Penelitian Ungkap Dengan Menjadi Vegetarian Dapat Menghilangkan Emisi Karbon Pada Tahun 2050

Senin, 26 Oktober 2020 | 10:21 WIB
Penelitian Ungkap Dengan Menjadi Vegetarian Dapat Menghilangkan Emisi Karbon Pada Tahun 2050 Penelitian Ungkap Dengan Menjadi Vegetarian Dapat Menghilangkan Emisi Karbon Pada Tahun 2050

RIAU24.COM -  Para pendukung veganisme selalu siap untuk merekomendasikan non-vegetarian untuk beralih ke sisi hijau, dengan mengklaim bahwa itu baik untuk hewan dan lingkungan secara keseluruhan.

Dan sementara beberapa beralih, banyak yang lebih suka mengunyah makanan lezat non-vegetarian favorit mereka. Namun, studi baru ini mungkin membuat Anda berpikir setidaknya sekali untuk mempertimbangkan beralih.

Para peneliti dari Universitas New York telah menemukan bahwa beralih ke pola makan nabati vegan sebagai lawan dari pola makan daging dan susu yang haus sumber daya dapat membantu menghilangkan emisi CO2 senilai 16 tahun di seluruh dunia pada tahun 2050.

Baca Juga: Krakatau Steel Akan Menerbitkan Obligasi Konversi Senilai Rp 3 Triliun

Dalam studi tersebut, para peneliti melihat area dunia di mana lahan yang saat ini digunakan untuk produksi pangan hewani telah menghilangkan vegetasi alami - seperti hutan, pertanian, dll. Hal ini memungkinkan tim untuk memahami apa yang akan terjadi jika konsumen daging atau produk hewani ini. akan memulihkan kawasan tersebut ke ekosistem alaminya.

Menurut profesor NYU, Matthew Hayek, “Kami hanya memetakan area di mana benih dapat menyebar secara alami, tumbuh dan berkembang biak menjadi hutan lebat dengan keanekaragaman hayati dan ekosistem lain yang bekerja untuk menghilangkan karbon dioksida bagi kami. Hasil kami mengungkapkan lebih dari 7 juta kilometer persegi di mana hutan akan cukup basah untuk tumbuh kembali dan berkembang secara alami, secara kolektif seluas Rusia. "

Para peneliti menyimpulkan dengan menyatakan bahwa jika lebih banyak orang beralih ke cara vegan, itu akan menghasilkan permintaan yang lebih rendah untuk produksi daging dan itu akan membantu tumbuh-tumbuhan tumbuh kembali di daerah-daerah ini, menghasilkan sekuestrasi emisi bahan bakar fosil selama 9 hingga 16 tahun pada tahun 2050.

Baca Juga: Makanan yang Mampu Membantu Anda Dalam Menyeimbangkan Hormon

Hayek berkata, “Kita dapat memikirkan untuk mengubah kebiasaan makan kita menuju pola makan ramah-lahan sebagai suplemen untuk perpindahan energi, daripada sebagai pengganti. Memulihkan hutan asli dapat membeli waktu yang sangat dibutuhkan bagi negara-negara untuk mengalihkan jaringan energi mereka ke infrastruktur bebas fosil yang dapat diperbarui. ”

Rekan penulis dan ilmuwan ekosistem Nathan Mueller dari Colorado State University di Fort Collins menambahkan lebih lanjut “Meskipun potensi untuk memulihkan ekosistem sangat besar, peternakan hewan yang ekstensif secara budaya dan ekonomi penting di banyak wilayah di seluruh dunia. Pada akhirnya, temuan kami dapat membantu menargetkan tempat-tempat di mana memulihkan ekosistem dan menghentikan deforestasi yang sedang berlangsung akan memiliki manfaat karbon terbesar. ”

PenulisR24/dev



Loading...

Terpopuler

Loading...