Ajaib, NASA Menemukan 1,8 Miliar Pohon Di Gurun Sahara

Selasa, 17 November 2020 | 15:01 WIB
Ajaib, NASA Menemukan 1,8 Miliar Pohon Di Gurun Sahara  Ajaib, NASA Menemukan 1,8 Miliar Pohon Di Gurun Sahara

RIAU24.COM - Kita sering mendengar bagaimana manusia dan upaya penggundulan hutannya benar-benar merusak lingkungan dengan cara yang sangat dahsyat. Dan salah satu cara peneliti membuat klaim seperti itu bergantung pada data yang mereka kumpulkan selama bertahun-tahun.

Namun, kini para ilmuwan di NASA telah memamerkan metode baru untuk memetakan lokasi dan ukuran pohon yang tumbuh di luar hutan. Saat mendemonstrasikan hal ini, mereka juga mengungkapkan bagaimana mereka telah menemukan miliaran pohon di daerah kering dan semi-kering Gurun Sahara, sehingga menetapkan metode yang menjanjikan untuk menawarkan pengukuran global yang lebih akurat dari penyimpanan karbon di daratan.

Baca Juga: Mulianya Hati Presiden Azerbeijan, Masjid Ini Kembali Difungsikan Seperti Lazimnya Setelah Dibuat Orang Armenia Jadi Kandang Babi

Menurut teknik baru, ilmuwan NASA mengambil bantuan superkomputer yang kuat serta algoritma pembelajaran mesin untuk memetakan lebar pohon jika dilihat dari atas - juga dikenal sebagai diameter tajuk.

Mereka menghitung diameter tajuk lebih dari 1,8 miliar pohon di area seluas 1.300 kilometer persegi. Mereka mengamati bagaimana perbedaan tajuk pohon, cakupan dan kepadatannya tergantung pada tanah dan curah hujan di suatu daerah tertentu.

Biasanya, penelitian seperti ini bisa memakan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Namun, NASA dapat melakukannya dalam beberapa minggu, semua berkat sistemnya yang melihat gambar beresolusi tinggi dan menggunakan AI untuk analisisnya. Namun, pelatihan AI membutuhkan waktu lebih dari setahun.

Menurut Compton Tucker, seorang ilmuwan biosfer senior di Divisi Ilmu Bumi di NASA, "Makalah masa depan dalam seri ini akan dibangun di atas dasar penghitungan pohon, memperluas area yang dipelajari, dan mencari cara untuk menghitung kandungan karbonnya."

Baca Juga: Saat Para Petani Diserang Meriam Air dan Gas Air Mata, Petani Memberi Makan Polisi, Menawarkan Air Minum

Dia mengatakan bahwa, "misi NASA seperti misi Investigasi Dinamika Ekosistem Global, atau GEDI, dan ICESat-2, atau Satelit Es, Awan, dan Ketinggian Darat-2, sudah mengumpulkan data yang akan digunakan untuk mengukur ketinggian dan biomassa. hutan. Di masa mendatang, menggabungkan sumber data ini dengan bantuan AI dapat membuka kemungkinan baru untuk penelitian. "

Pada akhirnya, analisis seperti ini akan membantu kita menghilangkan karbon dioksida berlebih dari planet kita dengan lebih baik. Dia menambahkan, “Tujuan kami adalah untuk melihat berapa banyak karbon di pepohonan terisolasi di bagian dunia yang sangat kering dan semi-gersang. Kemudian kita perlu memahami mekanisme yang mendorong penyimpanan karbon di daerah kering dan semi-kering. Mungkin informasi ini dapat digunakan untuk menyimpan lebih banyak karbon di vegetasi dengan mengambil lebih banyak karbon dioksida dari atmosfer. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...