Kisah Binaragawan Wanita Dengan Satu Kaki Ini Mampu Menginspirasi Banyak Orang

Sabtu, 09 Januari 2021 | 09:54 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Tidak ada alternatif selain kerja keras dan tidak ada jalan pintas menuju sukses. Nasihat yang sering diulang ini juga salah satu yang paling sulit diikuti, tetapi mereka yang melakukannya, mampu mencapai tujuan yang tampaknya mustahil.

Temui Gui Yuna, binaragawan pemenang hadiah berusia 35 tahun dan mantan Paralympian, yang kisah inspirasinya menjadi viral di Tiongkok.

Gui Yuna yang berkompetisi dalam lompat jauh di Paralimpiade Athena 2004, baru mengenal binaraga, tetapi menang pertama kali dia berkompetisi pada bulan Oktober. Gambar dirinya yang mondar-mandir di atas panggung dengan sepatu hak tinggi dan bikini - sambil bersandar pada kruknya - merebut hati di seluruh dunia.

Baca Juga: Perjanjian Larang Senjata Nuklir Diberlakuan PBB, Israel Tolak Tanda Tangan

Dengan tekad baja dan sikap positifnya, Gui telah dianggap sebagai inspirasi bagi dunia di mana para penyandang disabilitas terlalu sering terpinggirkan. "Mungkin saja saya memenangkan tempat pertama bukan karena profesionalisme atau otot saya, tetapi karena kepercayaan diri dan keberanian saya untuk berdiri di atas panggung dan menunjukkan diri saya kepada semua orang," kata Gui.

Dia berbicara setelah latihan intensif di gym Shanghai, yang secara teratur dia posting ke 200.000 pengikutnya di TikTok. Gui hampir tidak memiliki ingatan tentang hari yang menentukan ketika dia ditabrak truk saat dia pulang dari sekolah.

Gui, yang berasal dari kota selatan Nanning, dibesarkan oleh ibunya karena ayahnya meninggal sebelum dia lahir. Peluang ditumpuk melawannya, tetapi atletis Gui cocok dengan tekadnya dan pada tahun 2001, ia terlibat dalam olahraga Paralimpiade.

Dia juga berpartisipasi dalam lompat tinggi dan kemudian panahan, dan merupakan bagian dari estafet obor untuk Olimpiade Musim Panas dan Paralimpiade Beijing 2008.

Binaragawan Gui Yuna dibantu oleh pelatihnya Zhu Liping, saat dia berlatih di sebuah gym di Shanghai. Binaragawan Gui Yuna di atas panggung bersama kontestan lain selama kompetisi International Weightlifting Federation (IWF) Beijing 2020. Gui Yuna berolahraga dengan pelatihnya Zhu Liping, di sebuah gym di Shanghai.

Baca Juga: Dipilih Joe Biden, Transgender Ini akan Menjadi Pejabat Tinggi Pertama di AS

Sebelum memasuki dunia binaraga, Gui Yuna setelah pensiun dari kompetisi pada tahun 2017, mengalami lebih banyak diskriminasi di dunia kerja, ditolak oleh pengusaha yang mengatakan dia tidak cocok dengan "citra" mereka.

"Saya melamar hampir 20 perusahaan dan semuanya mengatakan hal yang sama," katanya.

"Saya bersyukur memiliki kesulitan ini. Mengapa saya mengatakan itu? Karena itu saya tumbuh, itu membuat hati saya lebih kuat dan membuat saya seperti sekarang ini," tambahnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...