Spesies Jamur Baru yang Misterius Bersinar Seperti Cahaya Tumbuh Di Hutan Meghalaya

Minggu, 22 November 2020 | 22:08 WIB
Spesies Jamur Baru yang Misterius Bersinar Seperti Cahaya Tumbuh Di Hutan Meghalaya Spesies Jamur Baru yang Misterius Bersinar Seperti Cahaya Tumbuh Di Hutan Meghalaya

RIAU24.COM -  Sebuah proyek dokumentasi jamur di hutan Timur Laut India telah mengungkapkan tidak hanya 600 varietas jamur, tetapi juga mengarah pada penemuan baru: jamur bercahaya - atau jamur yang memancarkan cahaya. Spesies baru - bernama Roridomyces phyllostachydis - pertama kali terlihat pada malam Agustus yang basah di dekat sungai di Meghalaya's Mawlynnong di distrik East Khasi Hills dan kemudian di Krang Shuri di distrik West Jaintia Hills. Sekarang salah satu dari 97 spesies jamur bercahaya yang diketahui di dunia.

Selama musim hujan, tim ilmuwan dari India dan Cina memulai percobaan jamur di Assam. Selama dua minggu, mereka terkesima dengan keanekaragaman jamur yang sangat banyak di wilayah tersebut: ratusan spesies jamur terlihat, beberapa di antaranya baru dalam ilmu pengetahuan. Setelah mendengar laporan dari penduduk setempat tentang “jamur listrik”, mereka menuju ke Distrik Perbukitan Jaintia Barat di Meghalaya. Saat itu malam yang gerimis dan seorang penduduk setempat memandu tim ke hutan bambu, yang merupakan bagian dari hutan komunitas, dan meminta mereka untuk mematikan obor. Semenit kemudian, kelompok itu terpesona oleh apa yang mereka lihat: di tengah kegelapan cahaya hijau yang menakutkan muncul dari batang bambu mati yang dibekap jamur kecil. Jamur memancarkan cahayanya sendiri — sebuah fenomena yang dikenal sebagai bioluminescence.

Baca Juga: Apakah Akurat, Ini 5 Fakta Soal Alexa Rank

Menariknya, warga sekitar menggunakan batang bambu pijar tersebut sebagai obor alami untuk menjelajahi hutan pada malam hari. Steve Axford, seorang fotografer jamur yang menemani tim, mendirikan sebuah studio kecil dan mengambil foto.

Setelah pengamatan lebih dekat, tim menemukan bahwa hanya bagian (batang) jamur yang menyala dan mereka menduga itu adalah spesies baru, kata Gautam Baruah, yang memimpin inisiatif Futures Pedesaan di Balipara Foundation di Assam dan merupakan rekannya. penulis laporan. Pemeriksaan rinci di laboratorium telah mengkonfirmasi kecurigaan mereka: itu adalah spesies baru dari genus Roridomyces — dan jamur pertama dalam genus ini yang ditemukan dari India.

Jamur ini hanya ditemukan tumbuh pada bambu mati (Phyllostachys mannii). Unsur-unsur khusus dapat hadir dalam substrat bambu yang disukai jamur ini, kata Samantha Karunarathna, ahli mikologi senior di Akademi Ilmu Pengetahuan China dan penulis utama laporan. Dia menambahkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami mengapa mereka tumbuh pada spesies bambu ini. Selama ini jamur ini dikenal dari Krang Shuri, Distrik West Jayantia Hills dan Mawlynnong, Distrik Perbukitan East Khasi di Meghalaya.

Baca Juga: Inggris Akan Meluncurkan Vaksin Pfizer COVID-19 Minggu Depan, Ini Beberapa Hal yang Perlu Anda Ketahui

Hanya beberapa spesies jamur bercahaya yang pernah dilaporkan dari India. Dua telah dilaporkan dari Ghats Barat, satu di Ghats Timur, dan satu lagi di negara bagian Kerala, antara lain. Jamur bercahaya juga telah ditemukan di hutan Maharashtra dan Goa (bagian dari Ghats Barat) tetapi belum dilaporkan secara ilmiah. Karunarathna yakin jumlah sebenarnya dari jamur bercahaya di India seharusnya lebih tinggi.

Sebuah studi tahun 2015 menunjukkan bahwa bioluminescence di Neonothopanus gardneri, jamur besar dan cerah yang tumbuh di pangkal pohon palem muda di hutan kelapa Brasil, berada di bawah kendali jam sirkadian. Aktivitas enzim yang terlibat dalam menghasilkan puncak cahaya di malam hari dan peraturan ini menyiratkan bahwa lampu memiliki tujuan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...