Ketegangan Meningkat Dalam Protes Thailand Saat Bangkok Bersiap Untuk Lakukan Unjuk Rasa Dalam Jumlah Besar

Selasa, 24 November 2020 | 11:11 WIB
Ketegangan Meningkat Dalam Protes Thailand Saat Bangkok Bersiap Untuk Lakukan Unjuk Rasa Dalam Jumlah Besar Ketegangan Meningkat Dalam Protes Thailand Saat Bangkok Bersiap Untuk Lakukan Unjuk Rasa Dalam Jumlah Besar

RIAU24.COM - Ketegangan meningkat di sekitar protes pro-demokrasi Thailand, dengan polisi menembak enam orang pekan lalu dan menggunakan gas air mata dan meriam air di jalan-jalan Bangkok. Saat ibu kota Thailand bersiap untuk reli besar berikutnya pada hari Rabu, AFP melihat kekuatan yang sedang bermain dan apa yang mungkin terjadi selanjutnya di negara dengan sejarah panjang kerusuhan politik. Setelah empat bulan aksi unjuk rasa, terkadang melibatkan puluhan ribu demonstran, suasana semakin keras, dengan para pemimpin protes memperingatkan mereka tidak siap untuk berkompromi.

Slogan dan penghinaan terhadap monarki - yang tidak terpikirkan beberapa waktu yang lalu - berkembang biak, sementara polisi anti huru hara menunjukkan pekan lalu bahwa mereka siap untuk mengambil tindakan tegas terhadap aksi unjuk rasa.

Baca Juga: Gempa Berkekuatan 6,4 Guncang Provinsi San Juan Argentina, Tidak Ada Peringatan Tsunami

Gerakan yang dipimpin mahasiswa telah mendapatkan basis yang kuat di jalan-jalan dan media sosial dan para ahli mengatakan "Kaos Merah", sebuah kelompok yang pernah gencar yang memimpin protes jalanan besar satu dekade lalu, dapat bergabung dalam barisan. Gerakan tersebut menyerukan Perdana Menteri Prayut Chan-O-Cha - yang berkuasa melalui kudeta tahun 2014 - untuk mundur, untuk perubahan konstitusi dan untuk reformasi monarki.

Siripan Nogsuan Sawasdee, profesor ilmu politik di Universitas Chulalongkorn Bangkok, mengatakan kepada AFP bahwa gerakan perlu memprioritaskan tuntutannya dan memfokuskan kepemimpinannya pada beberapa tokoh terkemuka jika ingin membuat kemajuan.

Tetapi dengan tuntutan mereka yang sangat tabu untuk reformasi monarki, kata Siripan, para pengunjuk rasa telah "membiarkan munculnya budaya politik baru, mendorong kebebasan berekspresi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah kerajaan".

Pihak berwenang telah memberikan tanggapan yang hati-hati terhadap gerakan tersebut sejak gerakan itu muncul pada Juli - mengumumkan tindakan darurat kemudian menarik mereka, menangkap para pemimpin protes kemudian membebaskan mereka lagi. "Sejak awal gerakan, pemerintah telah bermain-main," kata Paul Chambers dari Universitas Naresuan.

Tidak seperti gerakan protes Thailand sebelumnya, mayoritas demonstran adalah pemuda penghuni kota kelas menengah. Pihak berwenang mungkin waspada untuk menodai citra internasional Thailand dengan pengulangan tindakan keras terhadap Kaos Merah pada tahun 2010 yang menewaskan 90 orang di jantung kawasan wisata dan perbelanjaan Bangkok. Namun, pihak berwenang telah mengeraskan nada mereka dalam beberapa hari terakhir, mengacungkan ancaman "pasal 112" - undang-undang pencemaran nama baik kerajaan yang terkenal ketat, yang dapat dihukum hingga 15 tahun penjara.

Baca Juga: Ajaib, Pria Ini Berhasil Menginap Tanpa Terdeteksi di Bandara Chicago Selama Tiga Bulan

Raja Maha Vajiralongkorn, yang tidak banyak terlihat di depan umum sebelum gerakan protes, telah melancarkan serangan pesona, membuat banyak penampilan, berbicara dengan para pendukung dan menyatakan "cinta" -nya untuk semua orang Thailand.

Namun ia tetap menjadi sosok yang kontroversial dan tidak menikmati tingkat kasih sayang yang sama yang dibangun oleh mendiang ayahnya, Raja Bhumibol Adulyadej, selama tujuh dekade di atas takhta, yang berakhir pada 2016. Raja yang sekarang telah memperkuat kekuasaannya dengan mengambil kendali langsung dari kekayaan kerajaan dan unit tentara. Dan seringnya dia tinggal di Jerman juga menimbulkan pertanyaan - beberapa mengkritiknya karena tidak cukup peduli tentang rakyatnya selama pandemi virus corona.

"Jelas ada kampanye untuk menggalang legitimasi. Persoalannya adalah apakah ini seharusnya dilakukan lebih awal, apakah masih ada waktu yang cukup," kata Thitinan Pongsudhirak, kepala Institut Kajian Keamanan dan Internasional di Universitas Chulalongkorn Bangkok.

Thailand sering melihat gerakan protes berakhir dengan pertumpahan darah - dua kali pada tahun 1970-an, kemudian pada tahun 1992 dan pada tahun 2010 - dan para ahli memperingatkan pengulangan dapat terjadi. Chambers mengatakan "kelompok sayap kanan ultra-royalis" sudah dibentuk untuk mengganggu para demonstran demokrasi. Beberapa orang berbicara tentang kemungkinan kudeta, untuk menambah lusinan yang telah dilihat Thailand sejak pindah ke demokrasi pada tahun 1932.

Dalam jangka pendek, minggu depan membawa titik balik potensial dengan keputusan yang diharapkan dalam kasus pengadilan konstitusional terhadap Prayut karena diduga menyalahgunakan kediaman resmi kepala tentara. Jika dia kalah, dia tampaknya akan dikeluarkan dari jabatannya - sebuah perkembangan yang kemungkinan besar akan menghilangkan banyak ketegangan langsung dari kerusuhan di jalanan.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...