Trudeau Mendesak Warga Kanada Untuk Mengurangi Kontak Karena Kasus COVID-19 Terus Meningkat

Sabtu, 21 November 2020 | 10:16 WIB
Trudeau Mendesak Warga Kanada Untuk Mengurangi Kontak Karena Kasus COVID-19 Terus Meningkat Trudeau Mendesak Warga Kanada Untuk Mengurangi Kontak Karena Kasus COVID-19 Terus Meningkat

RIAU24.COM -  Infeksi COVID-19 baru di Kanada dapat melonjak hingga 60.000 per hari pada akhir tahun dalam skenario terburuk, kata pejabat kesehatan masyarakat tertinggi negara itu.

Berbicara kepada wartawan selama briefing Jumat pagi, Dr Theresa Tam mengatakan bahkan jika orang Kanada mengikuti batasan kesehatan masyarakat saat ini, kasus COVID-19 baru dapat melonjak menjadi lebih dari 20.000 per hari pada akhir Desember.

Itu naik dari kurang dari 5.000 infeksi harian baru sekarang, kemungkinan lonjakan yang dikatakan Tam dapat membanjiri sistem perawatan kesehatan.

“Sistem perawatan kesehatan di yurisdiksi tertentu, kota-kota tertentu, sudah merasakan tekanan,” kata Tam. “Jadi jika itu terjadi sekarang, Anda dapat membayangkan bahwa petugas kesehatan yang kelelahan ini tidak akan mampu mengatasi [dengan lonjakan].”

Baca Juga: Pengakuan Bekas Tahanan Uighur di Xinjiang: Disiksa dan Dipaksa Makan Daging Babi

Beberapa provinsi di seluruh Kanada telah memberlakukan kembali pembatasan pergerakan dan bisnis saat negara tersebut menyaksikan gelombang kedua pandemi.

Para pejabat mendesak masyarakat untuk tetap waspada sambil mengakui bahwa banyak yang lelah dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung.
“Gelombang ini tidak dapat disangkal lebih keras. Kami semua lelah, kami semua kesepian, dan kami semua ingin hidup kami kembali, tetapi kami tidak bisa menyerah sekarang, ”kata Menteri Kesehatan Patty Hajdu saat konferensi pers.

Perdana Menteri Justin Trudeau juga berbicara dengan warga Kanada dari kediaman pribadinya pada hari Jumat, menegaskan kembali perlunya membatasi kontak pribadi untuk membendung penyebaran virus.

“Kami harus mengikuti pedoman kesehatan masyarakat. Kita perlu mengurangi kontak kita, membuat pilihan yang bijak, ”kata Trudeau dalam bahasa Prancis. `` Kami telah mencapai titik di mana kami harus memperketat selama beberapa minggu untuk memblokir, untuk menghentikan wabah COVID-19 ini. "

Trudeau mengatakan lonjakan besar infeksi telah disaksikan di provinsi Ontario, Manitoba, Saskatchewan, Alberta dan di wilayah utara Nunavut, yang memberlakukan penguncian dua minggu setelah lonjakan kasus.

Wilayah itu saat ini memiliki 84 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi.

Baca Juga: Veteran Perang Dunia II Berusia 104 Tahun ini, Berhasil Sembuh dari Covid-19

“Saat kita menuju akhir pekan, sangat penting bagi Nunavummiut untuk membatasi kunjungan, menjaga jarak fisik yang kuat dan mengenakan masker saat berada di luar rumah,” kata Dr Michael Patterson, kepala petugas kesehatan masyarakat Nunavut, dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Sementara itu, provinsi terpadat di Kanada, Ontario, mencatat 1.418 kasus baru COVID-19 pada hari Jumat.

Dalam konferensi pers Jumat malam, Perdana Menteri Ontario Doug Ford mengumumkan bahwa Toronto dan wilayah Peel di dekatnya akan diisolasi mulai pukul 12:01 waktu setempat pada hari Senin untuk mencoba membendung penyebaran virus, outlet berita lokal melaporkan.

Di negara tetangga Quebec, yang memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi dan kematian terkait, 1.259 kasus baru dilaporkan pada hari Jumat. 32 kematian tambahan juga tercatat di provinsi tersebut, dengan total 6.774 sejak pandemi dimulai.

Trudeau mengatakan rumah sakit Kanada kewalahan dan setiap kasus baru virus menambah tekanan pada sistem.

“Mereka telah berada di garis depan selama hampir 10 bulan sekarang,” katanya, tentang dokter garis depan, perawat, dan petugas kesehatan lainnya.

“Mereka telah menjadi pahlawan, mereka telah melampaui apa pun yang mereka pikir akan mereka ikuti. Kami perlu membantu mereka. Kita perlu memberi mereka istirahat. Kami harus menghentikan lonjakan kasus ini. ”

Pejabat memperkirakan bahwa pada 30 November, total korban tewas bisa menjadi antara 11.870 dan 12.120 di Kanada, dengan total kasus antara 366.500 dan 378.600.

Negara ini telah mencatat total 315.751 kasus dan 11.265 kematian sejauh ini.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...