Studi Menunjukkan Perubahan Iklim Akan Mendorong Penyakit Satwa Liar Hingga ke Bumi Bagian Utara

Sabtu, 21 November 2020 | 09:28 WIB
Studi Menunjukkan Perubahan Iklim Akan Mendorong Penyakit Satwa Liar Hingga ke Bumi Bagian Utara Studi Menunjukkan Perubahan Iklim Akan Mendorong Penyakit Satwa Liar Hingga ke Bumi Bagian Utara

RIAU24.COM -  Sebuah studi baru memetakan efek pemanasan global pada penyakit umum yang diderita oleh satwa liar di Bumi. Studi tersebut memperingatkan bahwa saat iklim di planet kita menghangat, penyakit satwa liar seperti itu akan semakin menyebar ke hewan di utara.

Karena dipublikasikan di jurnal Science pada hari Jumat, studi baru memproyeksikan penyebaran penyakit satwa liar di berbagai ekosistem di Bumi. Tren yang terlihat dalam proyeksi ini adalah pergerakan penyakit satwa liar pembawa parasit ke utara.

Baca Juga: Mulianya Hati Presiden Azerbeijan, Masjid Ini Kembali Difungsikan Seperti Lazimnya Setelah Dibuat Orang Armenia Jadi Kandang Babi

Berdasarkan pergerakan ini, para ilmuwan memperkirakan bahwa hewan di daerah ujung utara yang dingin dan dataran tinggi diperkirakan akan mengalami peningkatan dramatis penyakit satwa liar yang disebabkan oleh parasit ini.

Studi tersebut memetakan potensi penyebaran penyakit ini selama lima dekade mendatang. Penyakit tersebut berkisar dari yang disebabkan oleh bakteri, jamur hingga penyakit lainnya yang ditularkan dari virus dan cacing menular.

Rekan penulis Jason Rohr dari Universitas Notre Dame, Indiana, menyoroti bahwa ada implikasi serius bagi manusia. “Kami tahu bahwa 75% penyakit menular yang muncul berasal dari satwa liar. Kita harus memperhatikan kesehatan kita sendiri ketika kita melihat penelitian yang menunjukkan bahwa mungkin ada peningkatan penyakit menular pada satwa liar. "

Studi tersebut didasarkan pada catatan dari 7.346 populasi satwa liar. 1.381 di antaranya adalah spesies terestrial dan air tawar, mulai dari serangga kecil hingga mamalia besar, di ketujuh benua.

Studi tersebut kemudian memetakan data ini terhadap catatan iklim masa lalu serta skenario prediksi kondisi iklim selama lima dekade mendatang. Dengan data yang dihasilkan, para ilmuwan menghitung tren parasit yang menyebarkan penyakit satwa liar.

Studi ini mendukung teori “ketidakcocokan termal” penyakit satwa liar. Teori tersebut menyatakan bahwa spesies yang beradaptasi dengan skenario dingin berada pada peningkatan risiko ketika habitatnya hangat dan sebaliknya.

Para ilmuwan mengatakan bahwa hewan berdarah dingin paling berisiko. Kategori ini mencakup amfibi, ikan dan serangga, organisme yang tidak dapat mengatur suhu tubuh untuk menyesuaikan dengan kondisi pemanasan.

Baca Juga: Saat Para Petani Diserang Meriam Air dan Gas Air Mata, Petani Memberi Makan Polisi, Menawarkan Air Minum

Meskipun mamalia sebagian dapat menyesuaikan diri dengan perubahan suhu, peningkatan suhu juga akan mengakibatkan parasit seperti kutu yang menginfeksi mamalia dengan penyakit, sehingga sekali lagi menempatkan mereka pada risiko, jelas Jeremy Cohen dari University of Wisconsin, penulis pertama studi tersebut, dalam sebuah interaksi. dengan Reuters.

“Oleh karena itu, cuaca hangat menciptakan badai yang sempurna bagi parasit untuk berkembang biak di wilayah utara, di mana mereka sebelumnya mungkin tidak dapat berkembang,” kata Cohen.

Melalui studi tersebut, para ilmuwan memperingatkan bahwa laju emisi karbon dan pemanasan global saat ini, akan menyebabkan peningkatan tajam parasit di dataran tinggi dan dataran tinggi. Namun, mereka menyebutkan bahwa kenaikan ini akan jauh lebih kecil jika pemanasan diperlambat.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...