Saluran Air di Sungai Sentosa Berubah Menjadi Ungu Kemerahan, Ikan Mati Ditemukan di Dekat Tepian

Kamis, 14 Januari 2021 | 14:16 WIB
Foto : The Online Citizen Foto : The Online Citizen

RIAU24.COM -  Jalur air yang mengalir melalui Sentosa South Cove telah berubah menjadi ungu kemerahan yang tidak wajar sejak Selasa sore, mengkhawatirkan penduduk. Tanda peringatan muncul pada 5 Januari ketika bau busuk seperti limbah berasal dari saluran air.

Karena bau semakin kuat selama beberapa hari berikutnya, ikan mati ditemukan di dekat tepian dari Rabu hingga Minggu lalu. Sabtu menyaksikan "pembersihan dan pengangkutan ikan mati terbesar," kata Knight Frank Property Asset Management atas nama Sentosa Cove Resort Management (SCRM), dalam sebuah surat yang dikirim kepada warga pada hari Senin, yang dilihat oleh The Straits Times.

Pakar kelautan mengidentifikasi ikan rabbitfish, moonyfish, batfish, dan leatherjacket di antara ikan-ikan yang mati.

Baca Juga: Gawat, Jualan Produk Kesehatan, Salesman Ini Malah Jadi Superspreader Covid-19, Picu Terjadinya 102 Kasus

Menanggapi pertanyaan dari ST, juru bicara SCRM mengatakan ikan mati diamati di perairan South Cove antara 6 dan 9 Januari, dan kemudian terjadi perubahan warna di perairan pada 12 Januari. Jalur air North Cove tidak terpengaruh.

Manajemen resor bekerja sama dengan Badan Lingkungan Nasional (NEA) dalam penyelidikan. "Sebagai langkah pencegahan, SCRM telah menyarankan warga untuk menahan diri dari kegiatan olahraga air di jalur air. SCRM akan terus memantau perairan tersebut," tambah juru bicara tersebut.

Dr Sandric Leong, peneliti senior di Institut Ilmu Kelautan Tropis Universitas Nasional Singapura, mengatakan air berwarna itu disebabkan oleh mekar picocyanobacteria - suatu bentuk pertumbuhan alga.

Mekar terjadi ketika sejumlah besar alga atau cyanobacteria terakumulasi di dalam air, yang dihasilkan dari sejumlah besar nutrisi seperti fosfor dan nitrogen. Dia menambahkan bahwa hujan lebat dan terus menerus selama beberapa minggu terakhir mungkin telah berkontribusi pada mekarnya bunga.

NEA mengatakan tidak ada indikasi pencemaran industri atau laut yang dapat berdampak pada perairan di daerah sekitarnya. Pertumbuhan alga dapat menghilangkan oksigen terlarut dari air, menyebabkan kehidupan laut menderita. Tetapi tidak jelas apakah kematian ikan dan air berwarna terkait, para ahli menekankan.

Baca Juga: Terkuak, Dokter di China Bungkam Tentang Asal Virus Corona yang Sebenarnya

Penyebab umum kematian ikan termasuk kekurangan oksigen, racun yang dihasilkan oleh pertumbuhan alga, dan konsentrasi tinggi spesies alga yang dapat merusak insang ikan, kata Associate Professor Federico Lauro dari Sekolah Lingkungan Asia Universitas Teknologi Nanyang.

Mr Dan Paris, 54, penduduk kondominium Turquoise South Cove, meratapi betapa tak bernyawa jalur air itu selama seminggu terakhir ini. "Di Teluk Sentosa, Anda memiliki kehidupan laut di sekitar Anda - ikan, bangau, berang-berang. Saya tidak melihat satu pun berang-berang akhir pekan lalu," kata Mr Paris, yang bekerja di bagian pemasaran.

"Dan bangau, elang, dan kingfishers mengambil ikan mati yang mengapung di air. Ikan itu mungkin tercemar."

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...