Kuala Lumpur Raih Peringkat Ke-4 Sebagai Kota Dengan Keseimbangan Kehidupan Kerja Terburuk Secara Global Tahun 2020

Selasa, 17 November 2020 | 10:55 WIB
Kuala Lumpur Raih Peringkat Ke-4 Sebagai Kota Dengan Keseimbangan Kehidupan Kerja Terburuk Secara Global Tahun 2020 Kuala Lumpur Raih Peringkat Ke-4 Sebagai Kota Dengan Keseimbangan Kehidupan Kerja Terburuk Secara Global Tahun 2020

RIAU24.COM - Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh sebuah perusahaan Amerika yang dikenal sebagai Kisi yang disebut "Kota Terbaik untuk Work-Life Balance 2020" mengungkapkan betapa buruknya peringkat Kuala Lumpur secara global, berada di urutan ke-4 terakhir untuk kota-kota internasional dengan keseimbangan kehidupan kerja terburuk.

Hasil penelitian didasarkan pada pengumpulan data yang dikelompokkan menjadi empat tema utama: Intensitas Kerja, Masyarakat dan Kelembagaan, Kelayakan Hidup Kota dan Covid-19. Untuk intensitas kerja, skor kehidupan kerja setiap kota didasarkan pada serangkaian faktor seperti "jumlah waktu yang digunakan seseorang untuk pekerjaannya - dengan mempertimbangkan total jam kerja, perjalanan pulang pergi, dan hari libur yang diambil".

Kuala Lumpur tidak berjalan dengan baik, mencatat waktu paling lama yang dihabiskan kota mana pun untuk perjalanan dengan rata-rata 52 jam seminggu. 21% dari populasi kota ditemukan bekerja berlebihan, menjadikan kota kami Kota Paling Banyak Bekerja ke-4 di dunia. Adapun jumlah hari libur minimum yang diambil, KL juga mendapat skor terendah keempat, hanya delapan hari per tahun.

Baca Juga: Resep Sup Udang Galah Nikmat Untuk Santap Hari Ini

Untuk Masyarakat dan Lembaga, Malaysia mendapat skor terendah untuk semua faktor termasuk, Pengeluaran Sosial (15.9), Perawatan Kesehatan (47.1), Akses ke Perawatan Kesehatan Mental (15.9), dan Inklusivitas dan Toleransi (25).

Menurut penelitian tersebut, akses ke perawatan kesehatan mental mencakup "aksesibilitas dan efektivitas pemerintah dalam menerapkan kebijakan kesehatan mental yang bertujuan untuk merawat individu dengan penyakit kesehatan mental." Sedangkan Inklusivitas dan Toleransi adalah evaluasi dari "sejauh mana suatu kota mendukung kesetaraan gender dan LGBT +, inklusivitas dan toleransi melalui undang-undang dan peluang."

Kuala Lumpur juga mencatat skor terendah untuk keseluruhan Kebahagiaan, Budaya dan Kenyamanan warga (35) dan peringkat terendah untuk ruang luar (35). Dalam hal skor lingkungan, kota ini juga mendapat skor terendah keempat dalam skala kualitas udara (34,8).

Tapi tidak semuanya berita buruk. Malaysia berhasil mendapatkan skor yang cukup baik untuk dampak Covid-19 (82.1) yang mempertimbangkan "tingkat dampak sosial dan ekonomi karena respons terkait COVID-19 di suatu lokasi". Kuala Lumpur juga mendapat skor terendah kelima untuk tingkat pengangguran yang diproyeksikan di (95,2).

Baca Juga: Ini 5 Zodiak yang Punya Ingatan Paling Tajam

Meskipun statistik keseluruhan kami bukanlah sesuatu yang harus kami banggakan, ada tren yang menonjol di lima kota teratas dengan populasi pekerja yang paling banyak. Semuanya berbasis di negara-negara Asia.

Seoul sebenarnya diperingkat sebagai negara terburuk dengan keseimbangan kehidupan kerja secara keseluruhan sementara negara tetangga Asia Tenggara kami Singapura (peringkat 41) dan Bangkok (peringkat 43) juga tidak berjalan dengan baik.

Kota teratas untuk keseimbangan kehidupan kerja terbaik sebagian besar ditemukan di Eropa, dengan tiga kota teratas adalah Oslo, Helsinki, dan Kopenhagen. Dibandingkan dengan studi tahun lalu, Kuala Lumpur memang meningkat dari menjadi kota terburuk secara global untuk keseimbangan pekerjaan-kehidupan, tetapi tidak banyak!

“Indeks ini tidak dirancang untuk menjadi indeks kelayakan hidup kota, juga tidak dimaksudkan untuk menyoroti kota terbaik untuk bekerja; sebaliknya, ini adalah indikator kemampuan kota untuk memberikan keseimbangan antara kehidupan kerja dan kehidupan yang sehat bagi penduduknya, sekaligus memberikan peluang untuk menghilangkan stres terkait pekerjaan, ”kata laporan Kisi.

 

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...