Kisah 7 Saudara Penebar Teror di Libya, Mengarak Singa dan Membantai Ratusan Penduduk

Selasa, 12 Januari 2021 | 13:28 WIB
Foto : Dailystar Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Kejahatan mengerikan dari sebuah keluarga yang membangun kuburan massal untuk korban pembunuhan mereka - seringkali 'diumpankan ke singa' - diungkap. Kani bersaudara membantai seluruh keluarga dan mengarak kekuasaan mereka termasuk sekutu polisi, persenjataan berat dan singa, dalam delapan tahun teror di sebuah kota pertanian kecil di Libya.

Penyelidik yang mengenakan pakaian pelindung bahan kimia putih telah menghabiskan tujuh bulan terakhir di Tarhuna untuk menggali situs pemakaman di mana mereka telah menemukan lebih dari 120 mayat.

Masih banyak lagi tanah yang belum digali karena 338 warga Tarhuna dilaporkan hilang sejak keluarga Kani merebut kendali pada 2015, lapor Human Rights Watch.

Baca Juga: Suami Asal Malaysia Ini Kejutkan Istri Dengan Berikan Hadiah Rantai Emas yang Disembunyikan di Dalam Perut Ikan

Beberapa mayat tampaknya milik pejuang muda yang tewas dalam konflik musim panas lalu, tetapi mayat perempuan sipil dan anak-anak berusia lima tahun juga ditemukan dengan tanda-tanda penyiksaan. Pada tahun 2017, saudara-saudara menggelar parade militer di seluruh kota yang dirancang untuk memamerkan kekuatan mereka, paling tidak dengan singa di tiang-tiang yang bertumpu pada atap truk pick-up.

Dikabarkan bahwa kucing besar yang menakutkan itu diberi makan daging beberapa korban keluarga, lapor BBC. Meskipun Kanis kehilangan cengkeraman mereka pada Tarhouna pada Juni 2020 setelah tiga orang tewas dan sisanya melarikan diri, banyak penduduk masih takut untuk berbicara tentang kejahatan mereka.

Hamza Dila'ab, seorang pengacara dan aktivis komunitas yang terlatih, mengatakan: “Ketujuh bersaudara itu adalah orang-orang yang kasar, tanpa sopan santun. Status sosial mereka nol. Mereka seperti sekawanan hyena ketika mereka bersama. Mereka mengumpat dan bertengkar. Mereka bahkan bisa saling memukul dengan tongkat. Kebijakan mereka adalah meneror orang tanpa alasan lain selain untuk menciptakan ketakutan. Mereka membunuh hanya untuk alasan itu. Siapa pun di Tarhuna yang melawan mereka akan mati."

Baca Juga: Anak-anak Tanpa Kewarganegaraan di Kuala Lumpur Kelaparan Setelah Sang Ibu Dideportasi ke Indonesia

Hanan Abu-Kleish berada di rumah pada 17 April 2017 ketika beberapa pasukan Kanis menerobos masuk, dia berkata: "Salah satu dari mereka menodongkan pistol ke kepala saya. Dia bertanya padaku siapa yang ada di rumah itu, dan aku berkata, 'Tidak ada.' Tapi dia menyeretku ke kamar ayahku. Mereka berkata padanya, "Kami akan membunuhmu dulu." Dan mereka benar-benar melakukannya. Saya melakukan semua yang saya bisa untuk menghentikannya. Tapi mereka menembakkan peluru ke dadanya. "

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...