Teleskop Menangkap Kilatan Cahaya Langka Dari Bintang Sekarat yang Terkoyak Oleh Lubang Hitam

Kamis, 15 Oktober 2020 | 09:55 WIB
Teleskop Menangkap Kilatan Cahaya Langka Dari Bintang Sekarat yang Terkoyak Oleh Lubang Hitam Teleskop Menangkap Kilatan Cahaya Langka Dari Bintang Sekarat yang Terkoyak Oleh Lubang Hitam

RIAU24.COM -  Pertama-tama, para ilmuwan telah mengamati sebuah bintang yang secara fisik terkoyak saat tersedot ke dalam perut raksasa lubang hitam. Dengan menggunakan teleskop dari European Southern Observatory (ESO), mereka dapat memantau cahaya yang menyala dari proses - yang dikenal sebagai peristiwa gangguan pasang surut - dari lubang hitam yang jaraknya lebih dari 215 juta tahun cahaya dari Bumi.

Menurut laporan, ini adalah peristiwa terdekat yang diketahui terjadi, hanya pada 215 juta tahun cahaya dari Bumi.

"Gagasan tentang lubang hitam yang 'menyedot' bintang di dekatnya terdengar seperti fiksi ilmiah," kata Matt Nicholl, dosen dan peneliti Royal Astronomical Society di University of Birmingham, penulis utama studi Senin.

"Tapi itulah yang terjadi dalam peristiwa gangguan pasang surut."

Baca Juga: Uji Coba Vaksin Oxford AstraZeneca COVID-19 Akan Tetap Dilakukan Bahkan Setelah Kematian Seorang Relawan Di Brasil

Para peneliti menangkap peristiwa itu menggunakan berbagai teleskop, termasuk Very Large Telescope ESO dan New Technology Telescope.

"Ketika bintang tersebut mengembara terlalu dekat dengan lubang hitam supermasif di pusat galaksi, tarikan gravitasi ekstrim dari lubang hitam mencabik-cabik bintang menjadi aliran material tipis," kata rekan penulis Thomas Wevers dalam pernyataan yang sama.

Wevers adalah Anggota ESO di Santiago, Chili dan pernah bekerja di Institut Astronomi di Universitas Cambridge Inggris Raya.

Sulit untuk melihat peristiwa ini di masa lalu karena lubang hitam yang memakan bintang memiliki kecenderungan untuk menembakkan materi dari bintang yang sekarat, seperti debu, yang mengaburkan pandangan, kata pejabat ESO. Untungnya, acara yang baru dipelajari dipelajari tak lama setelah bintang itu tercabik-cabik.

"Ketika gaya-gaya ini melebihi gaya kohesif bintang, bintang tersebut kehilangan potongan yang mengalir ke lubang hitam," kata Stephane Basa, peneliti dari Laboratorium Astrofisika Marseille, kepada AFP.

"Masuknya materi yang luar biasa ini menghasilkan emisi elektromagnetik yang intens, yang berlangsung selama beberapa bulan saat puing-puing dicerna."

Baca Juga: Nokia Resmi Rilis Smartphone Terbarunya di Indonesia, Ini Spesifikasinya

Basa mengatakan bahwa sekitar setengah dari bintang tersebut tetap ada setelah peristiwa gangguan pasang surut. Tim juga memperkirakan ukuran bintang yang hancur itu pada massa yang sama dengan matahari kita.

Ia tidak memiliki peluang melawan lubang hitam, yang memiliki massa lebih dari 1 juta kali massa matahari.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...