Ethiopia Mengebom Ibu kota Tigray Karena Menolak Seruan Mediasi

Selasa, 17 November 2020 | 09:54 WIB
Ethiopia Mengebom Ibu kota Tigray Karena Menolak Seruan Mediasi Ethiopia Mengebom Ibu kota Tigray Karena Menolak Seruan Mediasi

RIAU24.COM - Jet tempur Ethiopia telah mengebom ibu kota negara bagian Tigray yang bergolak itu, kata beberapa sumber, ketika pemerintah federal menolak tekanan internasional untuk mediasi dalam konflik dengan pasukan yang setia kepada partai pemerintah regional. Ann Encontre, perwakilan dari badan pengungsi PBB di Ethiopia, mengatakan rekannya di kota Mekelle, pada hari Senin, melaporkan menyaksikan "serangan udara, tidak jauh dari mereka".

"Kami tidak tahu target dan siapa yang menjadi target," katanya kepada Al Jazeera dari ibu kota Ethiopia, Addis Ababa. "Kami telah menghentikan komunikasi dengan rekan kerja saat kami mendapatkan akses ke internet, tetapi kami tetap tahu bahwa semua orang sangat ketakutan dan warga sipil langsung pindah."

Angkatan udara Ethiopia menjatuhkan bom di dalam dan sekitar Mekelle, menurut empat sumber diplomatik dan militer yang dikutip oleh Kantor Berita Reuters. Tidak ada informasi tentang korban atau kerusakan dan tidak ada komentar langsung dari pemerintah Ethiopia. Debretsion Gebremichael, pemimpin Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), mengatakan setidaknya dua warga sipil telah tewas dan beberapa lainnya terluka. Dia mengatakan dalam pesan teks kepada Reuters bahwa sementara Mekelle telah dibom, kota Alamata di selatan Tigray telah dilanda serangan pesawat tak berawak.

Baca Juga: Kambuzia Partovi, Penulis Sekaligus Sutradara Film Iran, Meninggal Karena Virus Corona

Satuan tugas Ethiopia sebelumnya mengatakan bahwa pasukan federal telah "membebaskan" Alamata, sekitar 120 km (75 mil) dari Mekelle. Belum ada komentar langsung dari para pemimpin Tigray tentang Alamata. Dengan internet dan komunikasi telepon sebagian besar terputus dan media dilarang melaporkan dari wilayah utara, tidak mungkin untuk memverifikasi pernyataan yang dibuat oleh semua pihak secara independen.

“Konflik tetap sangat aktif,” kata Encontre, menggambarkan “situasi yang sangat suram”.

“Orang-orang terus bergerak.”

Sekitar 25.000 pengungsi telah melarikan diri ke negara tetangga Sudan dan ratusan orang dilaporkan tewas sejak Perdana Menteri Abiy Ahmed memerintahkan serangan udara dan serangan darat pada 4 November terhadap penguasa lokal Tigray karena menentang otoritasnya. Kedua pihak dituduh melakukan kekejaman terhadap warga sipil.

Abiy, 44, sejauh ini menolak tekanan untuk pembicaraan guna mengakhiri konflik yang mengancam kestabilan wilayah Tanduk Afrika yang lebih luas.

“Kami mengatakan 'Beri kami waktu'. Ini tidak akan memakan waktu sampai selamanya… itu akan menjadi operasi yang berumur pendek, ”kata Redwan Hussein, juru bicara satuan tugas krisis pemerintah Tigray, kepada wartawan pada hari Senin.

“Kami tidak pernah meminta Uganda atau negara lain untuk menengahi,” tambah Redwan, setelah Presiden Uganda Yoweri Museveni bertemu dengan Demeke Mekonnen, menteri luar negeri dan wakil perdana menteri Ethiopia, menteri luar negeri Ethiopia dan mengajukan banding untuk negosiasi.

Museveni, dalam sebuah tweet yang kemudian dihapus, mengatakan tentang pertemuannya dengan Demeke, "Harus ada negosiasi dan konflik dihentikan, jangan sampai itu menyebabkan hilangnya nyawa yang tidak perlu dan melumpuhkan ekonomi."

Demeke pergi ke Kenya setelah itu.

Pejabat di Kenya dan Djibouti mendesak resolusi damai dan pembukaan koridor kemanusiaan, sementara mantan Presiden Nigeria Olusegun Obasanjo pergi ke Ethiopia. Negara-negara Eropa juga dilaporkan sedang mempertimbangkan, dengan Norwegia berencana untuk mengirim utusan khusus.

“Medan di Tigray menguntungkan para pembela yang bersenjata lengkap dan lengkap; mereka telah berjuang selama beberapa dekade di pegunungan itu sebelumnya dan semakin lama ini berlangsung, lebih banyak keluhan akan terakumulasi dan semakin sulit konflik ini diselesaikan, ”kata Matt Bryden, penasihat strategis di lembaga pemikir Sahan Research, kepada Al Jazeera.

Seorang diplomat mengatakan tentara Ethiopia melaporkan telah merebut kembali 60 persen dari Tigray dan merencanakan serangan multi-cabang di Mekelle, yang bertujuan untuk mencapainya dalam tiga hari.

Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia memiliki sekitar 140.000 personel dan banyak pengalaman dari memerangi pejuang Somalia, pemberontak di wilayah perbatasan dan Eritrea. Tetapi banyak perwira senior adalah Tigrayan dan banyak persenjataan terkuatnya ada di wilayah tersebut.

TPLF sendiri memiliki sejarah yang luar biasa, memelopori pawai pemberontak ke Addis Ababa yang menggulingkan kediktatoran Marxis pada tahun 1991 dan menanggung beban perang 1998-2000 dengan Eritrea yang menewaskan puluhan ribu orang.

Baca Juga: Meghan Akhirnya Buka Suara Tentang Insiden Keguguran Saat Jadi Anggota Kerajaan Dalam Artikel New York Times

TPLF yang diperkuat pertempuran, yang mengatur wilayah lima juta orang, mengatakan telah menembakkan roket ke Eritrea pada akhir pekan. Pemimpin Tigray menuduh Eritrea mengirim tank dan tentara melintasi perbatasan untuk melawan mereka, sebuah pernyataan yang dibantah oleh Ethiopia dan Eritrea.

Presiden Abiy dan Eritrea Isaias Afwerk sepakat pada 2018 untuk mengakhiri permusuhan selama beberapa dekade, sebuah kesepakatan yang menghasilkan perdana menteri Ethiopia memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian tahun lalu. Namun, masih ada permusuhan yang mendalam antara pemerintah Isaias dan TPLF yang diperkuat pertempuran tentang konflik perbatasan 1998-2000 yang menghancurkan.

Debretsion mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Afrika untuk mengutuk pasukan federal Ethiopia, menuduh mereka menggunakan persenjataan berteknologi tinggi termasuk drone dalam serangan yang katanya menghancurkan bendungan dan pabrik gula.

"Abiy Ahmed melancarkan perang ini terhadap orang-orang Tigray dan bertanggung jawab atas penderitaan manusia yang disengaja," katanya.

Pemerintah membantah menargetkan bendungan atau wilayah sipil, tetapi belum berkomentar tentang pabrik gula.

Para pemimpin Tigray menuduh Abiy, dari kelompok etnis Oromo terbesar, menganiaya dan membersihkan mereka dari pemerintah dan pasukan keamanan selama dua tahun terakhir. Dia mengatakan mereka bangkit melawan dia dengan menyerang pangkalan militer dan mengatakan operasi militer ditujukan untuk memulihkan ketertiban dan "menegakkan supremasi hukum".

Amnesty International mengecam pembunuhan puluhan dan mungkin ratusan pekerja sipil dalam pembantaian yang disalahkan oleh kedua belah pihak.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...