Di Kota Ini, Para Pemabuk Wanita Naik Dua Kali Lipat Dalam 5 Tahun, Sementara Persentase Pria Pemabuk Merosot Hingga 50 Persen

Selasa, 12 Januari 2021 | 08:35 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Di Gujarat, hanya dalam waktu lima tahun, persentase konsumsi alkohol di kalangan wanita meningkat dua kali lipat dan hampir setengahnya terjadi pada pria pada waktu yang sama.

Hal ini terungkap dalam National Family Health Survey (NFHS) laporan 2019-20 yang baru-baru ini dirilis di mana total 33.343 wanita dan 5.351 pria disurvei selama periode tersebut.

Dari 200 perempuan (0,6%) dan 310 laki-laki (5,8%) menyatakan bahwa mereka mengonsumsi alkohol terhadap 68 perempuan (0,3%) dan 668 laki-laki (11,1%) selama survei NFHS 2015 ketika 6.018 laki-laki dan 22.932 perempuan disurvei.

Baca Juga: Ziarah ke Makam Salahuddin Al Ayyubi, Bung Karno Ungkapkan Fakta Ini, Mungkin Jarang yang Tahu

Membandingkan dua kumpulan data mengungkapkan bahwa pada 2015 hanya 0,1% wanita perkotaan mengatakan bahwa mereka mengonsumsi alkohol sedangkan pada tahun 2020, 0,3% wanita yang disurvei melaporkan bahwa mereka mengonsumsi minuman keras.

Untuk laki-laki pada tahun 2015, ada 10,6% yang mengungkapkan bahwa mereka mengonsumsi minuman keras, sementara ini menurun menjadi 4,6% pada tahun 2020. Di daerah pedesaan, persentase perempuan yang mengonsumsi alkohol melonjak dari 0,4% pada tahun 2015 menjadi 0,8% pada tahun 2020. Dalam kasus laki-laki, jumlahnya turun dari 11,4% pada 2015 menjadi 6,8% pada 2020.

Baca Juga: 5 Hal yang Harus Dilakukan Jika Kendaraan Terjebak Banjir

Sosiolog Gaurang Jani berkata, “Minum minuman keras sudah mengakar di antara beberapa komunitas di negara bagian. Sudah menjadi kebiasaan dalam komunitas ini, di mana pria dan wanita duduk bersama dan minum pada acara-acara khusus. Populasi suku kita adalah contohnya, dan di komunitas tertentu juga. Itu baru menjadi kejahatan dalam lebih dari setengah abad. "

Seorang pejabat senior IPS mendukung fakta tersebut tetapi mengatakan bahwa jumlahnya masih diremehkan. “Banyak orang tidak akan mengungkapkan status minuman keras mereka karena itu adalah kejahatan di negara bagian. Namun jumlah pemegang izin dan meningkatnya razia minuman keras akan mengungkap gambaran sebenarnya

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...