Dokter Dari Wuhan Mengembangkan Model AI Untuk Mendiagnosis Covid-19 Berdasarkan Suara yang Dikeluarkan Paru-paru

Kamis, 14 Januari 2021 | 14:21 WIB
Foto : Asiaone Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Dokter di Wuhan, ibu kota provinsi Hubei, telah mengembangkan model berkemampuan AI yang dapat mendiagnosis pasien Covid-19 berdasarkan suara paru-paru mereka.

Zeng Hesong, profesor di departemen kardiologi Rumah Sakit Tongji dari Tongji Medical College, Universitas Sains dan Teknologi Huazhong dan pemimpin tim peneliti, mengatakan dengan mengirimkan data tentang suara jantung dan paru-paru pasien, model tersebut memiliki lebih dari Tingkat keberhasilan 95 persen dalam menentukan apakah pasien mengidap Covid-19 dan tingkat keberhasilan lebih dari 95 persen dalam membedakan keseriusan penyakit mereka.

Model ini didasarkan pada suara 172 paru-paru pasien Covid-19 yang dikumpulkan di rumah sakit dari 1 hingga 5 April dan dari 50 pasien non-Covid sebagai kelompok kontrol.

Baca Juga: Perjanjian Larang Senjata Nuklir Diberlakuan PBB, Israel Tolak Tanda Tangan

Setelah tim mengirimkan data ke model dan memberi tahu model apa yang diwakili oleh data yang berbeda, itu menggunakan pembelajaran mendalam dan AI untuk membedakan apakah ada pasien baru yang memiliki Covid-19 dan seberapa serius gejala mereka, katanya.

Model ini sangat penting dalam diagnosis cepat dan intervensi dini pasien Covid-19, katanya, seraya menambahkan bahwa tim peneliti sedang mengajukan paten untuk model tersebut. Dibandingkan dengan tes darah dan tes asam nukleat, mendengarkan suara paru-paru pasien lebih mudah, lebih cepat dan non-invasif, katanya.

"Kami berencana membangun model tersebut menjadi perangkat yang dapat dipakai yang dapat merekam dan menganalisis suara paru-paru pasien secara otomatis," katanya. "Namun, kami masih kekurangan data pasien untuk membuat model lebih akurat."

Baca Juga: Dipilih Joe Biden, Transgender Ini akan Menjadi Pejabat Tinggi Pertama di AS

Saat ini model membutuhkan waktu 20 hingga 30 menit untuk mendiagnosis pasien. Tim menargetkan separuh waktu yang dibutuhkan untuk membuat diagnosis, katanya. Ia bekerja untuk mendapatkan lebih banyak data dari pasien Covid-19 untuk meningkatkan model tersebut, katanya.

"Ketika cukup banyak suara paru dan jantung pasien asimtomatik terkumpul, kami yakin model tersebut juga dapat digunakan untuk menemukan pasien asimtomatik," tambahnya.

PenulisR24/dev



Loading...
Loading...