Museum Israel Tunda Penjualan Barang Antik Umat Islam, Tuai Kemarahan

Selasa, 27 Oktober 2020 | 08:49 WIB
Museum Israel Tunda Penjualan Barang Antik Umat Islam, Tuai Kemarahan Museum Israel Tunda Penjualan Barang Antik Umat Islam, Tuai Kemarahan

RIAU24.COM -  Sebuah museum di Israel telah menunda pelelangan yang direncanakan atas lusinan barang antik Islam yang langka, termasuk karpet, persenjataan, dan keramik berusia berabad-abad dari seluruh Timur Tengah setelah kabar penjualan tersebut memicu kemarahan.

Museum Seni Islam LA Mayer di Yerusalem telah merencanakan untuk meletakkan 190 buah barang antik di rumah lelang Inggris Sotheby's pada hari Selasa dan untuk melelang lebih dari 60 jam tangan antik dan arloji akhir pekan ini. Barang-barang langka itu diharapkan bisa mencapai jutaan dolar.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Senin, museum mengatakan pihaknya menunda lelang setelah dialog positif dengan kementerian kebudayaan Israel dan sebagai tanggapan atas permohonan pribadi dari Presiden Israel Reuven Rivlin.

Baca Juga: Daftar Kota Termahal Dengan Biaya Hidup Super Fantastis Di Dunia

Dalam pernyataan tersebut, Hermann de Stern Foundation, donor utama lembaga tersebut, mencatat bahwa koleksi tersebut adalah milik pribadi dan penjualan diizinkan berdasarkan undang-undang.

“Manajemen yayasan berharap penundaan akan memungkinkan tercapainya kesepakatan yang juga dapat diterima oleh Kementerian Kebudayaan dalam beberapa minggu mendatang,” katanya.

Kementerian Israel mengutuk penjualan tersebut dan berjanji untuk melakukan apa saja untuk mencegahnya. Pada hari Senin, Rivlin mengatakan dia mengikuti masalah dengan "keprihatinan" dan meminta pihak berwenang untuk mencegah penjualan aset budaya tersebut. 

Dalam sebuah pernyataan, dia mengatakan barang-barang itu "lebih berharga dan signifikan daripada nilai moneternya".

Karya-karya yang ditawarkan termasuk daun Alquran awal, tekstil Ottoman, tembikar dari seluruh negeri Islam, helm abad ke-15 yang dirancang untuk dipakai di atas sorban, mangkuk abad ke-12 yang menggambarkan seorang pangeran Persia, kerajinan logam bertatahkan perak, dan senjata Islam. dan baju besi, menurut situs Sotheby.

Didirikan pada tahun 1965, museum ini didirikan oleh Vera Salomons, keturunan dari keluarga bangsawan Inggris-Yahudi, dan dinamai menurut Leo Arie Mayer, seorang sarjana terkemuka di Timur Tengah. Ini menampung ribuan artefak Islam yang berasal dari abad ke-7 hingga ke-19. Ia juga memiliki koleksi jam tangan antik yang diturunkan oleh keluarga Salomons, termasuk lusinan jam tangan yang dirancang oleh Breguet.

Baca Juga: Meski Tim Australia Memenangkan Pertandingan, Tapi Pria Asal India Ini Berhasil Memenangkan Hati Ratusan Para Penonton

Museum telah ditutup hampir sepanjang tahun karena pandemi virus korona, tetapi pelelangan dilaporkan telah dilakukan selama dua tahun. Surat kabar Israel Haaretz melaporkan pada hari Senin bahwa museum mengalami tekanan keuangan lebih lanjut.

Artefak yang akan dijual diperkirakan akan terjual hingga $ 9 juta, menurut Sotheby, yang belum mengonfirmasi penundaan lelang. Nava Kessler, ketua Asosiasi Museum Israel, mengatakan tidak etis dan tidak pernah terdengar ada sebuah museum yang menjual barang-barang ke kolektor pribadi. "Ini hal yang sangat buruk," kata Kessler kepada kantor berita The Associated Press. "Saya sangat malu karena itu terjadi di Israel."

Menteri Kebudayaan Israel Hili Tropper mengatakan pihak berwenang terkejut mengetahui dalam beberapa pekan terakhir bahwa penjualan yang "berharga dan belum pernah terjadi sebelumnya" sedang dikerjakan.

"Kami akan menggunakan segala cara legal dan publik untuk mencegah penjualan aset yang tidak dapat dicabut dari Museum Islam di Yerusalem," katanya dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa benda-benda itu memiliki "nilai sejarah dan seni yang hebat".

Israel Antiquities Authority (IAA) berhasil mencegah dua artefak dilelang karena ditemukan di Israel. Tetapi museum mampu mengirimkan barang-barang yang tersisa ke London. Michael Sebbane, direktur harta nasional IAA, mengatakan para pejabat "terkejut" ketika mengetahui tentang penjualan tersebut, yang menurutnya menunjukkan "kurangnya profesionalisme".

“Mereka menjual barang-barang yang sangat penting, sangat unik, dan begitu mereka menjualnya, masyarakat akan kehilangannya,” katanya.

“Jika kolektor pribadi membelinya, Anda tidak akan melihatnya lagi.”

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...