Facebook Melarang Peredaran Iklan yang Menjual Vaksin

Rabu, 14 Oktober 2020 | 15:35 WIB
Facebook Melarang Peredaran Iklan yang Menjual Vaksin Facebook Melarang Peredaran Iklan yang Menjual Vaksin

RIAU24.COM -  Facebook pada hari Selasa mengumumkan larangan iklan yang membuat orang enggan mendapatkan vaksinasi, sehubungan dengan pandemi virus corona yang menurut raksasa media sosial itu telah "menyoroti pentingnya perilaku kesehatan preventif".

"Sementara ahli kesehatan masyarakat setuju bahwa kami tidak akan memiliki vaksin COVID-19 yang disetujui dan tersedia secara luas untuk beberapa waktu, ada beberapa langkah yang dapat diambil orang untuk tetap sehat dan aman," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Platform tersebut telah melarang disinformasi dan penipuan yang diidentifikasi oleh institusi kesehatan masyarakat seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Baca Juga: Berkenalan Dengan Durian Paduka, Durian yang Pernah Dinobatkan Sebagai Raja Buah Terbaik di Perak

Ini akan terus mengizinkan iklan yang mendorong atau melawan peraturan pemerintah terkait dengan vaksinasi.

Dan mereka berencana untuk meluncurkan kampanye informasi publik di Amerika Serikat yang mendorong orang untuk mendapatkan vaksinasi flu musiman.

Vaksin virus korona diharapkan menjadi kunci untuk mengatasi pandemi dan beberapa laboratorium saat ini sedang mengembangkan suntikan vaksin.

Amerika Serikat telah memesan jutaan dosis vaksin yang saat ini sedang dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna, tetapi juga dari AstraZeneca, Johnson & Johnson, Novavax dan Sanofi, untuk memastikan pengiriman yang cepat dari mana pun yang membuat terobosan lebih dulu.

Raksasa teknologi tersebut secara teratur dituduh membiarkan gerakan anti-vaksin berkembang.

Menurut otoritas kesehatan AS, jumlah anak yang berhasil mencapai usia dua tahun tanpa vaksinasi telah mencapai lebih dari 0,9 persen di antara anak-anak yang lahir pada tahun 2011 dan 1,3 persen di antara mereka yang lahir pada tahun 2015.

Baca Juga: Angkat Suara Soal Penusukan di Gereja Prancis, Macron Sebut Serangan Teroris Islam

Dan jumlah aplikasi pengecualian vaksin meningkat pada tahun 2017-2018 di AS untuk tahun ketiga berturut-turut.

Namun sebuah penelitian besar terhadap lebih dari 650.000 anak Denmark yang diikuti selama lebih dari satu dekade sampai pada kesimpulan yang sama seperti beberapa penelitian sebelumnya: vaksin melawan gondok, campak dan rubella (MMR) tidak membawa risiko menyebabkan autisme pada anak-anak, bertentangan dengan teori yang diadvokasi oleh aktivis anti-vaksin.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...