Prancis Menuntut Pakistan Untuk Menarik Komentar yang Menyebutkan Jika Macron Memperlakukan Muslim Seperti Nazi

Minggu, 22 November 2020 | 21:10 WIB
Prancis Menuntut Pakistan Untuk Memperbaiki Komentar yang Menyebutkan Jika Macron Adalah Nazi Prancis Menuntut Pakistan Untuk Memperbaiki Komentar yang Menyebutkan Jika Macron Adalah Nazi

RIAU24.COM -  Prancis menuntut Pakistan menarik komentar yang dibuat oleh salah satu menterinya bahwa Presiden Emmanuel Macron memperlakukan Muslim seperti Nazi memperlakukan Yahudi dalam Perang Dunia II.

Komentar yang diposting di Twitter oleh Menteri Federal Pakistan untuk Hak Asasi Manusia Shireen Mazari pada hari Sabtu sebagai bagian dari bentrokan antara Pakistan dan Prancis atas publikasi ulang karikatur Nabi Muhammad oleh majalah satir Prancis Charlie Hebdo.

Gambar-gambar tersebut telah memicu kemarahan dan protes di dunia Muslim, khususnya di Pakistan.

Baca Juga: Pasien Covid-19 di Palestina Kekurangan Tabung Oksigen, Netizen Ucapkan Ini

Nabi sangat dihormati oleh umat Islam dan segala jenis penggambaran visual tentang dirinya dilarang dalam Islam. Karikatur yang dimaksud dipandang oleh umat Islam sebagai ofensif dan Islamofobia karena dianggap mengaitkan Islam dengan "terorisme".

"Macron melakukan kepada Muslim seperti yang Nazi lakukan terhadap orang Yahudi - anak-anak Muslim akan mendapatkan nomor ID [anak-anak lain tidak akan] seperti orang Yahudi dipaksa untuk mengenakan bintang kuning di pakaian mereka untuk identifikasi," kata Mazari dalam tweet yang menghubungkan ke artikel online yang awalnya melaporkan bahwa Prancis akan menerapkan sistem nomor ID untuk anak-anak Muslim dan kemudian memposting koreksi.

Dalam tweet tindak lanjut pada hari Minggu, Mazari menggandakan klaimnya menyusul kecaman oleh kementerian luar negeri Prancis pada Sabtu malam.

Juru bicara kementerian luar negeri Prancis Agnes von der Muhll mengatakan Paris memberi tahu kedutaan besar Pakistan tentang kecaman keras atas komentar tersebut.

“Kata-kata kebencian ini adalah kebohongan yang terang-terangan yang dijiwai dengan ideologi kebencian dan kekerasan. Fitnah seperti itu tidak layak untuk tingkat tanggung jawab ini. Kami menolak mereka dengan sangat tegas, ”katanya.

“Pakistan harus memperbaiki pernyataan ini dan kembali ke jalur dialog berdasarkan rasa hormat.”

Parlemen Pakistan pada akhir Oktober mengeluarkan resolusi yang mendesak pemerintah untuk memanggil utusannya dari Paris, menuduh Macron "menyebarkan kebencian" terhadap Muslim.

Pada awal Oktober, Macron berpidato di mana dia menggambarkan Islam sebagai agama "dalam krisis" secara global dan mengatakan dia akan bekerja melawan "separatisme Islam" di Prancis.

Dua minggu kemudian, seorang guru sejarah Prancis, Samuel Paty, dipenggal di luar sekolahnya oleh seorang pria berusia 18 tahun asal Chechnya karena menunjukkan karikatur Nabi di kelas tentang kebebasan berbicara.

Baca Juga: Ingin Cantik, Tapi Ini 5 Kesalahan yang Sering Dilakukan Pemakai Kawat Gigi

Macron memberikan penghormatan kepada Paty, menolak untuk mengutuk hak untuk menunjukkan karikatur, bersumpah: "Kami tidak akan melepaskan kartun," dan membela merek sekularisme Prancis yang ketat dan tradisi satirnya yang panjang.

Para pejabat Prancis mengatakan pemenggalan itu merupakan serangan terhadap nilai inti kebebasan berekspresi Prancis. Serangan tersebut telah mendorong retorika yang lebih keras dari Macron terhadap apa yang dia sebut "separatisme Islam".

Sementara itu, ribuan orang di seluruh dunia Muslim telah memprotes Macron dan pemerintahannya, yang marah dengan komentar pemimpin Prancis itu tentang Islam dan dengan dukungan resmi yang diperbarui untuk hak menunjukkan karikatur.

Beberapa negara Muslim telah menyerukan boikot produk Prancis dan sejumlah media internasional - serta sekutu Prancis - mengkritik tindakan Macron dan pemerintahnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...