Biden Menghadapi Seruan Untuk Membatalkan Penunjukan Kelompok Teroris Houthi

Selasa, 12 Januari 2021 | 09:55 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Anggota parlemen Amerika Serikat menyerukan kepada Presiden terpilih Joe Biden untuk membatalkan keputusan pemerintahan Trump yang menyebut pemberontak Houthi Yaman sebagai "organisasi teroris asing", mengecamnya sebagai "berpandangan sempit" dan "hukuman mati" bagi jutaan orang yang sudah terhuyung-huyung. tahun perang.

Ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR Gregory Meeks mengatakan penunjukan yang diumumkan oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada Senin pagi "membahayakan nyawa rakyat Yaman".

"Pemerintahan Trump belum mengetahui bahwa mereka tidak dapat memberikan sanksi untuk keluar dari perang saudara," kata Meeks dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, mencela apa yang dia gambarkan sebagai politisasi otoritas sanksi AS.

Pengamat politik dan kelompok bantuan telah mengantisipasi bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump akan menunjuk Houthi - sebuah kelompok pemberontak yang mengontrol sebagian besar wilayah Yaman - sebuah "organisasi teroris asing" sebelum Biden menjabat pada 20 Januari.

Pemerintahan Trump telah mengejar kampanye "tekanan maksimum" terhadap Iran dan sekutunya di kawasan itu, termasuk Houthi, yang bersekutu dengan Teheran. Dalam pernyataannya, Pompeo mengatakan langkah itu bertujuan untuk meminta pertanggungjawaban kelompok itu atas tindakan terorisnya, termasuk serangan lintas batas yang mengancam populasi sipil, infrastruktur, dan pengiriman komersial.

“Penunjukan itu juga dimaksudkan untuk memajukan upaya untuk mencapai Yaman yang damai, berdaulat, dan bersatu yang bebas dari campur tangan Iran dan berdamai dengan tetangganya,” kata Pompeo.

Namun, Peter Salisbury, seorang analis Yaman di International Crisis Group (ICG), mengatakan penunjukan itu tidak banyak membantu aktivitas dan risiko Houthi "secara kolektif menghukum" orang Yaman.

Dalam serangkaian tweet, Salisbury mengatakan ICG telah menganalisis argumen untuk penunjukan tersebut; yaitu, bahwa sanksi “akan melemahkan mereka [Houthi] secara finansial dan meyakinkan pendukung mereka bahwa mereka tidak memiliki kelangsungan hidup jangka panjang”, sementara memiliki efek ekonomi umum yang terbatas.

Baca Juga: Gempa Berkekuatan 6,4 Guncang Provinsi San Juan Argentina, Tidak Ada Peringatan Tsunami

“Penelitian dan analisis kami menunjukkan sebaliknya,” tulis Salisbury. "Karena jika dampak dari penunjukan ini setengah buruk seperti yang diperkirakan, jutaan orang Yaman biasa yang berjuang untuk makan yang akan membayar harganya, sementara prospek perdamaian yang sudah jauh menghilang."

Organisasi kemanusiaan juga memperingatkan bahwa langkah itu dapat mempersulit kemampuan mereka untuk membantu warga sipil yang tinggal di daerah yang dikuasai Houthi.

Scott Paul, pemimpin kebijakan kemanusiaan Oxfam America, menggambarkan keputusan AS sebagai "kebijakan kontra-produktif dan berbahaya yang akan membahayakan nyawa tak berdosa".

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Penunjukan ini tidak akan membantu menyelesaikan konflik atau memberikan keadilan atas pelanggaran dan pelanggaran yang dilakukan selama perang; itu hanya akan menambah krisis bagi jutaan orang Yaman yang berjuang untuk kelangsungan hidup mereka. "

Perang Yaman pecah pada akhir 2014 ketika Houthi menguasai sebagian besar negara, termasuk ibu kotanya, Sanaa. Konflik meningkat pada Maret 2015 ketika Arab Saudi dan Uni Emirat Arab mengumpulkan koalisi militer yang didukung AS dalam upaya memulihkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Apa yang para pemimpin Saudi anggap sebagai intervensi militer yang cepat telah berubah menjadi konflik berkepanjangan yang menyebabkan penyebaran penyakit, menghancurkan banyak infrastruktur negara dan mendorong jutaan orang ke ambang kelaparan.

Kedua belah pihak dituduh melakukan kejahatan perang dalam pertempuran yang menewaskan puluhan ribu orang itu.

Baca Juga: Ajaib, Pria Ini Berhasil Menginap Tanpa Terdeteksi di Bandara Chicago Selama Tiga Bulan

Biden telah berjanji untuk "mengakhiri dukungan AS untuk perang Arab Saudi di Yaman" ketika dia menjabat. Danny Postel, asisten direktur Pusat Studi Internasional dan Area di Universitas Northwestern, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa titik penunjukan tampaknya adalah "untuk merayu dan melumpuhkan pemerintahan Biden untuk membuatnya sulit untuk membalikkan arah dan membatalkan kerusakan besar pada tahun-tahun Trump ”.

Sementara itu, Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa langkah AS "kemungkinan akan menimbulkan dampak kemanusiaan dan politik yang serius" dan menyatakan keprihatinan bahwa hal itu mungkin memiliki "dampak merugikan pada upaya untuk melanjutkan proses politik di Yaman, serta mempolarisasi posisi yang lebih dalam. pihak-pihak yang berkonflik ”.

Sudah pada bulan November, badan global telah memperingatkan Yaman dalam "bahaya yang akan segera terjadi" karena mengalami kelaparan terburuk di dunia dalam beberapa dekade - dan anggota parlemen AS mengatakan pada hari Senin bahwa mereka khawatir penunjukan Houthi akan memperburuk situasi.

Senator Demokrat Chris Murphy, yang sering mengkritik dukungan AS untuk pasukan pimpinan Saudi di Yaman yang telah mencoba memberlakukan undang-undang untuk membuat Trump mengakhiri bantuan itu, mengatakan pada hari Senin bahwa langkah itu "adalah hukuman mati bagi ribuan orang Yaman".

“Ini akan menghentikan bantuan kemanusiaan, membuat pembicaraan damai hampir mustahil, dan memberdayakan Iran. Biden harus membalikkan kebijakan ini pada hari pertama. "

Senator Republik Todd Young juga mengkritik keputusan tersebut dan mengatakan dia berharap untuk bekerja dengan Biden dan timnya "untuk membatalkan keputusan yang salah arah ini.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...