Jepang Dalam Siaga Maksimum Karena Kembali Mencatatkan Kasus Virus Corona

Kamis, 19 November 2020 | 15:52 WIB
Jepang Dalam Siaga Maksimum Karena Kembali Mencatatkan Kasus Virus Corona Jepang Dalam Siaga Maksimum Karena Kembali Mencatatkan Kasus Virus Corona

RIAU24.COM -  Jepang dalam kewaspadaan maksimum setelah mencatat rekor infeksi virus korona harian, kata perdana menterinya Kamis, meskipun tidak ada pembatasan segera yang direncanakan. Komentar itu muncul ketika Tokyo menaikkan tingkat kewaspadaannya ke puncak sistem empat tingkatnya, dengan media lokal mengatakan ibu kota akan melaporkan rekor jumlah infeksi untuk hari kedua berturut-turut. Lebih dari 2.000 kasus tercatat secara nasional pada hari Rabu, dengan hampir 500 di Tokyo.

Meskipun angka-angka ini secara global relatif rendah, angka-angka ini menunjukkan peningkatan tajam dalam kasus-kasus di Jepang, di mana pengujian seringkali kurang meluas dibandingkan di bagian lain dunia. "Kami sekarang dalam situasi siaga maksimum," kata Perdana Menteri Yoshihide Suga kepada wartawan.

Baca Juga: Rahasia Untuk Hidup Hingga Usia 90 Tahun Bahkan Lebih

"Saya meminta Anda, orang Jepang, untuk menerapkan prinsip sepenuhnya seperti memakai masker," Suga menambahkan, mendorong orang untuk memakainya bahkan saat berbicara saat makan di restoran. Sejauh ini, negara ini telah mengambil pendekatan yang relatif santai terhadap pembatasan virus - bahkan keadaan darurat nasional pada musim semi tidak memiliki kewajiban bagi bisnis untuk tutup atau bagi orang untuk tinggal di rumah.

Penyiar nasional NHK mengatakan Suga telah meminta penasihat ahli untuk bertemu pada hari Kamis dan Jumat untuk memeriksa meningkatnya jumlah infeksi, sebelum pemerintah melakukan tindakan baru. Suga mengatakan dia akan mendukung pemerintah daerah jika mereka meminta bisnis untuk tutup lebih awal, dan pembatasan seperti membatasi kelompok di restoran menjadi empat orang harus dipertimbangkan.

Baca Juga: Perkawinan Menurun dan Tingkat Perceraian Meningkat Di 2019 Saat Kaum Muda Malaysia Terlalu Sibuk Bekerja

Meskipun Tokyo sekarang telah menaikkan tingkat kewaspadaannya ke tingkat tertinggi, langkah tersebut tidak disertai dengan pembatasan otomatis. Media lokal mengatakan ibu kota tidak mungkin meminta penutupan bisnis lebih awal untuk saat ini. "Kami berada dalam fase di mana infeksi berkembang pesat, kami perlu waspada," kata Norio Ohmagari, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Jepang, berbicara pada pertemuan tingkat atas untuk membahas situasi virus di ibu kota.

Dia memperingatkan bahwa pesta akhir tahun tradisional dan udara kering di musim dingin bisa menjadi faktor risiko penyebaran penyakit. Sementara Jepang telah meningkatkan pengujian, angkanya masih relatif rendah. Di metropolitan Tokyo, rumah bagi hampir 14 juta orang, sekitar 5.000-6.000 orang diuji setiap hari. Namun, Jepang telah melihat wabah yang relatif kecil sejauh ini, dengan hampir 121.000 infeksi yang tercatat dan lebih dari 1.900 kematian sejak virus itu pertama kali terdeteksi di negara itu pada Januari.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...