Kejahatan Perang di Tigray, Ratusan Mayat Dibiarkan Berserakan di Jalanan

Sabtu, 14 November 2020 | 09:33 WIB
Kejahatan Perang di Tigray, Ratusan Mayat Dibiarkan Berserakan di Jalanan Kejahatan Perang di Tigray, Ratusan Mayat Dibiarkan Berserakan di Jalanan

RIAU24.COM - Pertempuran antara pasukan pemerintah Ethiopia dan para pemimpin pemberontak utara dapat lepas kendali dan kejahatan perang mungkin telah dilakukan, kata Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat, ketika dampak menyebar di sekitar Tanduk Afrika yang bergejolak.

Konflik 10 hari di wilayah Tigray telah menewaskan ratusan orang, membuat pengungsi membanjiri Sudan, dan menimbulkan kekhawatiran bahwa hal itu mungkin akan menarik Eritrea atau memaksa Ethiopia untuk mengalihkan pasukan dari pasukan Afrika yang menentang pejuang terkait al-Qaeda di Somalia. Ini juga dapat mencoreng reputasi Perdana Menteri Abiy Ahmed, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian untuk pakta perdamaian 2018 dengan Eritrea dan telah memenangkan pujian karena membuka ekonomi Ethiopia dan melonggarkan sistem politik yang represif.

"Ada risiko situasi ini akan benar-benar di luar kendali, yang menyebabkan banyak korban jiwa dan kehancuran, serta perpindahan massal di dalam Ethiopia sendiri dan lintas perbatasan," kata kepala hak asasi PBB Michelle Bachelet melalui seorang juru bicara.

Pembantaian warga sipil yang dilaporkan oleh Amnesty International, jika dikonfirmasi sebagai dilakukan oleh salah satu pihak dalam konflik, akan menjadi kejahatan perang, tambahnya. Diplomat tinggi Departemen Luar Negeri AS untuk Afrika pada hari Jumat mengecam pembunuhan warga sipil dalam konflik tersebut.

"Kami mengutuk pembantaian warga sipil di Mai-Kadra dan sangat mendesak langkah segera untuk mengurangi dan mengakhiri konflik di seluruh wilayah Tigray," cuit Tibor Nagy.

Baca Juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

“Sangat penting bahwa perdamaian dipulihkan dan warga sipil dilindungi.”

Perdana Menteri Abiy menuduh Tigray People’s Liberation Front (TPLF), yang menguasai wilayah pegunungan berpenduduk lebih dari lima juta orang, melakukan pengkhianatan dan terorisme.

Pasukan federal mengatakan TPLF bangkit melawan mereka pekan lalu, tetapi sejak itu mereka selamat dari pengepungan dan merebut kembali wilayah barat. Dengan terputusnya komunikasi dan larangan media, belum ada konfirmasi independen tentang keadaan pertempuran tersebut.

TPLF mengatakan pemerintah Abiy telah secara sistematis menganiaya Tigrayans sejak dia menjabat pada April 2018 dan menyebut operasi militer sebagai "invasi".

Pasukan federal telah melakukan serangan udara dan telah terjadi pertempuran di darat sejak Rabu pekan lalu. Ethiopia membantah klaim TPLF bahwa jet federal telah merobohkan bendungan listrik.

Warga sipil di kota perbatasan Sudan al-Fashqa, di mana lebih dari 7.000 pengungsi telah mencari keselamatan, memberikan laporan langsung tentang meningkatnya konflik di Tigray kepada kantor berita Reuters pada hari Jumat. Saksi mata menggambarkan pemboman oleh pesawat tempur pemerintah, penembakan di jalan-jalan dan pembunuhan dengan parang.

Banyak dari mereka menggambarkan melihat mayat berserakan di sepanjang jalan saat mereka melarikan diri di bawah kegelapan, takut mereka akan ditemukan dan dibunuh.

Baca Juga: Pencopet di Sekitar Menara Eiffel Jadi Tantangan Berat Bagi Pihak Kepolisian Paris Sebelum Olimpiade 2024

“Saya melihat mayat orang-orang yang terbunuh di jalanan. Yang lainnya yang terluka diseret dengan tali yang diikat ke becak, ”kata Araqi Naqashi, 48 tahun.

“Apa yang terjadi menakutkan dan mengerikan, dan Tigrayans dibunuh dan dikejar. Apa saja dijarah, dan daerah kami diserang dengan tank. "

Abiy, yang berasal dari kelompok etnis terbesar di Ethiopia, Oromo, mengatakan Parlemen menunjuk mantan akademisi universitas Addis Ababa dan wakil menteri untuk sains dan pendidikan tinggi Mulu Nega, 52, sebagai pemimpin baru Tigray.

Tidak ada tanggapan segera atas penunjukan Mulu dari pemimpin Tigray saat ini Debretsion Gebremichael, yang memenangkan pemilihan lokal pada bulan September meskipun ada perintah dari pemerintah pusat untuk membatalkannya, atau dari tokoh TPLF lainnya.

Disertasi oleh Mulu, di situs Twente University di Belanda tempat ia memperoleh gelar doktor, menyatakan tempat kelahirannya sebagai Tigray.

Berita juga datang pada hari Jumat bahwa Uni Afrika (AU) telah memecat kepala keamanannya, seorang warga negara Ethiopia, setelah pemerintah Abiy menuduhnya tidak setia.

Ketua blok Moussa Faki Mahamat memerintahkan penghapusan Gebreegziabher Mebratu Melese dalam memo 11 November yang dilihat oleh Reuters setelah kementerian pertahanan Ethiopia menulis dengan keprihatinan.

Pakar Tanduk Afrika Rashid Abdi mengatakan Gebreegziabher adalah Tigrayan dan kepergiannya dari pos AU adalah bagian dari upaya pemerintah Abiy untuk mengesampingkan orang Tigray terkemuka.

“Pembersihan pejabat Tigrayan yang kompeten di tengah konflik tidak baik untuk moral dinas (keamanan dan militer),” katanya, merujuk juga pada pemindahan pejabat Tigrayan lainnya sejak serangan militer dimulai.

“Ini juga berperan dalam gagasan bahwa ini pada dasarnya adalah perang etnis yang disamarkan sebagai perebutan kekuasaan pusat-pinggiran.”

Namun, Abiy minggu ini mendesak warga Ethiopia untuk memastikan bahwa Tigrayans tidak menjadi sasaran. “Kita semua harus menjadi penjaga saudara kita dengan melindungi Tigrayans dari tekanan negatif apa pun,” katanya.

Pembukaan ruang politiknya sejak menjabat pada 2018 mengungkap keretakan etnis di negara terpadat kedua di Afrika dengan 115 juta orang. Sebelum Tigray berkobar, bentrokan menewaskan ratusan dan menumbangkan ratusan ribu. Sebuah laporan keamanan internal PBB mengatakan polisi Ethiopia mengunjungi kantor Program Pangan Dunia PBB (WFP) di wilayah Amhara untuk meminta daftar staf Tigrayan.

Kepala polisi setempat memberi tahu mereka tentang "urutan mengidentifikasi etnis Tigrayans dari semua lembaga pemerintah dan LSM", kata laporan itu, yang menggarisbawahi nada etnis konflik. Amhara berbatasan dengan Tigray dan penguasanya mendukung Abiy.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan kepada polisi bahwa mereka tidak mengidentifikasi staf berdasarkan etnis, menurut laporan itu. Belum ada komentar langsung dari polisi atau pemerintah daerah Amhara.

Kelompok hak asasi Amnesty International mengatakan pada hari Kamis bahwa puluhan dan mungkin ratusan warga sipil ditikam dan dibacok sampai mati di wilayah itu pada 9 November, mengutip saksi yang menyalahkan TPLF.

Debretsion membantahnya kepada Reuters.

Lebih dari 14.500 pengungsi Ethiopia - setengah dari mereka anak-anak - telah pergi ke Sudan sejak pertempuran dimulai dan badan bantuan mengatakan situasi di Tigray semakin parah.

Ada juga kekhawatiran tentang perpindahan massal ribuan pengungsi Eritrea di sebuah kamp di Ethiopia. Tentara nasional Ethiopia adalah salah satu yang terbesar di Afrika. Tapi petarung terbaiknya berasal dari Tigray dan banyak perangkat kerasnya juga ada di sana, di bawah Komando Utara.

Ethiopia menjadi tuan rumah markas AU di Addis Ababa. Hampir 4.400 tentara Ethiopia bertugas di pasukan penjaga perdamaian Somalia. Sekitar 500 pasukan Ethiopia yang dikerahkan di Somalia secara terpisah dari pasukan penjaga perdamaian AU kembali ke rumah pada awal November, tiga sumber mengatakan kepada Reuters.

“Konflik internal yang berlarut-larut akan menimbulkan kerusakan yang menghancurkan pada Tigray dan Ethiopia secara keseluruhan, merusak kemajuan pembangunan yang vital selama bertahun-tahun. Selain itu, hal itu bisa dengan mudah menyebar melintasi perbatasan, berpotensi membuat tidak stabil seluruh sub-wilayah, ”tambah Bachelet dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...