutaan pekerja migran.

Pada bulan Juni, negara memulai pembukaan kembali kegiatan ekonomi secara bertahap.

Baca Juga: Petugas Kebun Binatang Tewas Dibunuh Beruang Secara Brutal Di Depan Pengunjung Di Taman Satwa Liar Shanghai Di Cina

Mulai Kamis, bioskop akan dibuka kembali dengan kapasitas 50 persen sementara pemerintah federal telah menyerahkan keputusan apakah akan membuka kembali sekolah dan tempat umum lainnya kepada pemerintah negara bagian.

Namun, para ahli khawatir musim festival yang akan datang - ketika banyak orang berkumpul untuk perayaan publik - dapat memperburuk situasi.

Mengantisipasi lonjakan kasus baru, pemerintah telah mengeluarkan pedoman ketat dan membatasi jumlah orang yang bersuka ria untuk dua festival utama Hindu Dussehra pada 25 Oktober dan Diwali awal bulan depan.

Sementara itu, pemerintah berharap vaksinnya segera siap.

“Kami berharap awal tahun depan, kami harus memiliki vaksin di negara ini dari mungkin lebih dari satu sumber,” Menteri Kesehatan Harsh Vardhan seperti dikutip oleh surat kabar DNA.

“Kelompok ahli kami sedang merumuskan strategi untuk merencanakan bagaimana meluncurkan distribusi vaksin di negara ini.”

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...