Pemanasan Global Membunuh Separuh Karang di Great Barrier Reef

Rabu, 14 Oktober 2020 | 14:00 WIB
Pemanasan Global Membunuh Separuh Karang di Great Barrier Reef Pemanasan Global Membunuh Separuh Karang di Great Barrier Reef

RIAU24.COM -  Separuh terumbu karang di Great Barrier Reef Australia telah mati selama 25 tahun terakhir, kata para ilmuwan Rabu, memperingatkan bahwa perubahan iklim menghancurkan ekosistem bawah air yang terdaftar sebagai Warisan Dunia secara permanen.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Proceedings of the Royal Society Journal menemukan tingkat penurunan yang mengkhawatirkan di semua ukuran karang sejak pertengahan 1990-an di terumbu karang luas yang terletak di lepas pantai timur laut negara itu.

Spesies yang lebih besar, seperti karang bercabang dan berbentuk meja, telah terkena dampak paling parah - hampir menghilang dari ujung utara terumbu karang, para peneliti menemukan. "Mereka biasanya habis (hingga) 80 atau 90 persen dibandingkan dengan 25 tahun lalu," kata rekan penulis laporan dan profesor James Cook University Terry Hughes kepada kantor berita AFP. Mereka membuat celah yang menjadi tempat bergantung ikan dan makhluk lain, jadi kehilangan karang tiga dimensi besar mengubah ekosistem yang lebih luas."

Baca Juga: Tuai Kritik Tajam, Bintang Film Asal India Ini Menarik Diri Dari Film Biografi Legenda Kriket Sri Lanka

Selain dari nilai alam, ilmiah dan lingkungannya yang tak ternilai, terumbu sepanjang 2.300 kilometer (1.400 mil) itu bernilai sekitar $ 4 miliar per tahun dalam pendapatan pariwisata untuk ekonomi Australia sebelum pandemi virus korona melanda.

Terumbu karang berisiko kehilangan Status Warisan Dunia yang didambakan karena pemanasan lautan, yang dipicu oleh perubahan iklim, yang merusak kesehatannya.
Perubahan suhu laut menekan karang yang sehat, menyebabkan mereka mengeluarkan alga yang hidup di jaringannya dan mengeringkan warna cerahnya dalam proses yang dikenal sebagai pemutihan.

Peristiwa pemutihan massal secara berulang-ulang pada tahun 2016 dan 2017 mendorong pemerintah untuk menurunkan prospek jangka panjang organisme hidup terbesar di dunia menjadi "sangat miskin".

Pemutihan massal pertama kali terlihat di terumbu pada tahun 1998 - pada saat itu, tahun terpanas dalam catatan - tetapi karena suhu terus meningkat, frekuensinya meningkat, membuat lebih sulit bagi terumbu untuk pulih dari setiap kejadian.

"Populasi karang yang hidup memiliki jutaan bayi karang kecil, serta banyak yang besar - mamas besar yang menghasilkan sebagian besar larva," kata penulis utama studi tersebut Andy Dietzel, juga dari Universitas James Cook.

"Ketahanannya dikompromikan dibandingkan dengan masa lalu karena ada lebih sedikit bayi dan lebih sedikit orang dewasa besar yang berkembang biak."

Selain pemanasan laut jangka panjang dan pemutihan yang terkait, terumbu telah dihancurkan oleh beberapa siklon dan dua letupan bintang laut bermata duri, yang memakan karang, sejak 1995.

Baca Juga: Untuk Pertama Kalinya, Australia Akan Ikut Latihan Militer Angkatan Laut Dengan India, AS dan Jepang

Jika bintang laut muncul dalam jumlah kecil, mereka dianggap sebagai bagian dari ekosistem alami, tetapi jika terjadi wabah besar, mereka dapat dengan cepat merusak sebagian terumbu. Sementara empat peristiwa pemutihan massal hingga 2017 tercakup dalam penelitian terbaru, kerusakan spesies karang akibat pemutihan pada awal tahun 2020 belum dapat dinilai.

Itu adalah pemutihan yang paling luas dalam catatan, mempengaruhi sebagian besar bagian selatan terumbu untuk pertama kalinya. Hughes mengatakan para ilmuwan memperkirakan karang akan terus mati kecuali negara-negara memenuhi komitmen Perjanjian Paris mereka untuk menjaga kenaikan suhu rata-rata global kurang dari 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri.

“Dibutuhkan sekitar satu dekade untuk pemulihan setengah layak untuk spesies yang tumbuh paling cepat, sehingga peluang kita untuk mendapatkan puluhan tahun antara peristiwa pemutihan keenam, ketujuh dan kedelapan mendekati nol karena suhu naik dan naik, " dia berkata.

Jika suhu benar-benar stabil pada akhir abad ini di bawah target Paris, karang diharapkan dapat berkumpul kembali dan membangun kembali jumlahnya. Meski begitu, Hughes berkata: "Kami tidak berpikir mereka akan berkembang kembali menjadi spesies campuran yang telah kami kenal secara historis".

Kalau kenaikannya sampai tiga atau empat derajat celcius, lupakan saja, katanya. "Lintasannya berubah dengan sangat, sangat cepat - kami terkejut dan terkejut dengan seberapa cepat perubahan ini terjadi - dan ada perubahan lebih lanjut di depan."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...