Kambuzia Partovi, Penulis Sekaligus Sutradara Film Iran, Meninggal Karena Virus Corona

Rabu, 25 November 2020 | 17:21 WIB
Kambuzia Partovi, Penulis Sekaligus Sutradara Film Iran, Meninggal Karena Virus Corona Kambuzia Partovi, Penulis Sekaligus Sutradara Film Iran, Meninggal Karena Virus Corona

RIAU24.COM -  Sutradara film Kambuzia Partovi, yang menulis naskah satu-satunya film Iran yang memenangkan Golden Lion di Venesia, meninggal pada hari Selasa karena virus corona baru, kata badan film republik Islam itu.

Partovi, salah satu "pembuat film paling berpengaruh di bioskop anak-anak Iran", meninggal di rumah sakit Dey Teheran pada usia 64 tahun, Farabi Foundation mengatakan dalam pesan belasungkawa di situsnya. Lahir di Rasht di Iran utara, Partovi memulai karir penyutradaraannya pada 1980-an dengan Mahi (The Fish) dan dengan cepat menjadi tokoh penting di bioskop anak-anak Iran - tetapi dia tidak membatasi dirinya pada genre tersebut.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Perundungan, Karir Ji Soo Diramalkan Akan Hancur

Sebagai penulis naskah, Partovi bekerja dengan beberapa pembuat film ternama Iran, termasuk Abbas Kiarostami, Jafar Panahi dan Majid Majidi.

Dia memenangkan empat penghargaan penulisan naskah dari Festival Subuh Teheran, paling banyak di antara rekan-rekannya. Dia juga ikut menulis naskah epik Muhammad Majidi tahun 2015, film termahal dalam sejarah perfilman Iran.

Film biografi, yang menggambarkan masa kecil nabi Muslim, dikecam sebagai "tindakan bermusuhan" dan "distorsi Islam" oleh ulama utama di Arab Saudi, saingan regional Iran.

Baca Juga: Ahli Bedah Plastik Sebut Wanita Inilah yang Memiliki Wajah Paling Sempurna di Dunia

Pada tahun 2000, Partovi ikut menulis The Circle, yang menangani kesulitan yang dihadapi wanita Iran. Itu adalah film Iran pertama dan sejauh ini satu-satunya yang memenangkan Golden Lion di Festival Film Venesia.

Film Partovi kemudian Cafe Transit, yang menceritakan kisah seorang janda yang memutuskan untuk menjalankan restoran pemberhentian truk suaminya, terpilih untuk mewakili Iran di Oscar pada tahun 2007.

Pada 2013, Panahi dan Partovi memenangkan Beruang Perak untuk skenario terbaik di festival film Berlin untuk Parde (Tirai Tertutup), dibuat secara diam-diam karena melanggar larangan oleh otoritas Teheran.

Partovi bukanlah pembuat film Iran pertama yang meninggal karena virus korona baru. Media Iran mengumumkan pada bulan Agustus bahwa pembuat film terkenal Khosro Sinai juga telah meninggal karena COVID-19.

Iran adalah negara yang paling parah terkena pandemi di Timur Tengah. Secara resmi telah mencatat 45.738 kematian dan 880.542 kasus virus, meskipun beberapa pejabat, termasuk dari kementerian kesehatan, telah menyatakan keprihatinan bahwa jumlah sebenarnya kemungkinan akan lebih tinggi. Teheran pada Sabtu mengumumkan telah menutup bisnis yang tidak penting di lebih dari setengah kota besar dan kecilnya selama dua minggu dan memperkenalkan pembatasan pergerakan untuk mengendalikan wabah tersebut.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...