Dari Makan Sisa Sampah di India Hingga Mampu Memberi Makan Ribuan Orang Kaya Toronto, Inilah Kisah Sukses Seorang Chef Sash Simpson

Jumat, 20 November 2020 | 15:24 WIB
Dari Makan Sisa Sampah di India Hingga Mampu Memberi Makan Ribuan Orang Kaya Toronto, Inilah Kisah Sukses Seorang Chef Sash Simpson Dari Makan Sisa Sampah di India Hingga Mampu Memberi Makan Ribuan Orang Kaya Toronto, Inilah Kisah Sukses Seorang Chef Sash Simpson

RIAU24.COM -  Dia tidak ingat banyak tentang waktunya tumbuh di jalanan Chennai, India, lebih dari 40 tahun yang lalu. Ingatannya kabur seperti statis televisi. Dia ingat ibunya memiliki rambut panjang, indah, dan ayahnya tuli dan bisu. Dia memiliki kakak laki-laki dan perempuan.

Entah bagaimana, ketika dia berusia sekitar empat atau lima tahun, dia tersesat. Setelah itu, ia kabur dan mengembara, mengemis, mencuri makanan, dan melakukan apa pun yang dia bisa untuk bertahan hidup sendiri di jalanan.

Empat dekade lalu, dia adalah anak jalanan di India selatan, makan di tempat sampah di belakang restoran di Chennai, pusat tekstil di negara bagian Tamil Nadu.

Baca Juga: Mulianya Hati Presiden Azerbeijan, Masjid Ini Kembali Difungsikan Seperti Lazimnya Setelah Dibuat Orang Armenia Jadi Kandang Babi

Ketika dia berusia sekitar 8 tahun, anggota staf panti asuhan memperhatikan dia mengemis di terminal bus. Dia tinggal di bioskop terdekat, membersihkan lantai dengan imbalan tempat tidur. Para pekerja panti asuhan membujuknya untuk kembali bersama mereka, dan dalam ceritanya, saat itulah hidupnya benar-benar dimulai.

“Orang-orang bertanya kepada saya apakah saya pernah melihat Slumdog Millionaire,” kata Simpson. Aku sudah menjalaninya. Itu saya, "katanya seperti dikutip oleh sebuah publikasi lokal di Kanada, TRNTO.

Dia menghabiskan beberapa tahun di sana sampai Torontonian Sandra Simpson, yang pada saat itu mengelola panti asuhan dan lainnya di seluruh dunia dengan nama Families for Children, mengadopsinya.

Simpson dibesarkan dalam keluarga dengan 32 saudara kandung: empat anak kandung Kanada Sandra, bersama dengan 28 saudara perempuan dan saudara angkatnya dari Korea, Spanyol, India, Vietnam, Cina, Kamboja, dan Bangladesh. Anak-anak memasak di rumah bersama Simpson di dapur pada hari Rabu membuat spageti.

Sandra tidak berniat mengadopsi anak lagi, karena telah menerima banyak, tapi anak kecil yang ulet ini - yang dia panggil Sashi - sulit untuk diabaikan. “Sashi bertahan dalam apapun yang dia lakukan,” kata Sandra. “Setiap kali saya mengunjungi proyek India kami, Sashi akan menjadi barisan depan dan tengah bertanya, 'Kanada, ibu, tolong.'”

Mereka tinggal di rumah besar dengan 22 kamar di Forest Hill, salah satu lingkungan terkaya di Toronto, dengan pinjaman dari bankir investasi dan dermawan. Sash mendapat pekerjaan pertamanya mengantarkan koran pada usia 12, jadi dia bisa membeli pakaiannya sendiri, terpisah dari tumpukan komunal rumah tangga.

Pada usia 14 tahun, ia mulai bekerja sebagai pencuci piring di restoran tempat kakak perempuannya Melanie bekerja sebagai pelayan.

Tanpa pelatihan sekolah kuliner dan tidak ada restoran bergengsi di resumenya, dia ditolak oleh North 44 dua kali. Terakhir kali dia pergi melamar, Simpson membuat kesepakatan. Dia akan bekerja gratis selama tiga bulan hanya untuk membuktikan dirinya, dan jika bos tidak menyukainya, dia akan pergi. Tim membawanya setelah hanya seminggu.

“Saya tidak pernah lupa dari mana saya berasal,” katanya. “Kami tinggal di kota dan negara yang beragam — itulah yang membuat perbedaan dalam rasa memasak… Tapi pada akhirnya, saya membawa akar India saya ke sini.” Itulah mengapa Anda melihat hidangan seperti ikan bass Chili dengan kari Madras dan lolipop domba ala Maroko dengan kari krim kelapa di menu. “Saya tidak dibesarkan di India, tetapi saya tahu saya berasal dari sana, dan saya ingin mempelajari tentang asal saya, dan inilah cara saya bereksperimen.”

Simpson membuka restorannya sendiri tahun lalu, dengan semua sentuhan mewah yang tidak pernah dia bayangkan 45 tahun lalu: layanan mobil valet; empat jenis kaviar, dan vodka disajikan dengan es bertatahkan emas. Namun, dia mengklaim waktunya sangat buruk.

Baca Juga: Saat Para Petani Diserang Meriam Air dan Gas Air Mata, Petani Memberi Makan Polisi, Menawarkan Air Minum

Bisnis restoran di Toronto termasuk yang terparah di Amerika Utara, kehilangan sekitar 80 persen dari reservasi yang mereka terima pada 2019, menurut data yang dikumpulkan oleh OpenTable, layanan reservasi restoran online. Mereka ditutup selama hampir lima bulan selama gelombang pertama virus korona, dan kemudian setelah penangguhan hukuman dua bulan, diperintahkan ditutup lagi pada 10 Oktober.

Saat ini, Simpson sedang bekerja di restorannya sendiri, sebuah tempat dengan 95 kursi bernama Sash. Diatur untuk dibuka kembali setelah pandemi, itu akan menyajikan brunch, makan siang dan makan malam - makanan modern dengan infus global dari Prancis, Jepang, Italia dan India.

Dia menjadi sedih memikirkan keberadaan sebelumnya dan seberapa jauh dia telah datang. Dia membangun kehidupan yang kokoh untuk dirinya sendiri: dia menikah, dengan seorang putra berusia empat tahun dan seorang anak lagi dalam perjalanan. Dia fokus untuk bergerak maju, tetapi itu tidak berarti dia melepaskan masa lalunya sepenuhnya.

“Suatu hari, ketika saya punya waktu untuk berkeliaran di jalanan, saya akan mencoba menemukan orang tua saya,” katanya. “Mereka tidak tahu saya masih hidup. Aku akan melakukannya suatu hari nanti. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...