Wanita Transgender Mesir Ini Menghadapi Perjuangan Berat Dalam Melawan Stigma

Kamis, 19 November 2020 | 13:57 WIB
Wanita Transgender Mesir Ini Menghadapi Perjuangan Berat Dalam Melawan Stigma Wanita Transgender Mesir Ini Menghadapi Perjuangan Berat Dalam Melawan Stigma

RIAU24.COM - Farida Aly menghabiskan puluhan tahun melakukan tes darah, pemindaian otak, dan tes kepribadian sebelum dokter mengeluarkan laporan medis yang diperlukan untuk memungkinkannya menjalani operasi penggantian kelamin.

Lahir Mohamed Ramadan Aly, wanita transgender adalah salah satu dari sedikit orang di negara Muslim konservatif yang mampu menghadapi apa yang didiagnosis dokter sebagai disforia gender.

"Saya memiliki kehidupan, dan saya benar-benar kehilangannya. Tapi saya membuat keputusan untuk menjadi orang yang saya inginkan," kata Aly, 50.

Meskipun prosedur pergantian gender itu legal, proses yang panjang dan rumit ini mendapat banyak stigma.

Baca Juga: Johnny Depp Membantah Lakukan Banding Atas Cap Sebagai Pemukul Istri

Diskriminasi terhadap kelompok LGBT + tersebar luas di Mesir, dengan gay dan transgender menghadapi kasus penyerangan dan penyiksaan, menurut Human Rights Watch.

Masalah ini menjadi perhatian publik awal tahun ini ketika seorang aktor Mesir terkemuka mengungkapkan di sebuah acara bincang-bincang TV bahwa putranya transgender, dan menyatakan dukungan untuknya.

Aly, bagaimanapun, ditinggalkan oleh keluarganya dan kehilangan pekerjaan setelah cuti medis diperpanjang, dan harus pindah ke kota baru di mana hanya segelintir orang yang tahu tentang masa lalunya.

"Masyarakat kami tidak akan pernah menerima situasi saya, atau tidak akan menerimanya dengan mudah. ​​Masyarakat dapat menerima kebalikan dari situasi saya tetapi tidak pernah saya sendiri, saya tidak tahu mengapa. Hanya aturan ini yang terukir dalam pikiran mereka," katanya.

Mantan guru itu sekarang membimbing anak-anak di lingkungan itu untuk mencari nafkah, tetapi mimpinya suatu hari adalah menikah dan punya anak. “Aku bermimpi punya anak perempuan dan aku membesarkannya, menyisir rambutnya dan mengganti pakaiannya. Aku menamakannya Alaa, dan sampai hari ini aku dipanggil Um Alaa (ibu dari Alaa). Tak seorang pun di lingkungan itu memanggil saya dengan nama (depan) saya, mereka memanggil saya Um Alaa," katanya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...