Lebih dari 100 Burung Gagak Mati Mendadak, Ketakutan Akan Flu Burung Menghantam Negara Delhi

Sabtu, 09 Januari 2021 | 11:14 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Kematian mendadak lebih dari 100 burung gagak di ibu kota negara itu telah menimbulkan kepanikan di wilayah Mayur Vihar Tahap III Delhi di tengah ketakutan flu burung nasional.

Sebuah tim dokter bergegas ke A-2 Central Park pada hari Jumat setelah ratusan burung gagak dilaporkan tewas dalam penerbangan.

Sejauh ini, flu burung atau Avian Influenza yang ditakuti telah dikonfirmasi hanya di Kerala, Rajasthan, Madhya Pradesh, dan Himachal Pradesh, tetapi semua negara bagian telah membunyikan lonceng peringatan sebagai tindakan pencegahan.

Baca Juga: Anggota DPR AS Ini Ancam Akan Makzulkan Biden di Hari Pertama Jadi Presiden

Baru-baru ini, sebuah video di mana gagak terlihat jatuh sampai mati menjadi viral. Saat kepanikan terjadi, tim yang terdiri dari dua dokter mencapai taman pada hari Jumat untuk memeriksa dan mengumpulkan sampel untuk tes laboratorium.

Seorang penduduk daerah itu, Tinku Chaudhary, mengatakan kepada News18 Hindi bahwa dia telah diberitahu oleh seorang dokter bahwa kematian tersebut bisa disebabkan oleh flu dan flu.

Namun, itu hanya bisa diketahui setelah tes lab yang tepat. Sementara itu, Asosiasi Kesejahteraan Warga menuduh administrasi lalai, mengklaim bahwa gagak telah mati selama tiga hari terakhir.

Pusat itu mengatakan wabah flu burung, telah dilaporkan di 12 pusat gempa di empat negara bagian - Kerala, Rajasthan, Madhya Pradesh dan Himachal Pradesh. Peringatan telah dikeluarkan untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dari infeksi pada bebek unggas, burung gagak dan burung migran, kata Kementerian Perikanan, Peternakan, dan Dairying.

Sekretaris di Departemen Peternakan & Peternakan mengadakan pertemuan dengan negara bagian untuk memahami status wabah avian influenza (flu burung) dan untuk menyarankan langkah-langkah untuk pengendalian, pengendalian dan pencegahan penyebaran penyakit, kata pernyataan resmi. .

Kematian yang tidak biasa dari unggas, burung gagak, dan burung migran telah dilaporkan dari Kerala, Haryana, Rajasthan, Madhya Pradesh dan Himachal Pradesh.

Baca Juga: Gitaris New York Dolls Sylvain Sylvain Meninggal di Usia 69 Tahun Setelah Gagal Melawan Kanker

Koordinasi yang efektif dengan departemen kehutanan negara juga ditekankan untuk segera melaporkan kematian yang tidak biasa pada burung non-domestik di kawasan hutan dan sekitar badan air. Centre telah mengeluarkan nasihat kepada negara bagian yang terkena dampak mengenai peningkatan dan intensifikasi pengawasan untuk kematian yang tidak biasa dari burung termasuk burung liar / migran.

Ini juga telah membentuk ruang kendali pusat untuk menyusun strategi, mengoordinasikan dan memfasilitasi pemerintah negara bagian yang berkaitan dengan manajemen wabah, pengendalian penyakit dan pengendalian. Selain itu, dua tim pusat telah dikerahkan untuk mengunjungi negara bagian Kerala yang terkena dampak, Haryana dan Himachal Pradesh untuk pemantauan dan penyelidikan epidemiologi.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...